الجمعة، 30 ديسمبر، 2011

'Demi Allah, Kami Menyaksikan Pengislamannya'

Ketika itu selepas solat isyak, aku berjalan seorang diri ke Conveying Islamic Massage Society(CIMS), Camp Shezar..Sampai di situ, rupanya masih awal lagi, masih tiada orang..Aku terpandang ke satu sudut dalam bilik di situ, terlihat Dr Fathi sedang berbicara dengan beberapa lelaki dan seorang perempuan yang tidak bertudung..Aku menjadi hairan seketika, seingat aku tidak pernah aku melihat perempuan yang tidak bertudung di tempat dakwah itu..

'Ah biarlah, mungkin ada urusan penting yang sedang dibincangkan..' Aku mengambil tempat di kerusi yang disediakan, menunggu kelas bermula..Kemudian Dr Fathi dan tetamu2nya keluar dari bilik itu, duduk di meja dan kerusi, betul2 di hadapanku..Aku mendengar perbicaraan mereka..

Aku bertambah hairan apabila mereka berbicara dalam bahasa inggeris, kerana pada pengamatanku, mereka berbangsa arab..'Pelik, kerana harus cakap dlm english, takkan nak suruh aku dengar kot..'


Dr Fathi..ketenangan wajahnya mentemteramkan hati sesiapa yang melihat..
Sudah beratus-ratus non-moslem yang beliau Islamkan..

Kelihatannya seperti Dr Fathi sedang memberi tazkirah, mereka yang ada di situ tunduk khusyuk mendengar tanpa menyampuk sepatahpun..

Hampir keseluruhan kalam Dr Fathi, menyentuh tentang kehidupan Muslim, syurga, neraka dan kehidupan selepas mati..Terlintas di hatiku, mungkinkah Dr Fathi sedang menerangkan Islam kepada perempuan dan lelaki2 ini, mungkinkah mereka adalah non-moslem? Isk tak bagus aku fikir camtu, camne kalau dia muslim, berdosa free aku..

Lima belas minit berlalu, semakin ramai pelajar2 melayu yang memenuhi pusat Islam itu..dan kesemuanya diam ikut mendengar setiap kalam Dr Fathi..

Di akhirnya, perempuan itu bersetuju menerima Islam..Allahuakbar! Bermulalah detik2 manis dan mendebarkan..Sungguh, tak terbayang perasaan ketika itu..Rata2 pelajar melayu yang ada di situ mengalirkan air mata, demi menyaksikan detik bersejarah itu..

'Now, your book is free from sins, like a baby when he just born in the world' Kalam Dr Fathi yang membuatkan air mata kami tak tertahan lagi..Ya Allah besar sungguh kerajaanMu..'Do you know why they are crying while seeing your syahadah? They praised to Allah, as today, they see a woman is freeing from hellfire, and together we'll go to paradise inshaAllah'


Syeikh Ibrahim..ulama tafsir yang penuh ilmu di dada..Setiap persoalan insyaAllah
akan dijawabnya beserta dalil..

Subhanallah, besar sungguh jasa Dr Fathi, seorang pakar kidney yang begitu tinggi ilmu agamanya..Bila renungkan balik, apa sebenarnya sumbangan kita utk Islam..Kita merasakan sudah penat bekerja utk Islam, namun hakikatnya takde effect sangatpun..Rasa betul2 terpukul dengan akhlak Dr Fathi, banyak sumbangannya utk masyarakat dan Islam..Dah la ada klinik sendiri, namun masanya utk Islam tidak pernah diketepikan..

Hari itu beliau ke Libya semasa perang saudara tengah memuncak, menghulur bantuan perubatan..Sedangkan kita, hanya berpeluk tubuh dari jauh..Kita berkata sayangkan Islam, sedangkan tanpa sedar kita sendiri yang merosakkan imej Islam..Pakaian kita, akhlak dan pandangan mata kita ke mana, adakah mengikut aturan Islam..Islam tidak memerlukan kita, tapi kitalah yang perlukan Islam..Jika kita tinggalkan Islam, Allah akan mencari seribu lagi pengganti yang jauh lagi hebat..sedangkan kitalah yang sangat rugi sebenarnya.. Wallahualam

الأحد، 25 ديسمبر، 2011

Penantian Seorang Pemuda

'Hatiku milik siapa' Persoalan tegar yang pastinya memenuhi benak setiap insan sekurang-kurangnya sekali seumur hidup..Cinta, hebatkah cinta, benarkah ia begitu agung seperti yang diceritakan dalam hikayat-hikayat dan syair-syair indah..Atau ia sekadar rekaan manusia semata-mata, demi menjadikan kehidupan ini lebih bermakna..
Cinta itu cahaya sanubari
Kurniaan tuhan fitrah insani
Dan di mana terciptanya cinta
Di situ rindu bermula..

Yang pastinya, setiap mereka yang waras pasti mempunyai keinginan ke arah itu..Fitrah insani, ingin mencintai dan dicintai..Namun apalah daya, belum tiba masanya..Ya, masanya masih belum tiba untuk kami memetik bunga yang sedang mekar di taman..Bersabarlah wahai bidadari-bidadari syurga, betapa kami ingin memilikimu, namun kami lebih takut akan Allah..


Kami tidak ingin menyentuhmu, bahkan kami takut untuk menyatakan cinta kepadamu, kerana kami tidak ingin berdusta padamu..Sesungguhnya setiap lelaki itu, dalam hatinya pasti terselit niat ingin mencari wanita yang baik untuk dijadikan ibu kepada anaknya..Sebab itulah kami tidak ingin menjadikanmu sebagai kekasih sekarang, kerana mungkin kami akan meninggalkanmu apabila kami bertemu yang lebih baik..

Wahai sekalian bidadari dunia, teruskanlah menundukkan pandangan matamu, kerana malu itu perhiasan bagi wanita..Namun ramai wanita tidak menyedari, betapa kami sering tertewas dengan sifat malu itu, oleh itu jangan sekali-kali engkau membuangnya daripada dirimu..Janganlah engkau memandang tersenyum kepada kami, kerna ia mungkin memberi penyakit pada hati kami, lalu bagaimana kami akan menjadi pemimpin yang baik kepada kamu..

Benar, engkau ingin kelihatan cantik di mata kami, lalu engkau lengkapkan dirimu dengan perhiasan dan keindahan..Tapi tahukah engkau apa erti kecantikan sebenar wanita di mata kami..Tahukah engkau bila saatnya kami benar-benar terpesona kagum denganmu..Itulah apabila engkau menutup rapi dirimu dengan pakaian longgar..Kerana bukanlah pakaian ketatmu yang mencantikkan engkau, bukan juga tubuh badan yang   indah dipandang..Ia hanyalah cantik pada pandangan nafsu, namun pada pandangan hati kami, saat itu engkau tertewas.. 


Wahai kaum hawa penyejuk mata, cukuplah engkau mendedahkan auratmu..Turunkanlah, dan labuhkanlah pakaianmu..Bukan kami benci melihatmu, bukan kami meluat melihatmu dalam pakaian ketat, bahkan nafsu kami menginginkannya! Namun kami sedar ada yang lebih berhak ke atasmu, suamimu..Kami tidak ingin mengkhianati suamimu dengan memandangmu dgn penuh bernafsu..Boleh jadi suamimu nanti adalah sahabat kami sendiri, pasti kami akan berasa lebih berdosa..

Di saat ini kami sedang mujahadah, melawan godaan-godaan yang datang..Sesungguhnya pada usia beginilah  perasaan itu kuat mendera..Bukanlah kami ingin menafikan sunnatullah, namun amanahnya terlalu berat..Kami sedar kami tidak akan mampu melawannya sendirian, oleh itu kami memerlukanmu, bantulah kami dalam memelihara diri..InsyaAllah bila tiba saatnya, kami akan datang kepadamu, mengambil dirimu dari orang tuamu sendiri..Di saat itu kami tidak berdusta lagi, kami benar-benar ikhlas mencintaimu..Saat itu kita sama-sama tersenyum bahagia, mengucapkan ayat-ayat cinta yang sekian lama terpendam..

السبت، 17 ديسمبر، 2011

Pergaduhan

Semalam, selepas futsal international tournament di Istad Gamaah, jalan kaki balik rumah..Sedikit perasaan tidak tenang..bukan kerana team Malaysia kalah, bukan juga kerana pasukan sendiri tersingkir awal..tapi kerana ada sesuatu yg tidak enak berlaku di game final tadi..

Pasukan Kuda fc, wakil Malaysia  menentang team arab yang kuliah France..Panas, sungguh panas..beberapa kali permainan terhenti akibat berlaku insiden pergaduhan..sampaikan ada yang dah nak naik tangan..Sabar sheikh sabar, sayyidul ayyam ni..Sehingga ke wisel penamat, berkesudahan team Malaysia kalah dengan penentuan sepakan penalti..

Pengadillah yang menjadi mangsa kutukan paling teruk..Pelbagai perkataan mencarut dalam bahasa arab dan bahasa melayu dapat dengar..Kebetulan tadi memang ramai penyokong melayu, makin gamatlah jadinya..'Pengadil gila', 'Babi la arab botak ni', 'Jom pukul pengadil ramai2!'

Mori, ketika menghadiri dinner di Zagaziq sempena
Kempen Prihatin Palestin minggu lepas

Masing-masing dibakar dengan suasana panas ketika itu..Yang baik2 pun turut naik angin melihatkan cara pengadil mengendalikan perlawanan..Pendek kata hilang habislah yg warak-warak..Sungguh, permainan yang sungguh tegang..Jika arab sama ramai dengan penyokong melayu, rasanya boleh jadi pergaduhan besar-besaran..

Dan perkara itulah yang bermain di fikiran sekarang..Bila muhasabah balik, fikir dengan tenang.. Dimana puncanya, bagaimana boleh tercetusnya insiden2 pergaduhan itu..Semua yang hadir adalah beragama Islam, bahkan 98 peratus menutup aurat dengan sempurna..

Teringat peristiwa Nabi Musa menumbuk seorang dari kaum Firaun ketika membela saudaranya dari Bani Isra'il..Namun setelah itu betapa baginda merasa berdosa kerana dengan perbuatannya yang tidak sengaja itu, telah melayang seorang nyawa dari hambaNya..

Bila emosi menguasai hati dan perasaan, tenggelamlah iman seketika..Alangkah rugi rasanya,tournament yang sepatutnya menjadi medan utk kita berkenalan dengan bangsa lain, telah menjadi medan 'pertempuran' di akhirnya..Alangkah indahnya andai masing2 mampu bertenang, pastilah mereka akan lebih menghormati kita..Saya yang berada di sana, bukanlah ingin memihak kepada arab, memang sy pun panas tengok diorang main..tapi perlawanan itu akan menjadi lebih manis sekiranya kita bersabar..

Turut mengiringi Mori

Sebab kita hanya nampak kesalahan diorang, sedang kita sendiri tak sedar kita punya..Kita tak sedar masa kita menjerit melolong masa diorang nak ambil penanti, betapa terganggunya dia..Sehingga salah seorang dari mereka telah datang kepada kita meminta para penyokong 'Please, we want fair play'.. Dan kita balas balik, 'We also want fair play!' Amboi dia pula yang kita marah..

Nampak sangat kan siapa yang tidak berakhlak di situ..Memang di sesetengah waktu, mereka salah..Dan apabila mereka datang meminta baik2, kita taknak..mentang2lah kita ramai..Dalam keadaan macam ni, habis keluar semua perangai buruk kita..Yang tak sepatutnya tidak berlaku, telah berlaku..dan yang sepatutnya berlaku, tidak berlaku..

Pemuda oh pemuda
Darah mudamu senjata ampuh
Salurkanlah ia pada tempat yang betul
Boleh jadi ia menguntungkanmu dan Islam keseluruhannya
Namun andai tersalah langkah, binasa menanti..

الأحد، 11 ديسمبر، 2011

Di Ambang Kebangkitan Islam

'Ingat tak tahun bila Kerajaan Turki Uthmaniyah jatuh, 1924..Bermakna lebih kurang sepuluh tahun lagi genaplah 100 tahun peristiwa itu berlaku(2024)..Satu fakta yang harus kamu ingat ialah, Islam akan kembali gemilang setiap seratus tahun..' Inilah petikan kata2 seorang pemimpin tertinggi Ikhwan Muslimin yang dirakamkan oleh Ustaz Mujahid ketika membedah novel Embun Padang Pasir..

Kalau anda masih tidak percaya, lihatlah dunia ketika ini, di mana-mana orang membincangkan tentang Islam, revolusi Islam..Tumbangnya kerajaan taghut di Mesir, Tunisia dan Libya bukanlah kebetulan semata-mata bahkan inilah perancangan Allah yang dijalankan oleh hamba-hambaNya yang terpilih..

Ya benar, seolah-olah semua yg sedang berlaku ketika ini sudah dirancang oleh pemimpin2 IM, tapi sebenarnya 'tangan' Allahlah yang menggerakkannya..Baru-baru ini ada terbaca artikel tentang Muammar Gaddafi, yang mengatakan konon-kononnya pembunuhan Gaddafi oleh rakyatnya merupakan agenda yahudi yang terancang!

Gaddafi digambarkan dalam artikel itu merupakan seorang pendokong Islam yang digeruni barat..maka barat telah merancang supaya Gaddafi dapat dihapuskan tanpa dunia mengesyaki bahawa merekalah pembunuh yang sebenar..Sengaja ditimbulkan revolusi di negara2 Islam keliling Libya terlebih dahulu supaya menampakkan 'kebenaran' rancangan mereka..kemudian revolusi itu merebak ke negara Libya..bukti rancangan itu ialah barat sendiri yang membekalkan senjata kepada rakyat bagi menentang kerajaan Gaddafi..


Wah hebat sekali perancangan mereka, namun mereka lupa, umat Islam ada Allah..‎"Mereka merancang, Allah juga merancang. Sesungguhnya Allahlah sebaik-baik perancang" Ali Imran : 54

Mereka lupa peristiwa 11 September 2000..yang mereka sangkakan Islam akan hancur selepas itu bersama2 hancurnya WTC..Namun yang berlaku adalah sebaliknya..Lihatlah fakta2 yang tertulis..Surat khabar The Guardian pada hari Isnin 2-9-2002 mengatakan bahawa :"Kebanyakan kedai menjual buku Islam dan kursus perbandingan agama di universiti-universiti menjadi kerumuni oleh orang baru dari bukan Islam yg ingin menjelajah ke dalam prinsip-prinsip Islam dan Sirah Nabi. Kadar penjualan Al-Quran terjemahan bahasa Inggeris dalam masa tiga bulan setelah kebangkitan 11 September 2001 meningkat naik."


Fakta kedua..

Menurut Dilowar Khan, Pengurus Masjid di Timur London :
"Masjid telah membuka pintu kepada pelawat dari kalangan bukan Islam, dan kadar penggemar ini meningkat berterusan semenjak peristiwa tahun lepas, dan sekurang-kurangnya 2 orang masuk Islam setiap bulan."


Kalaupun benar ada perancangan musuh2 Allah dalam merencanakan gerakan2 ini, pastilah mereka akan rebah tersungkur di akhirnya..Sudah terlalu banyak sejarah Islam merakamkan kisah senjata makan tuan seperti ini..Ingatlah, setiap sesuatu yang dibantu Allah pasti tidak akan tewas..

(Ketika ini, Islam sedang membina tapak, marilah bersama menggabungkan diri di dalamnya, jika tidak, nescaya kamu akan tertinggal jauh di belakang..Ayuh cepat sebelum terlambat! Tinggalkan maksiat dan tinggalkan segala perbuatan lagha yang melambatkan langkahmu menuju kepada Yang Esa..Ayuh, sesungguhnya Islam tidak perlukanmu, namun tanpa Islam engkau pasti tewas!)

الأحد، 4 ديسمبر، 2011

Kita Sebenarnya Terlalu Lemah

Sudah seminggu module Genitourinary berlangsung, seronok tapi penat..banyak page yg belajar setiap hari, dah la buku setebal module CNS..Seolah-olah merasakan exam begitu hampir, sungguh mendebarkan..Biarlah, teringat kata2 cikgu masa menengah rendah dulu di MRSM Kota Putra, 'Pelajar yang cermerlang ialah mereka yang boleh belajar dalam tekanan'

Nak tak nak, memang sentiasa kena belajar..ya sentiasa belajar! Benar kita sibuk dengan urusan persatuan, tolong kawan2, masalah rumah sewa, tapi itu semua bukan alasan..Setiap orang Allah bagi 24 jam, sama utk setiap insan..Rasullullah dulu lagi sibuk, bahkan sangat333..namun lihatlah bagaimana Kekasih Allah menguruskan masanya, langsung tidak tercicir..

Bagindalah contoh ketua negara terbaik, panglima perang terbaik, sahabat dan suami malah ayah yang terbaik..Tidak cukup setakat itu, baginda tidak pernah meninggalkan 7 sunnah yang dibuat setiap hari, tidak pernah ditinggal walau sehari..Subhanallah terlalu hebat baginda, terlalu sempurna akhlaknya..membaca kisah sirah baginda sahaja sudah cukup menggetarkan hati, mengalirkan air mata bagi yang menghayati..

Itulah Rasullullah SAW, kekasih yang dirindui..Namun kita hari ini, hidup yang terlalu senang kadang2 memakan diri, sehingga melemahkan diri..Diuji sedikit sudah mengeluh, segores terluka sudah meraung, bahkan tersinggung sedikit dengan kata2 kawan sudah memasamkan muka..Ya Rasullullah sungguh kami jauh dari akhlakmu..

Kita terlalu manja, laksana budak kecil, dijentik sedikit sudah menangis..langsung tidak lasak!

Ketika Sport's Day Carnival terpaksa ditunda, ketika elective course ditangguh sehingga tahun hadapan, tanpa disedari terkeluar keluhan, Allah..Bahkan ketika melihat jadual lecture class pun masih mengeluh, lantaran class yang diadakan sebelah petang..Ya Allah sedarkah betapa lemahnya kita kala ini..betapa memalukan akhlak kita hari ini..

Di mana kata-katamu sebagai pejuang Islam..kononnya kitalah benih yang sedang disemai, suatu masa nanti akan dibawa ke Malaysia utk berjuang..kononnya kitalah generasi harapan yang akan berdepan dengan cabaran2 masa kini, berdakwah kpd mat rempit, bersaing dengan non muslim doctor yang hebat2..Namun kata-kata itu hanya kekal sebagai kata-kata..Jika inilah dia benihnya, percayalah, kita tidak akan mampu berdepan dengan tiupan angin pantai sekalipun..  

Apa salahnya lecture belah petang, gunalah waktu pagi sebaik2nya, malam tidur awal dan study pagi..Kita tidak sedar Allah dah bagi kita peluang ini..Kita cakap lecture berat, modul ni susah, tapi sekarang Allah dah bagi masa kat kita utk study, kita tak berterima kasih pun kepada Allah.. Wallahualam

الاثنين، 28 نوفمبر، 2011

Syaitan Menjadikannya Terasa Indah

Sejuknya hari ni, ditambah dengan hujan renyai-renyai diluar sana..seolah-olah memberitahu semua rakyat betapa barakahnya hari ini, 28 November 2011..Balik saja dari kelas, ambil buku modul dan revise..Tak sempat bertahan lama, cuaca sejuk memaksa diri utk mengambil perlindungan, mengambil sesuatu utk membungkus badan..

Hari ini adalah hari ketiga bulan Muharam tahun 1433..Sudah tiga hari rupanya menjejakkan kaki ke tahun baru..Patutlah tengok status facebook masing-masing penuh dengan kata2 hikmah dan nasihat..Alhamdulillah sekurang-kurangnya kalendar hijrah masih belum pupus sepenuhnya dari ingatan anak-anak muda Islam..

Teringat tahun lepas, seorang sahabat memberi tazkirah dalam dewan kuliyah sebelum lecture bermula..'Daripada kita berazam untuk tambah amalan, lebih baik berazam meninggalkan keburukan..' Benar sekali kata-katanya, apalah gunanya kita tambah amalan sunat banyak2, sedang maksiat turut seiring..


Sedih juga tengok kawan2 yang diuji, terutama ujian cinta..Macam-macam jenis cinta, dari yang benar2 lagha sehinggalah kapel islamik..Dan pasangan islamik ni biasanya terdiri dari mereka2 yang faham agama..Pada luarannya nampak bagus, pasangan tolong ingatkan setiap kali masuk waktu solat, kejut tahajjud, ingatkan jangan lupa solat dhuha..masyaAllah nampak bahagia sangat..

Tapi kita jangan lupa, syaitan sangat pandai meniupkan angin2 kebinasaan kepada manusia..(Dan syaitan telah menjadikan terasa indah bagi mereka perbuatan-perbuatan buruk mereka, sehingga menghalangi mereka dari jalan Allah, maka mereka tidak mendapat petunjuk) (An-Naml, 24)


Semoga Allah beri hidayah kepada kita semua dari tipu daya syaitan yang maha menyesatkan..Bagi mereka yang belum diuji, berdoalah kepada Allah, mohon bantuanNya bagi berdepan dengan fitnah cinta ini..Dan bagi mereka yang sedang diuji, kuatkanlah diri untuk mujahadah melawan nafsu..Jadikanlah tahun baru ini sebagai pemangkin kepada kehidupan yang lebih baik..



 Pesan syeikh usamah,
DAHULUKANLAH menyucikan hatimu dari kotoran-kotoran hati SEBELUM mengisi hatimu dengan cahaya-cahaya mahabbah dan seumpamanya, kerana kotoran-kotoran hati itu akan menolak cahaya amalan tersebut. Apabila hatimu mulai jernih, cahaya Allah akan meresap ke dalam hatimu, terus kepada aqalmu, lantas terjemalah akhlaq-akhlaq mahmudah yang menjadi punca hidayah Allah kepada manusia yang memandangmu. Inilah cara membina manusia yang rabbani, yang menjadi sebab diutuskan Rasul dan diturunkan Al-Quran kepadamu.



الخميس، 24 نوفمبر، 2011

'Kamu salafi'

Alhamdulillah, selesai sudah exam endocrine system..Susah jugak soalan tadi, betul2 menguji..Berdenyut kepala selepas keluar dewan, rasa macam nak cari katil cepat2, nak baring, tidur!

Dalam perjalanan pulang ke rumah, tengok sana sini..Fuh penuh dengan poster2, tulisan2, manifesto.. Makin dekat 28 November, makin meriah rasanya..Biarlah apa berita2 buruk yang sampai ke Malaysia, sedangkan kami kat sini biasa saja, badan makin naik adalah..

Cukuplah, kami tak nak evakuasi lagi..kami nak berada kat sini, sambung pengajian..Sememangnya takde apa yg perlu dirisaukan..Benar ada rusuhan berlaku tapi jauh dari tempat kami..dan kalau berlaku depan rumah pun, hanya perhimpunan aman, tiada pemedih mata, tiada senjata..yang ada hanyalah sepanduk dan gendang..Macam manalah boleh sampai berita ke Malaysia keadaan Mesir yang tak terkawal..oh media..

HizbunNur..parti salafi yang berpengaruh di Iskandariah..

Kebetulan rumah sy dekat dgn Masjid Bakri, masjid salafi..Boleh tengoklah diorg tampal poster, sana sini..Pernah sekali ditanya org arab, 'nta salafi wala eh?' sebab kami biasanya solat kat situ je..Dalam hati nak cakap, ana sunni..haha tapi tak berani, semua orang dia kat sini, kang tak pasal2 cari nahas..

Semua ini adalah pengalaman..Ada kawan2 yang persoalkan, 'Kenapalah time kita datang Mesir barulah semua ni nak berlaku..tak boleh ke tunggu 3 tahun lagi, biarlah kami habis belajar dulu' Ada juga yang risau akan sambung pengajian kat Malaysia, tak sempat habis kat sini..Macam2..

Dari kita habiskan masa fikir benda2 tu, baiklah kita duduk, hayati dan alami betul2 apa yang sedang berlaku sekarang..Nikmati betul2, ambil pengajaran dari setiap yang berlaku..Sungguh, semua ini tidak sia2!

Teringat kata2 Dr Fathi dua hari lepas, ketika menceritakan kelebihan2 wudhuk..betapa indah bahasa yang digunakan, menunjukkan keindahan Islam itu sendiri..Di saat kita bangun pagi2, dalam kesejukan winter, ditambah dengan pemanas yang rosak, kita masih sanggup menyentuh air yang bagaikan nak beku itu, semata-mata kerana Allah..sejuk macam mana pun, kita masih membasuhnya tiga kali..kita tidak menghiraukan badan yang menggigil, kerana kita tahu azab di 'sana' lebih perit..


Nabi s.a.w. bersabda; “Sesiapa mengambil wudhuk, lalu ia memperelokkan wudhuknya (yakni mengambil wudhuk dengan sempurna), akan gugurlah dosa-dosa dari tubuhnya termasuklah dosa dari celah-celah kukunya” (Riwayat Imam Muslim dari Usman bin ‘Affan r.a.).

الخميس، 17 نوفمبر، 2011

Perginya Tiada Berganti

Satu hari, pelajar-pelajar sedang berkumpul di bilik anatomy, untuk sesi praktikal..Ketika itu sedang menunggu profesor, masing-masing berborak sesama sendiri..Tiba-tiba masuk seorang profesor bersama Pak Cik Fauzi (pekerja bilik anatomy, berbangsa arab)

Mataku melirik kepada kedua-dua lelaki itu, ada sesuatu yang menarik perhatianku..Entah kenapa aku merasakan ketenangan melihat mereka..Teringat pernah terbaca dalam sebuah novel, kisah seorang profesor bukan Islam yang begitu memandang rendah kepada seorang tukang kebun, lantaran kemiskinan dan darjat yang berbeza..

Dan petang itu, hatiku tersenyum bangga, betapa hebat Islam mengajar penganutnya..Tiada beza pada pakaian dan kemewahan..sedang Allah hanya melihat pada ketakwaan dan hati seseorang..Apalah guna pakaian yang berjenama andai hati sebusuk bangkai..Hanya tahu menghina, memandang serong pada yang lain, seolah-olah hanya dialah yg sempurna..

Petang itu aku melihat dengan mata kepalaku sendiri, betapa mesranya hubungan yang terjalin antara mereka..bergurau senda..Sang profesor mengambil kopiah yang dipakai Pak Cik Fauzi lalu memakaikannya kembali dalam rupa yang senget, haha sungguh lucu rupa Pak Cik Fauzi ketika itu..Lalu keduanya berjalan bersama sambil sang profesor memegang bahu Pak Cik Fauzi, memeluknya bagaikan pasangan sahabat yang sangat rapat...

Allahyarham Dr Haitham..ulama medik yang dirindui..

Itu peristiwa setahun yang lalu..Semalam, dapat berita melalui facebook, Profesor Haitham meninggal dunia..Ya, dialah profesor itu..yang mana tidak memandang kepada darjat seseorang untuk dijadikan rakan..yang tidak malu untuk bergurau mesra dengan hanya seorang pengangkat mayat, walhal dia ialah seorang profesor dan doktor yang hebat..dan juga seorang profesor yang sering saja membuat para pelajar tidak kering gusi dengan istilah-istilah melayu yang dipelajarinya, 'bodoh..malas..babun'

Ah terlalu banyak kenangan manis pelajar melayu di sini bersamanya..Boleh dikatakan semua yang pernah belajar dengannya, walau sekali, pasti mempunyai sesuatu untuk dikenang..Terlalu hebat, terlalu susah, sangat aku kagumi..Entah bila pula akan bertemu penggantinya..atau diri sendiri yang harus belajar menjadi sepertinya..Wallahualam

الجمعة، 11 نوفمبر، 2011

Aidil Adha di Bumi Iskandariah

Seawal 6.15 pagi, sudah bersiap-siap untuk ke Sesostess Street, asrama MARA..Berkumpul dulu ramai-ramai seterusnya bergerak ke Karamellah, satu tempat terpencil yang belum pernah menjejakkan kaki di situ..Bersama housemate yang riang, makin menambahkan semangat untuk sembelih dan melapah daging kambing, lembu dan khoruf..

Awal-awal lagi sudah mengasah pisau masing-masing, ada yang sanggup beli pisau baru semata-mata utk aidil adha ini..Seronok, teruja dan sungguh semangat.. Pukul 7.15 pagi, tiga buah bas beriringan bertolak ke Karamellah, melintasi Mandharoh dan Bait Mona..

Sepanjang perjalanan, masing-masing diam menyaksikan pemandangan sepi di hari kedua aidil adha..Sebaik melepasi Mandharoh, perjalanan bas dirasakan 'kurang enak' sedikit, mungkin disebabkan jalan yang tidak rata dan lubang-lubang yang mencacatkan keselesaan ketika itu..

Suasana jalan di Karamellah..Tenang dan damai namun itulah,
seperti kekurangan sesuatu.. 

Sampai di destinasi penyembelihan, mnenyaksikan satu pandangan baru..Kami seolah-olah sedang berada di tempat asing, memandang keadaan sekeliling yang janggal..seakan-akan berada di zaman pemerintahan Jepun..Jalan yang tidak berturap,rumah yang berbatu-bata..Ya memang benar rumah batu bata merupakan trademark di Mesir tapi keadaan situ lain, berbeza sangat...

Tiada pembangunan, tiada perubahan, mungkin inilah pemandangan yang sama 30 tahun yang lalu..dan mungkin juga ini antara penyebab kebangkitan rakyat menentang rejim Hosny Mubarak..Masing-masing muhasabah diri, betapa beruntung diri dilahirkan di Malaysia, syukur kepadaMu Tuhan..


Sebelum start sembelih, setiap dari kami dapat sarapan free dulu, disediakan oleh Unit Mutazawwijin Iskandariah(UMI) rasanya..Lalu makanlah kami beramai-ramai, walau ada kawan-kawan yg geli geleman makan nasi lemak sambil dikelilingi cebisan-cebisan najis (maaf tak tau nk guna ayat apa)

Kata Dr Karim, 'Sy hairanlah kenapa kambing kat sini baik,
tak melawan pun..tak macam kambing kat Malaysia..'

Tapi sayang, hanya sempat menumbangkan tiga ekor kambing sahaja, lepas tu kena balik untuk hantar Dr Karim ke Cairo airport. Pengalaman ringkas di bumi Iskandariah..Sudah tiga tahun tidak beraya korban di kampung, rindu pulak rasanya..Menyesal pun ada tak beraya sungguh-sungguh masa kecik dulu, baru sekarang merasakan betapa nikmatnya aidil adha..Huhu nampaknya kena tunggu beberapa tahun lagilah baru boleh beraya kat kampung..

الاثنين، 7 نوفمبر، 2011

Seminar Perubatan dan Ibadah Pesakit


Memandang keadaan sekeliling, hanyalah pemandangan yang sama..gelap, suram..Ketika ini dalam perjalanan pulang dari Cairo, selepas menghantar Dr Karim dan isterinya di airport..Alhamdulillah selesai juga seminar ibadah pesakit utk tahun ini, banyak sekali ilmu yang diperoleh..Semoga bermanfaat untuk ummah di kemudian hari..

Dalam tramco yang sama, driver yang sama cuma masanya sahaja yang berbeza..Sekarang masih di awal malam, namun ksejukan yang dirasai masih tak tertahan..

Semalam menyambut Aidil Adha di Iskandariah, bersama kawan-kawan perubatan dan pengajian Islam, sedikit sebanyak mengurangkan kerinduan kepada kampung halaman..Rasa terharu dengan kebaikan jiran arab, menyediakan hidangan kepada kami serumah..

Bersama housemate menjamu daging bakar pemberian
jiran arab yang baik hati..

Awal-awal lagi sudah mengingatkan kami agar terus pulang ke rumah selepas solat sunat hari raya.. Ingatkan untuk apa, nak ajak sembelih unta ke, tolong lapah daging ke..rupa-rupanya ada hidangan special, “Ini sunnah Rasullullah” Kata-kata yang membuat kami tersenyum kagum dengan arab itu..

Seminar Perubatan dan Ibadah Pesakit(SPIP)..Sungguh merasakan diri begitu kerdil, mendengar kalam dari mereka-meraka yang hebat..Banyak sangat ilmu yang baru diperoleh terutama berkaitan masalah hukum-hakam dalam perubatan dan cerita-cerita dari Malaysia..

Tambahan pula sebagai ajk yang menguruskan doctor jemputan, banyaklah masa yang diluangkan bersama mereka..Dr Karim dan Dr Awisool, masing-masing jenis yang sporting dan sanggup berkongsi pengalaman walau ditanya dengan soalan-soalan ‘mengarut’..Contohnya pengalaman jumpa hantu sehinggalah ke bab rumahtangga, bagaimana kisah pertemuan pertama dengan isteri doctor walau dari dua negara berbeza (Singapura)

Suasana di Opera House ketika seminar berlangsung..

Sebelum mengakhiri kalam pd malam ini, ingin memetik kata-kata Dr Nawani yang agak menyentuh perasaan pd malam itu ‘Kalau sy tidak menjadikan kerja ini sebagai ibadah, sikit sangatlah amalan yang akan sy bawa utk Allah di sana nanti..Berapa sangatlah solat, puasa jika dibandingkan dengan umur sy..’ Kata-kata yang benar dan sangat berguna untuk hati ini..

Malam ini pak cik driver baik pulak, tidak merokok seperti sebelum ini..Tapi diganti dengan benda lain.. Kalau sebelum ini, merokok tapi still pasang ayat-ayat Quran,,Malam ini, tidak merokok tapi dipasangnya lagu-lagu yang melalaikan..Hai macam mana ni pak cik..Alangkah bagusnya kalau pak cik tukar lagu2 ni dengan ayat-ayat suci Al-Quran, insyaAllah perjalanan kita malam ini ditemani malaikat-malaikat rahmat sebagai pengiring..

Ketika hati mendahagakan hidayah Yang Esa,
Lantunan ayat-ayatNya terasa begitu mendamaikan,
Namun malu kepadaMu Tuhan,
Diri hanya menjadikan ayat-ayatMu sebagai halwa telinga semata-mata,
Sedang tujuan penurunannya yang murni masih belum tergapai tangan..

الخميس، 3 نوفمبر، 2011

Di Keheningan Malam


Ketika menulis ini, dalam perjalanan ke Cairo airport pada pukul 2 pagi..Atas urusan persatuan dan seminar ibadah pesakit, ditaklifkan untuk menjadi ajk dalam menguruskan doctor-doktor yang dijemput dari Malaysia dan dari Mesir sendiri sebagai pengisi slot seminar..

Dalam hati sedikit resah kerana terpaksa ponteng kelas untuk satu hari, sesuatu yang belum pernah dilakukan sepanjang pengajian di Mesir..Tidak sanggup rasanya melakukan demikian mengenangkan nasihat bonda tercinta dari jauh..

Mujurlah ada seorang sahabat,Kudin menawarkan diri bagi menemani perjalanan di awal pagi ini, sedikit sebanyak memberi kekuatan pada diri..Sejuk..Melihat kegelapan malam, mencari bintang-bintang di dada langit..Fikiran jauh melayang, mengingatkan diri betapa bersyukurnya Allah hantar ke sini, bumi yang penuh barakah..

Waktu kecik dulu mungkin tak pernah terlintas di fikiran sejauh ini aku kan melangkah..Bahkan dulu mungkin tak perasan pun nama Mesir disebut berulang kali dalam Al-Quran..Namun itulah susunan perancangan Allah, sungguh semua ini tidak sia-sia..


Dua minggu akhir-akhir ni, terasa kesibukan mengejar diri, semuanya datang bergolek..Biarlah, mungkin aku tidak pernah minta semua ini, tapi Allah yang Maha Mengetahui mengaturkannya, kerana Dia tahu aku perlukannya suatu hari nanti, insyaAllah..

Dalam kesibukan itu, sering kali tertunduk lesu, merasakan semua ini terlalu berat untuk dipegang..Namun setiap kali itulah Allah menghantar seseorang untuk menguatkan kembali langkah yang kian longlai..

Pernah satu ketika mendapat panggilan telefon menyatakan ada tambahan tugas yang perlu disiapkan, sedangkan ketika itu tugas tersedia masih banyak yang perlu diselesaikan segera, ditambah pula dengan buku-buku medic yang minta dikhatamkan..Ketika itulah Allah datangkan seorang sahabat ‘Jangan mengeluh, tak dapat pahala nanti..

Astaghfirullah..Seolah-olah diketuk hati ini, menyedarkan jiwa yang mula rasa down seterusnya menghilangkan keikhlasan..Besar sungguh perananmu wahai sahabat..Siapa sangka sebaris ayat ikhlas darimu mampu menenangkan hati yang sedang gundah..

*****

Kenapa sejuk sangat dalam tramco ni..Ya Allah pak cik driver ni tak reti nak tutup tingkap ke, kaki sy dah nak beku ni pak cik..Pak cik takpe lah hisap rokok..Memandang rakan di sebelah yang tertidur lena, menarik-narik diri untuk turut sama melelapkan mata..Sedikit kalam untukmu sahabat..

Dalam kedinginan malam yang membeku,
Hatiku bermunajat pada Yang Esa,
Andai telah Engkau redha akan persahabatan ini,
Temukanlah kami di mahsyar nanti dalam penuh kebahagiaan,
Bersama-sama bersujud memuji kebesaranMu yang menciptakan

الخميس، 27 أكتوبر، 2011

Jiwa Seorang Pejuang

Malam yang berlalu sepi tanpa sujud merendah diri padaNya..Hebat berjuang di mata manusia, belum pasti indah ia pada pandangan Yang Esa..Kadang-kadang dalam kesibukan perjuangan, hati lupa dijaga, lalu menjadilah ia debu berterbangan..



Terkesan dengan kata-kata Dr Fathi dalam kelas fiqh semalam, betapa kita sering kali terlupa mengingatkan hati sendiri..Saat diuji, kita merasakan kitalah yang paling banyak menerima ujian, konon-kononnya ujian kitalah yang paling berat..

Minggu ini sudah menerima dua berita kematian ayahanda kepada sahabat di sini..Sudah pasti ujian kehilangan merupakan antara ujian terbesar yang harus dialami oleh setiap yang bergelar insan..Rasullullah sendiri menangis ketika menerima berita kematian anak baginda, Ibrahim..Semoga mereka yang diuji dikuatkan hati, kerana inilah antara saat-saat sukar dalam kehidupan..Namun ganjarannya masyaAllah, syurga yang kekal abadi..


Salah seorang sahabat yang baru kehilangan bapanya adalah seorang muallaf, baru memeluk Islam..Dia harus pulang ke Sarawak dalam keadaan familynya 'non muslim'..yang tidak pernah menerimanya memeluk Islam..
Itulah, berat sangat ujian baginya..Ada kemungkinan dia tidak akan dapat menatap wajah ayahnya buat kali terakhir pun..

Sering kali melihat dalam facebook, luahan-luahan hati mereka yang 'penat' berjuang demi ummah..Sehingga kadang-kadang terlupa bahawa kita ada Allah sebagai tempat mengadu..Semua kepenatan sudah diluahkan, semua keluhan telah dinyatakan maka apakah lagi yang tinggal untuk Allah..Tiada lagi kemanisannya dalam munajat di dua pertiga malam, yang ada hanya luahan  di facebook yang seterusnya menerima komen dan like dari orang sekeliling..


Wahai pejuang Islam adakah semurah itu perjuanganmu? Puaskah hatimu sekadar menerima kata-kata semangat dari orang sekeliling dan orang yang engkau harapkan...'Teruskan berjuang..Perjuanganmu diperlukan utk ummah..' Wahai pejuang Allah adakah benar semua komen ini mampu memberi kesan pada perjuanganmu? Lupakah engkau pada sabda baginda Rasullullah tentang bahana riak..


Sesungguhnya yang paling ditakutkan daripada apa yang aku takutkan menimpa kalian adalah asy syirkul asghar (syirik kecil).
Sahabat bertanya : ‘Apakah dimaksudkan syirik kecil itu?’
Baginda menjawab: Riak
(Hadis riwayat Imam Ahmad dan Baihaqi)

Keikhlasan hati mengukir bahagia..Alangkah tidak tenangnya mereka, alangkah ruginya mereka yang mana amalan mereka kerana manusia..Ya tuhan jadikanlah kami hamba yang ikhlas kepadaMu..


الجمعة، 21 أكتوبر، 2011

Tarbiah dariNya

Jam loceng bingit memecah hening subuh..Kedengaran sayup-sayup dari kejauhan iqamah sedang dikumandangkan..Dengan mata yang masih kantuk, berat sekali mahu melangkah rasanya..Suhu sekeliling dirasakan begitu sejuk, ah godaan nikmat tidur datang..Biasalah diambang musim sejuk begini, waktu subuhlah antara saat-saat getir yang harus dilawan, menuntut mujahadah diri seteguh gunung..

Digagahkan jua melangkah ke tandas..Buka paip air, masyaAllah sejuk bangat sih..Tergendala seketika niat mengambil wudhuk..Bunyi bising dari luar yang sedang menuggu giliran..Begitulah, biasanya satu rumah akan bangun waktu yang sama, masing-masing tak nak dulu, nak tunggu saat-saat akhir kononnya.. Kemudian bila iqamah berkumandang, semua berlari berebut tandas..Mentang-mentanglah rumah dekat dengan masjid, takbiratul ula tidak dititik beratkan, hanya kejar berjemaah sahaja..Walau masing-masing menyedari besar ganjarannya takbir pertama itu..

Usai berwudhuk, capai jubah di almari lalu bergegas ke masjid..Angin di waktu subuh begini luar biasa sejuknya, menyengat hingga ke tulang sumsum..Sampai di masjid, imam sudah di rakaat kedua...'Ai masbuk lagi aku hari ni,' bisik hati..


Bertakbir dan menyambung rakaat imam..Ketika sedang dibuai bacaan merdu sang imam, tiba-tiba terasa belakang badan disentuh..Lama juga terasa sentuhan itu, terfikir apakah kesalahan yang mungkin ada terbuat..Sebab orang arab biasanya memang tegur direct kalau dia rasa kita salah sesuatu ketika solat, contohnya silap masuk saf ke..Dia akan tarik kita walaupun sedang solat..Tapi tangan ketika itu tidak menarik, dia hanya memegang..

Kemudian arab tersebut datang solat bersebelahan..Musykil jugak, kenapa perlu pegang kita dulu, masuk jelah saf dan solatlah terus..Erm..Solat diteruskan..Selesai memberi salam, tengok makmum di sebelah, 'Kenapa macam susah sangat dia nak bangun..'  seperti ada yang menghalang pergerakannya..Padahal kalau dilihat dari segi penampilan dan badan, dia masih lagi seorang syabab..


Barulah tersedar satu kelainan, matanya tidak pernah memandang ke bawah, hanya memandang ke hadapan tanpa berkelip..Rupa-rupanya makmum itu seorang yang buta..Para makmum saling memandang demi menyaksikan sang buta itu berjalan menggunakan tongkat..Mungkin terbit perasaan takjub dalam hati masing-masing, mungkin juga ada yang muhasabah iman dalam diri masing-masing..

Takjub dengan peristiwa itu, ada sesuatu yang Allah ingin tunjukkan kepada diri..Tatkala iman menguasai hati, tiada apa yang mustahil..Pagi itu Allah hantarkan seorang buta untuk menunjukkan kepada kami, bahawa kadang kala ibadah itu menuntut kesusahan, barulah terasa kemanisannya..Malu dengan Allah, sebagai syabab yang tentunya lebih kuat fizikal namun itu tidak menjamin dalam hal ibadah sebegini..Sang buta boleh meredah kegelapan di waktu subuh pada musim sejuk, tidakkah ini satu sindiran Allah kepada syabab harapan agama sekalian..Wallahualam

الأحد، 16 أكتوبر، 2011

Buatmu Ummah

Sedang khusyuk mengulangkaji module Endocrine System, tiba-tiba nyaring loceng rumah ditekan.. 'Ai sape pulak yang datang time dekat asar macam ni,' dengus hati yang sedikit tidak selesa diganggu ketika belajar..Langkah lambat-lambat menuju ke muka pintu, ditambah pula badan yang keletihan kesan tidur yang tidak cukup..

Akhir-akhir ni macam nilah, jarang sangat ada kat rumah..Kalau ada pun waktu malam je, untuk tidur..Selebihnya berada di luar, membantu kerja persatuan dengan program-program yang kian padat menjelang aidil adha..Biarlah, ini semua ujian dariNya untuk menguatkan aku, semoga apa yang dilakukan dipandang Allah sebagai amal soleh..

Sampai dimuka pintu, intai dulu melalui lubang kecil..Erm mana perginya sang pengetuk pintu, tak nampak pun bayangnya..Jangan-jangan..Isk tak mungkinlah, lagipun waktu petang macam ni mana ada pencuri..Pelan-pelan pintu dibuka...


Inilah tetamu istimewa kami, Hisyam (kiri) dan Khalid (4 tahun)..

Bergambar bersama anak murid dan guru kelas Bahasa Inggeris yang tidak bertauliah..

Oh patutlah tak nampak, rupa-rupanyanya tetamu ialah dua orang budak kecil, anak bawab kami...'Mumkin tuallimna inglizi' pinta sang abang yang berumur 8 tahun..Comel sungguh anak-anak arab ni, walaupun comot tapi lesung pipit yang terserlah sudah cukup menyerikan wajah..

Ya tuhan andai inilah pewaris Hasan al-Banna,
Miliki fikrah teragung sepanjang zaman,
Engkau jadikanlah kami juga menyumbang kepada pembentukan akhlaknya..

Andai inilah dia pengganti Khalid Said,
Yang mana kematiannya mampu mengundang seribu mala petaka kepada rejim zalim,
Maka catatkanlah kami antara asbab kpd kesedaran itu..
-Ya tuhan terimalah dari kami amal untuk ummah ini-

الثلاثاء، 11 أكتوبر، 2011

Menghayati Keindahan AgamaMu Tuhan


Inilah pertama kali sejak bergelar student medic, rasa betul2 seronok belajar histology..Sebelum ni memang rasa susah sikit nak minat histo, sehinggakan ada seorang senior cakap, ‘Memang org kelate ni jenis yg tak minat histo kot, semua yg aku kenal macam tu..’ Tergelak juga bila dengar ayat dia tu (huhu biarlah mungkin ada benarnya)

Terima kasih Prof Huda Khalifa, pandai sungguh doctor tarik perhatian kami, tak rasa mengantuk pun..Dipaparkan kepada kami image pesakit2yg menghadapi masalah tentang pituitary gland..Siapa sangka benda sekecil itu boleh menjadi penyebab kepada penyakit yg begitu kronik, habis seluruh badan merasai kesannya..

Lihatlah bagaimana pituitary gland dibalut sebegitu rupa ditempatnya, begitu tertutup..’ Kata2 beliau yg mengingatkan aku tentang satu kata2 hikmah ‘Yang tertutup itu indah’..Kemudian diceritakan satu lagi bukti kebesaran Allah dalam badan manusia..Betapa penciptaan manusia merupakan selengkap2 kejadian..
Erdheim cell yang terdapat dalam pregnancy or lactating woman..Sebaik proses menyusu tamat, cell ni tak diperlukan lagi, dan tak mainkan peranan dah.. Kalau ikut logic akal kita baik dibuang saja cell ni..Sebab kalau dibiarkan akan memberi mudharat yg lain pulak, tak pasal2 susu akan keluar seumur hidup..

Tapi itulah keajaiban ciptaan manusia, apa yang berlaku adalah cell itu langsung tidak dihapuskan, dan memang tak perlu dihapuskan kerana kita hanya tak nak cell tu bekerja sekarang, sedangkan khidmatnya masih diperlukan utk pregnancy yg seterusnya..

Allah hanya hantar lysosome utk hancurkan secretory granule, iaitu satu part kecil utk menyalurkan hormone keluar..Ya itu sudah cukup utk menghentikan kegiatan Erdheim cell dari terus berleluasa..Satu kerja yg simple, lalu selamatlah organelle2 lain yang baik seperti mitochondria dan golgi..Namun bila tiba saatnya nanti, part yg hilang akan diganti balik, tanpa memakan kos yg tinggi..


Orang-orang yang me­ngingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), ‘Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Mahasuci Engkau, maka pe­liharalah kami dari siksa neraka. ‘” (Ali Imran: 191)

Kat situ pun Allah dah mengajar kita, belajar menghargai dan jangan membazir..Walau benda tu tak berguna sekarang, jangan buang dulu..Kalau ikut ayat Prof Huda semalam, ‘Cell ni tak salah pun, dia dah buat kerja sebaik mungkin, kenapa perlu buang dia..’ Banyak lagi pengajaran drpd lecture semalam, tapi cukuplah berkongsi satu di sini.. Lecture yg bukan sahaja belajar medic, tapi juga mengajar erti kehidupan..

(Pagi tadi tersedar pukul 3 pagi, tengok kat luar rupa2nya hujan renyai2..Alhamdulillah dah lama rasanya tak tengok hujan, dah hampir setahun..Menandakan musim sejuk akan datang tidak lama lagi..Musim yg bakal menguji tahap keimanan masing2..Musim yg akan menunjukkan siapa kita sebenarnya, masih istiqamahkah berjemaah di masjid, atau sekadar membungkus diri dalam Saratoga..Wallahualam, semoga Allah kuatkan kita dalam menghadapi hari mendatang) 

الأحد، 9 أكتوبر، 2011

Perjuangan semanis madu

Menjejak langkah ke Tahun Tiga..Seolah2 baru tersedar dari lena yg panjang, rupa2nya kini sudah lebih dua tahun berkeliaran di bumi Mesir..Tahun ini tahun akhir untuk pre-clinical, selepas ini akan masuk clinical year pula, masuk hospital jumpa patient..

Hari ini dapat berita dari seorang kawan, juga berada di perantauan tapi bukan Mesir..Seseorang yg aku kagumi semangat juangnya, hidup matinya hanya utk Islam..Tiada upah yg diterima, tiada nama yg dimahsyurkan, kerana tugasnya hanyalah secara sukarela dan ‘di belakang tabir’..


Jadilah seperti pohon kayu yang lebat buahnya, tumbuh di tepi jalan. Dilempar buahnya dengan batu, tetapi tetap dibalas dengan buah. -Saidina Abu Bakar As-Siddiq

Namun begitulah, setiap yg beriman pasti diuji olehNya..Setelah lebih kurang 3 bulan berkenalan, hari ini aku dapat tahu dia diuji Allah dengan penyakit yg agak kronik..Aku sedikit terkejut dengan kenyataan itu..Tidak terbayang bagaimana andai benar dia pergi dulu..

Bagiku pejuang berjiwa jihad sepertinya sukar dicari..Ya kehadirannya masih diperlukan utk ummah ini, menyedarkan masyarakat yg sedang ‘tidur’..

Berjuang memang pahit,
Kerana syurga itu manis,
Bukan sedikit mahar yang perlu dibayar,
Bukan sedikit pedih yg ditagih…
-Sunnah org berjuang-

Semalam ada pemilihan SR (Student Representative). Mungkin Allah sudah merencanakan segala-galanya,berat juga utk menerima amanah ini, apatah lagi setahun merupakan tempoh yg lama..Biarlah, pasti ada hikmahnya..Mungkinkah selama ini aku terlalu lemah, lalu Dia sengaja kuatkan aku dengan ujian tanggungjawab ini..Melatih diri, inilah jalan seorang pejuang, tidak terlalu leka dengan kesenangan sementara..Wallahualam

الاثنين، 3 أكتوبر، 2011

Mesir bumi pilihan

Seminggu sudah berlalu..Hari-hari yang diisi penuh dengan aktiviti-aktiviti 'riadah percuma'. Ke sana ke mari mencurah tenaga membantu adik-adik yang baru sampai ke Iskandariah.. Tak apalah, kita senasib di sini, bergelar mahasiswa perubatan di perantauan..Semoga tidak sia-sia perjuangan ke arah menjadi Muslim Doctor, insyaAllah ikhlaskan hati hanya keranaNya..

Boleh tahan juga ramainya yg baru mendaftarkan sebagai ahli baru Perubatan Cawangan Iskandariah..nampaknya makin meriahlah Alex selepas ini..Teringat masa pertama kali menjejakkan kaki ke bumi Mesir dulu..Masa tu kami transit dulu kat Dewan Malaysia Abbasiah, Kaherah (Arma), seminggu orientasi di situ bagi mengenal Mesir sebelum menjadi ahlinya, kata seorang senior, sekurang-kurangnya untuk tempoh 6 tahun..

Seminggu berada di Cairo, berkesempatan menziarahi makam Imam as-Syafie..Makam beliau yg diluarnya dipenuhi dengan peminta-peminta sedekah yg agak 'memaksa' membuatkan kami agak tidak selesa..Tapi bila memandang keadaan sekeliling, tersentuh jugak hati ini..tambah2 bila ustaz pengiring kami mengkhabarkan bahawa peminta sedekah ini rata2nya tidak mempunyai rumah dan hanya hidup atas ehsan pengunjung2 makam Imam Syafie..

Anak-anak kecil ini hanya bermain bola di celah-celah bengunan..Sebaik melihat
pengunjung datang, mereka akan berlari berebut meminta simpati..
Ya Allah 1 genih yg kadang2 bagi kita apalah sangat, rupa2nya begitu bernilai di mata mereka, mungkin mampu memberi harapan utk menghadapi hari esok..Kadang-kadang terlintas jugak, rasa bersyukur sangat Allah hantar belajar ke Mesir, banyak suasana persekitaran mendidik hati2 secara tak langsung, yang mana mungkin semua ini tidak dapat dilihat di Malaysia..Sungguh dunia telah menipu hati2 yg lalai..

Selain makam, sempat juga kami melawat piramid di Giza yg menjadi kebanggaan penduduk Mesir..Biarlah piramid ini menjadi lambang kebesaran Yang Esa, sebagai bukti kepada mereka2 yg angkuh dengan Allah. Sehingga kini piramid masih kekal sebagai salah satu 7 benda ajaib dunia, dan nampaknya memang agak sukar ditandingi..

Nah, bagi mereka yg berasa diri hebat, cubalah cipta satu lagi piramid di Malaysia, atau yang separuh piramid pun cukuplah..Kalau rasa tak mampu, cukuplah tu..Tengoklah Firaun, besar sungguh kerajaannya, luas sekali jajahannya, namun tetap juga dibinasakan oleh Allah..Dan satu lagi sy nak kongsikan, sebelum ini ada terbaca satu post, tentang Firaun.. Siapa sangka, mumia Firaun telah menjad asbab utk seorang saintis Perancis memeluk Islam.. Subhanallah, hidayah Allah datang melalui berbagai-bagai cara, hayatilah sendiri betapa pemurahnya Allah klik sini
Kepada mana2 yg belum sampai ke piramid, memang kita akan rasa kagum pertama kali melihatnya..
Rasa macam tinggi sangat piramid ni, mencecah awan..
Itu pengalaman lalu, kira2 dua tahun yang sudah..Minggu depan insyaAllah akan melangkah utk menghadapi tahun 3 pula..Cepat sungguh masa berlalu, umur pun sudah tua, sudah masuk 20 pun..Rasa seperi baru je keluar MRSM Pengkalan Chepa..Walau apa berlaku, usaha harus diteruskan, amanah wajib diselesaikan..Semoga tidak tersangkut di pertengahan jalan, dan semoga perjuangan ini akan berakhir dengan air mata kegembiraan di akhirnya, seterusnya merebut syurga Yang Esa..Wallahualam..

Masa mula2 datang dulu, dah janji dengan diri sendiri, 'Aku datang jauh2 camni, tinggal keluarga, tinggal bola, tinggal segala kemewahan,kesenangan, datang ke tempat yg takde apa2 ,bahkan tak memberi keselasaan pun jika dibandingkan dgn Malaysia..Satu je niat aku, nak jadi doktor..' Dan kata2 inilah biasanya akan menaikkan balik semangat yg luntur seketika..Ya, memang senang sangat diri digoda, kemudian jadi malas belajar..Sedangkan kejayaan itu menuntut pengorbanan yg tidak sedikit..4 tahun itu sangat lama Ya Allah..

الاثنين، 26 سبتمبر، 2011

'Lailatul Qadr di Masjidil Haram'

Menurut seorang ustaz, malam 27 sememangnya menjadi pilihan org arab sebagai Lailatul Qadr..Benarlah kata2 itu, dan sy dapat melihat sendiri bagaimana org arab menyambutnya..Pada malam 27, sy sengaja datang awal ke Masjidil Haram, niat di hati nak masuk ke dalam masjid, takut2 penuh dan terpaksa solat kat luar..

Sampai sahaja di Masjidil Haram, sy tengok ramai polis2 yg berkawal (kalau kat mesir lebih kurang macam tsaurah hari tu) Ramai sangat org, jemaah dah penuh, dah melimpah kat luar dan kat luar pun dah penuh..Sehinggakan polis berkawal di luar kawasan masjid..Sy cuba jugak menyelinap masuk ke dalam masjid dan naik tingkat paling atas..Sy mmg suka solat kat tingkat ini kerana perempuan dilarang naik ke sini, jadi takdelah risau sangat tentang wudhuk..

Pemandangan waktu fajar di Masjid Nabawi
Sahabat yg datang agak lewat memberitahu, tidak lama lepas tu para jemaah bertindak agresif dengan merempuh kawalan polis..Semua berebut nak masuk ke dalam..Erm susah sungguh nak bersolat di Masjidil Haram pd mlm 27,berbeza dgn malam2 lain..

Ada satu kisah pada satu malam, tapi berlaku pada malam genap dan bukannya malam ganjil..Kami dpt melihat beberapa kejadian pelik..Ketika itu sedang solat tahajjud, berimamkan Sheikh Abdul Rahman as Sudais..Sedang solat, tiba2 sy dapat merasakan angin sejuk datang menyapa tubuh..Agak pelik kerana skrg musim panas, dan memang susah dpt rasa angin sejuk sebegini..Solat diteruskan..Selesai witir, sy dan sahabat di sebelah agak tergamam seketika melihat keadaan sekeliling..berkabus tebal, dalam dan luar Masjidil Haram..

Selesai sahur, kami bergegas turun utk niat miqat di Masjid Taneem..Malam itu Menara Jam yg terletak bersebelahan masjid mengeluarkan cahaya yg cantik seperti pd mlm aidilfitri, seolah2 memberitahu org ramai ada sesuatu yg istimewa mlm itu..Sangat cantik, cahaya terang dan diselaputi kabus tebal..Lepas niat di miqat, kami naik tramco utk balik semula ke Masjidil Haram..

Ketika awal-awal sampai di Madinah, kepala masing2
masih 'berisi' lagi..
Pak cik tramco pagi itu sgt berhati mulia, dia sanggup menghantar semua jemaah umrah dengan percuma..Biasanya tambang sehala lebih kurang 5 riyal..Dan sy pernah kena 10 dan 20 riyal..Pagi itu tramco kami dilanggar dari belah tepi, betul2 dgn side sy..Kalau arab lain biasanya dah sejam gaduh kalau kena langgar camtu..Tapi pak cik itu keluar tengok tramco dengan tenang, pastu teruskan perjalanan tanpa sepatah perkataan pun walau memang terang2 salah kereta yg melanggar tu..

Tidak cukup setakat itu, kebaikan pak cik itu terserlah lagi apabila dia membelanja semua penumpangnya air utk bersahur..Kata pak cik itu, 'Malam ini malam barakah' Sampai di Masjidil Haram, semua penumpang bersalam dengan pak cik itu, dan sebenarnya itulah kali pertama sy bersalam dgn driver tramco sebelum turun..Dapat sy lihat genangan air matanya saat diucapkan, 'Uhibbak fillah'

Dan pagi itu, selesai bertahallul, semasa dalam perjalanan pulang dapat sy lihat langit yang redup..Subhanallah, kabus masih belum hilang..


'Malam ganjil atau genap, semua itu adalah pada ilmu Allah'-kalam seorang ustaz. Lalu sy mintak ustaz tersebut terangkan lagi tentang makna di sebalik ayat itu. Cuba kita fikir, hari pertama ramadhan sendiri sudah berbeza mengikut tempat2 di dunia ni..ada yang hari ni sudah mula puasa, kalau kat tempat lain mungkin esok baru start puasa. Jadi logiklah kalau kat sini malam 28, tapi kat tempat lain ialah 27..

'Amat rugilah bagi mereka yg hanya beribadat pd mlm ganjil...'-sambung ustaz tersebut.. Sy tidak berani mengatakan dengan yakin Lailatul Qadr jatuh pd mlm tersebut, hanya ingin berkongsi pengalaman tentang apa yang berlaku pada mlm tersebut di Masjidil Haram..Wallahualam

الاثنين، 19 سبتمبر، 2011

Persinggahan di Cairo


Sekarang berada di Cairo, tolong2 sikit Muktamar Kelantan..hampir seminggu rasanya berkampung di sini, alhamdulillah dapat tengok tempat orang, boleh tambah kenalan yg majoritinya ustaz..Sambil-sambil tolong kawan jadi ajk buletin TASMIM, sy dapat tugas utk typing dan edit. First time sebenarnya terlibat dalam kerja-kerja menulis camni, biarlah boleh isi masa cuti..

Malam taaruf calon pada 18.9.2011..Sy dah banyak kali join majlis manifesto, sejak sekolah dulu lagi, kat alex pun dah pernah tengok..Tapi sungguh, majlis taaruf calon/manifesto kat sini sangat lain,sgt berbeza!

Semua calon yang bertanding, ikhwah dan akhawat menunjukkan sifat dan akhlak yang indah dan memukau setiap yg hadir..Kesemua mereka begitu merendah diri, bahkan dlm setiap ucapan mengandungi nasihat dan hadis2 yg mendidik jiwa..Sehinggakan kami yang berada kat bawah ni, merasa seolah2 berada dalam satu majlis ilmu yg membicarakan tentang kepimpinan, bukan lagi majlis manifesto..


Bila berkata tentang jawatan,
Bukanlah ia satu kebanggaan,
Bagi mereka yang punya fahaman,
Ianya satu bebanan..

Bukanlah ia satu permintaan,
Kerana ia satu penderitaan,
Namun ia satu perjuangan,
Pabila ia satu kurniaan..


Namun di saat-saat akhir majlis, tiba-tiba suasana berubah menjadi sayu..Bakal YDP baru, Ustaz Jamal Najmudin mengalirkan air mata keinsafan, membuat para hadirin turut tersentak. ‘Kita sebenarnya kuli Allah jah..’ Cukup! Ya kenyataan itu sudah cukup menjelaskan penyebab air matanya malam itu..

Ya Allah teringin rasanya melihat semua pemimpin dunia Islam berperibadi sedemikian, persis akhlak baginda Rasullullah S.A.W. Alangkah indah dunia Islam, andai roh perjuangan baginda diterjemah dalam diri setiap syabab..

الثلاثاء، 13 سبتمبر، 2011

Pergolakan di Syria

Semalam lepas habis kelas Ustaz Akli, sempat berbual dengan Ustaz Khairul dan beberapa sahabat lagi.. Isu yang dibincangkan ialah tentang isu panas yg sedang melanda dunia Islam ketika ini namun keberadaannya seolah2 didiamkan oleh sesetengah pihak...Ia adalah isu revolusi Syria..Ya, revolusi negara ini jauh lebih hebat kekejamannya dan lebih tragis berbanding negara2 Arab lain seperti Mesir, Libya dan Yaman..

Entah kenapa tragedi berdarah di Syria ini seakan-akan tidak pernah berlaku, dan tidak pernah diambil tahu oleh masyarakat dunia..langsung tidak mendapat liputan meluas ..Adakah ada tangan-tangan kotor yg menghalang berita ini daripada tersebar..Adakah disebabkan Syria bukanlah musuh politik Amerika sepertimana Libya..maka rakyat Syria tidak dibantu seperti Amerika membantu rakyat Libya dalam menggulingkan kerajaan..

Benar, di Libya juga berlaku perang saudara antara pihak kerajaan dan rakyat..Peperangan yg berlarutan agak lama sehingga memakan korban yg tidak sedikit..Namun seperti yg disebutkan Ustaz Akli, pertempuran itu masih adil, senjata bertemu senjata..kerana rakyat dibekalkan dengan senjata dari negara2 luar..


Berbeza dengan Syria, rakyat hanya bersenjatakan doa..Tiada senapang, tiada meriam dan tiada bantuan dari negara luar..Sungguh peperangan itu tidak adil, habis rakyat2 yang tidak bersalah dibantai di tengah jalan..Darah bersimbahan di sana sini..Golongan pemuda dan kaum lelakilah yg menjadi buruan golongan berhati batu itu..Penyembelihan berlaku begitu sahaja di jalanan tanpa belas kasihan..

Tidak cukup setakat itu, kawasan masjid juga diserang..Mengikut Ustaz Akli, antara masjid yg menjadi sasaran ialah masjid yg dikatakan dalam hadis akan turunnya Imam Mahadi di situ (sy lupa nama masjid tersebut..) Sahabat sekalian carilah sendiri sumber2 yg sahih, lihatlah dan renungilah sendiri..

Apabila pemerintah syiah yg tidak bersefahaman dengan rakyat yg majoritinya sunni, lihatlah perpecahan yg berlaku, lihatlah pembunuhan yg berleluasa.. Bahkan ketika zaman pemerintahan ayah beliau lagi, pernah berlaku pembantaian terhadap golongan2 sunni..Kini anaknya pula, Presiden Bashar al-Assad membuat angkara..Aduhai, tidak habis2 rakyat Syria menerima dugaan..

Pres Ahmadinejad bersama Pres Bashar Assad
Sabarlah wahai saudara seakidahku, bukan kali ini sahaja sejarah mencatatkan kisah2 mereka yg diuji.. Namun semua ini tidak akan lama, pertolongan Allah pasti datang kepada mereka yg benar dan teraniaya..Kalau tidak di dunia, tunggulah di sana nanti..Setiap titisan darah merah yg mengalir, setiap tangisan kepiluan, akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah..Sungguh tidak sia-sia perjuanganmu kini..

(Satu lagi perkara yg agak dikesalkan ialah kelewatan kerajaan Malaysia membawa pulang pelajar2 Malaysia yg berada di Syria..Sudah jelas keadaan di Syria jauh lebih merbahaya dan lebih mengancam nyawa, tambahan pula rata2 pelajar kita ialah sunni yg mana memang mnjd buruan puak2 syiah kat sana..Semoga Allah memenangkan yg hak dan semoga Allah tetapkan hati mereka atas perjuangan ini)