الأحد، 31 مارس، 2013

Bagaimanakah Diri Ini 10 Tahun Akan Datang

Bismillahirrahmanirrahim...

Terkadang, kehadiran seorang sahabat bisa merubah hati dari kegelisahan kepada sebuah ketenangan, dari membenci kepada sebuah penerimaan dengan hati yg penuh ikhlas. Itulah yang aku rasakan waktu itu, kala diri sedang penat mengangkat barang2 yang banyak, lalu berehat seketika bersama ahli rumah yang lain.

Sambil berbual kosong tentang keadaan rumah yang baru, tanpa sedar kami membanding2kan rumah baru dengan rumah sahabat2 lain yang kelihatannya lebih sempurna. (rumah kami pun baru, cuma mungkin sedikit kecil). Ada juga nada kesal kenapa tidak memilih rumah tingkat atas yang walaupun tingkat 7 tanpa lift, tapi bilik dan ruang tamunya jauh lebih besar.

Kemudian, seorang sahabat bersuara :

'Memang rumah kita kecil, ground floor, bising dengan kenderaan dan suara2 arab, tapi sekurang2nya rumah ni berdepan dengan masjid. Kalau kita di tingkat 7, mungkin hanya sekali atau dua kali kita boleh berjemaah. Nikmat dapat solat berjemaah di masjid sudah cukup untuk membuatkan kita merasa puas dan bersyukur dikurniakan rumah ini, melebihi semua nikmat keselesaan yang lain...'



Sungguh, sebaris kata2 itu sudah cukup menyedarkan hati setiap yang mendengarnya waktu itu. Benar sekali kan, apa lagi yang lebih indah daripada dapat menjaga solat berjemaah di masjid. Walau mungkin kadang2 terlewat, tapi untuk solat di rumah terasa rugi bangat memandangkan hanya perlu berjalan 20/30 meter untuk ke masjid.

Kadang2, iman kita yang turun naik ni, ada kala ia terkesan tatkala melihat kesungguhan sahabat yang lain dalam menjalani ketaatan kepada Allah. Di saat kita rasa dah tak mampu untuk mengangkat kaki ke masjid, namun tiba2 datang sahabat yang sedang sakit kepala perlahan2 menuju ke tandas untuk mengambil wudhuk, dengan sendirinya kita akan cuba menggagahkan diri untuk melangkah juga.

Besar sekali peranan sahabat itu, dan mudah-mudahan tugas mereka akan mampu diambil alih oleh pasangan hidup bila sudah berkahwin nanti..ok tidak mahu berbicara panjang pasal ni, titik.

*****************

Ketika menulis ni, dalam keadaan bergelap lantaran tiada bekalan eletrik. Suasana sepi dan suram menguasai rumah dan juga hati penghuninya. Dan saat ini, aku terfikir akan keadaan masa depan.. Bagaimanakah aku 10 tahun akan datang, berjayakah menjadi seorang doktor yang merawat penyakit fizikal seterusnya penyakit hati insan yang dahagakan hidayah?

Aku tahu hidayah itu milik Allah, namun aku berharap biarlah aku yang menjadi wasilah kepada insan untuk mendapat hidayah itu. Namun dalam keadaan itu, risau juga di hati ini, kalau2 impian itu hanya tinggal impian. Ku khuatir kan termakan dalam godaan dunia, seterusnya menjadi doktor yang sombong dan bongkak dengan kelebihan yang ada pada diri.

Sungguh, hati itu sukar diramal, dan kadang kala sukar pula dikawal. Aku bimbang, aku menjadi doktor yang memandang sinis kepada pesakit miskin yang berpakaian compang camping. Lalu aku merawat mereka sekadarnya sahaja dan mengutamakan pesakit2 lain yang kelihatan lebih educated.

Walau susah, mereka masih lagi seorang insan, masih lagi seorang ayah kepada seorang anak, seorang abang kepada seorang adik, atau seorang suami kepada isteri... Ya Allah aku tidak terbayang bagaimana sekiranya ayahku diperlakukan begitu oleh seorang doktor muda, biadap!


Suasana gelap malam ini ku kira turut mempengaruhi hati ini untuk merasa sayu dan hiba. Entah kenapa tiba2 aku menjadi takut untuk menuju ke masa hadapan. Siapakah yang mampu menjamin kehidupan hari esoknya masih disinari cahaya iman. Aku takut! Bagaimana kiranya setelah bekerja di Malaysia nanti, aku menjadi insan yang lupa diri, suka bermegah2 dengan pakaian dan kereta mewah..

Nasib baik gaji doktor tidaklah terlalu tinggi. Namun saat itu andainya kesenangan dunia makin menguasai, semoga pasangan hidupku ketika itu mampu mengingatkan dan menjentik hati ini agar kembali memiliki hati seorang hamba..

Ingat Hisyam, kamu bukanlah siapa2, ingat asal diri kamu yang datang bukan dari keluarga senang. Ingatlah kepada kemurkaan Allah yang akan turun padamu andai sewenangnya memandang hina kepada insan ciptaanNya..

(Kenapa ya tiba2 aku merasakan masa berlalu sedikit perlahan dari biasa? Entah, memang dalam seminggu dua itu yang aku rasakan.. Atau semua orang juga merasakan perkara yang sama? Erm tak kot, kondisi setiap orang pastinya berbeza.. Sudah, cukup cukup sudah..cukup sampai di sini saja..masa untuk study dah sampai.. walaupun bergelap, lampu hp kan ada.. ^_^ Wallahua'lam)

الأربعاء، 27 مارس، 2013

Pabila Peringatan Allah Terasa Mendekat

Bismillahirrahmanirrahim...

Tiba-tiba aku terjaga, kesejukan malam yang menggigit memaksa diri untuk membuka mata mencari sesuatu bagi melindungi diri. Aku kini berada dalam tramco, dalam perjalanan pulang dari Kaherah. Erm manalah nak cari selimut kat sini, menyesal pun ada tak sediakan kelengkapan cukup sebelum bertolak pagi tadi.. Tengok jam, oh dah pukul 2.20 pagi, rasanya dah lebih 3 jam tapi kenapa tak sampai lagi... 

Berada di sebelahku, abg Mori macho merangkap AJKT Akademik sedang lena. Dan di sebelah lagi ialah pak cik driver yang menghisap rokok, dan asyik bercakap telefon sejak mula bertolak.. Tiba-tiba, aku perasan sesuatu, kenapa tramco ni slow bangat jalan.. Tengok speed dia, laa hanya 40 km/h..sedangkan arab selalunya bila drive kat highway memang macam ferrari walau kereta dah berusia 20 tahun. Jalan pun lengang, awat dia drive slow sangat ni..

Aku menjeling pada driver di sebelah, ya Allah dia bawak kereta sambil pejam mata! Tiba-tiba datang sebuah treler besar dari belakang yang cuba memotong tramco kami, dia terkejut lalu terus menekan minyak pecut meninggalkan treler jauh di belakang. Patutlah dari tadi aku perasan tramco ni sekejap ke kiri, kejap kanan, lepas tu tengah, rupa-rupanya pak cik ni tertidur..

Baru tengok cucu cicit Nabi dah jatuh hati, belum tengok Nabi lagi. Allahurobbi. Sayyid Yusuf Jamil nama dia, anak seorang ulama di Yaman Syeikh Jamil Halim Al Husaini...sang humaira ^_^

Astaghfirullah, aku jadi teringat peristiwa dua hari lepas yang berlaku di Zagaziq, kematian seorang sahabat lelaki tahun 4, kalau tak salah puncanya ialah cardiac arrest. Itu satu kematian yang wajib menjadi peringatan bagi yang masih hidup terutama orang2 muda yang merasa hidupnya masih panjang. Arwah langsung tidak memberi tanda2 kematian sebelumnya, dan hanya disedari ketika housemate mengejutkannya untuk pergi solat jumaat. Tau2, dia sudah tidak bernafas.

Allah, sungguh kematian itu adalah peringatan yang paling baik kepada yang masih hidup.. 

'Pak cik, hati2..'

Selepas itu aku tidak tidur dan mengejutkan Mori untuk sama2 berbual bagi mengawasi sekiranya pak cik driver tertidur lagi. Tramco sampai di Alex tepat jam 3 pagi, sejam setengah sebelum azan subuh berkumandang.


Kadang2, diri terlupa untuk muhasabah adakah kita benar2 bersedia untuk bertemu Allah, atau kita masih terhibur dengan 'mainan' dunia yang menggoda.. Sahabat2 di sini selalu mengingatkan, belajarlah kerana Allah, bukan kerana exam.. Kemudian kita balas 'inshaAllah'.. Namun sebenarnya di sudut hati yang paling dalam, adakah ia benar2 berlaku? 

'Dalam penatnya berjuang, hati lupa dinilai.. Lalu menjadilah ia debu berterbangan..'

 Jika Allah tidak mengejutkan aku kala itu, apa saja kemungkinan buruk boleh berlaku, dan mungkin sekali sekarang aku tidak dapat mengarang tulisan ini..terima kasih Allah..


**********

Malam tadi, majlis perpisahan dengan Ustaz Isahak, atau lebih mesra dengan panggilan Walid berlangsung.. Ya Allah beliau bukan siapa2 yang mempunyai pertalian darah denganku, hanya sebagai seorang Pengarah MARA Timur Tengah dan aku sebagai anak tajaan, itu sahaja. Namun demi Allah, hati ini terlalu mengasihinya..

pertama kali aku menyaksikan dewan CC penuh yg menyebabkan orang terpaksa duduk di tangga dan memenuhi kawasan tepi bagi meraikan kepulangan walid..

Mungkin tahun lepas diri memegang amanah sebagai pimpinan persatuan yang selalu mempunyai urusan menjadi salah satu asbab bertambah kasihku padanya. Aku menyedari sesuatu, bahawa sifatnya terdapat dalam kitab Jundullah karangan Said Hawa sebagai sifat yang dikasihi Allah iaitu memudahkan urusan orang yang meminta..

Sangat jarang orang yang bertemu dengannya akan pulang dengan tangan kosong walaupun jika dinilai dari sudut tugas, perkara itu langsung tidak termasuk dalam senarai tugasnya.. Pernah beliau berjaga sepanjang malam di tingkat bawah asrama MARA bagi memastikan keselamatan semua orang lantaran ketika itu ada demonstrasi besar yang sedang berlaku. Kerjanya tidak mengira waktu, yang pasti beliau sangat jarang berehat walau pada waktu malam.

Ah, tidak layak rasanya aku bercerita di sini tentang kebaikan Walid, kerana aku percaya terlalu ramai bahkan mungkin setiap mahasiswa di Iskandariah pasti mempunyai cerita sendiri untuk dikenang..

(Blog terlewat update dari waktu yg diri sendiri jadualkan lantaran urusan pindah rumah yang sedikit memenatkan.. Kini, hati merasa tenang berbanding sebelumnya..namun di situ ada juga kegelisahan yg cuba mengintai.. Isk boleh ke macam tu, kata tenang tapi gelisah? Erm boleh kot, bukan ke kegelisahan itu satu rahmat dari Yang Esa, supaya kita lebih cepat kembali padaNya sambil memohon dimudahkan urusan.. Habis, tenang bukan petanda rahmat? Err tak tau! Wallahua'lam)

الاثنين، 18 مارس، 2013

'Tolong Jangan Tutup Keindahan Islam'

Bismillahirrahmanirrahim...

Perasaan sedang berperang dalam hati sendiri, isk nak pergi ke tak.. Esok exam, petang ni ada wacana perdana, sekarang pula sedang berlangsung pembacaan kitab Islam Syariatul Zaman wal Makan di universiti. Dah la yang bentang Ustaz Syafiq Sahimi, insan yang ku kagumi keikhlasan penyampaiannya, sangat menyentuh hati.. Ok study dulu..

Kemudian tengok orang share di facebook gambar, buat status2 tentang keindahan Islam yang sedang dibacakan secara live, isk tak boleh jadi aku nak pergi jugak! Turun rumah seorang diri, seram juga tengok housemate2 sedang tekun belajar, takpe2 balik nanti aku counter balik.. Sampai di universiti, harap2lah masih belum terlalu lambat..

'Jika urusan Islam tidak dapat dijalankan, maka politiklah yang akan digunakan untuk melaksanakannya..'


Di Malaysia, ceramah2 agama hanya dihadkan sampai jam 12 tengah malam, manakala masa disko dipanjangkan sehingga jam 5 pagi. Aduh senang sekali untuk melakukan maksiat kan, konsert2 hiburan dibanyakkan, percampuran lelaki perempuan tidak pernah diambil kira, lalu bertepuk tanganlah para syaitan di tengah2 mereka..

Terdetik di hati ini rasa bersyukur lantaran ditakdirkan Allah untuk lahir di bumi Kelantan dan menetap di sini. Masjid2 yang subur dengan majlis ilmu, bahkan para pimpinan kerajaan sendiri tidak jemu2 mengadakan tazkirah pada rakyat. Sejak dulu hingga ke hari ini, setiap pagi jumaat dataran Kota Bharu akan dipenuhi dengan lautan manusia, muslimin dan muslimat untuk mendengar pengisian2 yang disediakan oleh ustaz yang hebat2.. yang paling aku tidak sabar untuk dengar ialah tazkirah dari Tuan Guru Nik Aziz..

Walau suaranya perlahan, namun ucapan yang terbit dari hati nan bersih pasti kan menembus ke hati juga kan.. Walau beliau seorang ahli politik, namun kata2nya tidak berbaur politik tapi banyak mengingatkan hati2 yang lalai.. Demi Allah, hati jadi mudah tersentuh..(mungkin sebab itulah, kerajaan Kelantan masih tidak bertukar sehingga ke hari ini, dan aku harap..ia berkekalan ^_^ ) 

*sambung bacaan kitab...


'Sahabat terdahulu, terserlah kehebatan peribadi mereka melalui madrasah Al-Quran.. Ada seorang sahabat, dia jumpa Rasullullah kejap je, tak sampai setengah jam..dan mungkin hanya beberapa minit..namun bila dia pulang ke tempat asal, selepas beberapa bulan, selepas beberapa tahun, satu kampung memeluk Islam...'

Allah, terasanya... Check diri sendiri, sudah berapa sahabat kita yang bertambah iman mereka di sebabkan kita? Entah2 kita yang menjadi asbab kepada menurunnya iman mereka.. Kita bagi mereka dengar lagu2 lagha, kita cerita tentang keseronokan movie2 barat, dan kita ajak dia pergi jalan2 di pasar2 besar.. Allah, kenapa teruk sangat diri ni.. Itu belum lagi bertanya sudah berapa orangkah non-moslem yang convert to muslim disebabkan kita..sungguh, soalan itu terlalu jauh..

Lihatlah Saidina Uthman, matinya beliau disebabkan ditikam ketika sedang membaca Quran.. Bayangkan ya, di saat rumah sedang dikepung dengan pemberontak2 yang datang untuk membunuh, beliau tenang sahaja dan meneruskan membaca Al-Quran..tidak tahulah kemanisan apa yang sedang beliau rasakan.. (kalau kita sendiri, mungkin sudah memakai baju besi dan bersiap sedia untuk berperang)


'Belajarlah untuk bermuamalat dengan wahyu..kita hari ini mengeja Al-Quran, bukan membaca..kerana  Al-Quran itu andai benar2 dibaca dan dihayati, cahayanya bisa terbias di wajah setiap insan..dan ia dibuktikan oleh para salafussoleh terdahulu..'

Pandanglah setiap insan dengan pandangan dakwah, bukan dengan penuh kebencian dan syak wasangka.. Ini tidak, kita selalu memandang non-moslem sebagai musuh ketat, konon2nya mereka mempunyai niat jahat untuk menghancurkan Islam..kita hentam semuanya begitu.. Allah syeikh, sedangkan dalam ajaran Islam, itu terletak di kedudukan nombor tiga dalam bab cara2 memandang kepada non moslem..mana dua lagi perkara awal yang digariskan? Terus melangkau nombor tiga ya..tak baik macam tu, takut2 fikrah sebegitu hanya menjadi fitnah kepada Islam..

'Keindahan Islam terhijab oleh akhlak orang Islam itu sendiri..'

(Selepas imtihan nanti kami akan pindah rumah ke Cleopatra, waduh2 banyak sekali barang mau diangkat, dari rumah kosong ke rumah kosong..Tapi tak nak fikir banyak la, sekarang belajar dulu, kosongkan fikiran.. Entah apa yg sedang berlaku pada diri ini, kadang2 terasa diri terasing dari dunia sekeliling.. atau, mungkin hati ini yang sedang dipenjarakan.. wallahua'lam ^_^ )

الاثنين، 11 مارس، 2013

Jaga Akhlak Akhi Walau Sedang Bergurau

Bismillahirrahmanirrahim...

Aku berada di sebelahnya, dapat merasakan ketegangan suasana yang cuba dipanaskan oleh seorang sahabat di hujung sana. Dia tunduk sahaja demi mendengarkan kata-kata pedas yang dilemparkan padanya. Bagi sahabat di hujung sana, itu mungkin satu lawak politik yang sedang hangat diperkatakan kala ini, sehingga ramailah yang pecah perut ketawa mendengarnya.

Tapi sungguh, walaupun aku bersetuju dengan fakta di sebalik lawak itu, aku tidak mampu ketawa bahkan untuk senyum pun tidak sanggup..kerana aku sedang menyaksikan di sebelah ini ada seseorang yang sedang mujahadah melawan amarah.. Ingin sahaja aku memotong gelak ketawa mereka dan mengatakan ini bukan akhlak seorang pejuang agama Allah..

Aku tidak mahu perjuangan ini dirosakkan oleh akhlak ahlinya yang mengaku mendokong perjuangan Islam namun langsung tidak mempraktikkan sunnah NabiNya dalam bergurau sehingga orang yang tidak sependapat rasa direndah2 dan dihina. Aku memegang bahu sahabat di sebelah  ini 'Sabar ya..' Dia mengangguk dan meneruskan makan.

'Insan berakhlak bukanlah dia yang menjadi punca kepada kegelisahan orang sekeliling, tetapi dialah yang membuatkan orang merasa tenang dengan kehadirannya..bahkan makhluk2 Allah yang lain juga dapat merasakan tuah kehadirannya..'

Aktiviti derma darah..sakit naa, jarum dia besar bangat..langsung tak macam kat Malaysia.. 

Cuba lihat teladan nabi dengan seekor unta, masyaAllah siapa sangka ia bisa menarik hati seorang kafir untuk memeluk Islam. Alangkah indahnya dunia andai setiap insan memiliki perwatakan seperti itu, ku kira pasti tidak putus-putus orang2 kafir memeluk Islam.

Tertulis di dalam kitab Syumul al Islam karangan Syeikh Yusuf Al Qardhawi yang diceritakan oleh Ustaz Syafiq Sahimi, tentang tiga orang buta yang memegang gajah. Seorang memegang badan gajah lalu mengatakan gajah itu seperti bangunan. Seorang lagi memegang kaki gajah dan mengatakan gajah itu seperti pohon kelapa manakala seorang memegang belalai lalu mengatakan gajah itu lembut seperti..(aku lupa, asif!)

Tapi, adakah gajah memang begitu? Pastilah tidak. Begitu juga dengan Islam, jika dilihat akhlak umat Islam di seluruh dunia, adakah Islam memang mengajar umatnya begitu? Pemimpin yang rakus, zalim, orang tua yang suka bergaduh, jika di Mesir kita lihat orang arab selalu kencing di tepi jalan, adakah ini ada dalam ajaran Islam?

Itulah sahabat2, sebenarnya kita berperanan besar dalam menjadi agen penyebar keindahan Islam kepada seluruh dunia, agar dunia ini diserikan dengan keadilan syariat Islam..Ingat, Islam itu syumul, bukan sekerat-sekerat. Ayuh pemuda Islam, tugas kita masih jauh, jangan berehat terlalu lama..(tapi kalau rasa penat berhentilah seketika.. ^_^ )


***********


Beberapa tahun lalu, ada sesuatu berlaku di kampungku, perihal seseorang yang berubah tingkah lakunya terhadap kucing selepas berlaku satu peristiwa. Selesai solat isyak, aku bersama seorang sahabat rapat berjalan kaki pulang ke rumah. Di tepi jalan terdapat seekor kucing jalanan yang cantik, lalu sahabat itu menghampiri sang kucing yang sedang berehat.. Kucing yang terkejut dengan kehadiran sahabatku itu tiba2 membuka langkah seribu berlari melintas jalan raya tanpa menoleh kiri dan kanan..

Kebetulan pada masa yang sama sebuah kereta sedang meluncur laju ke arah kami.. Ia berlaku terlalu pantas, tidak sempat untuk kami lakukan apa2.. Apa yang mampu ku katakan, jelas terdengar di telinga kami ketika itu bunyi seolah2 ranting2 kayu dipatahkan.. Allah.. Benarkah itu tulang sang kucing.......sakitnya ya Allah....

Semenjak itu, sahabat itu langsung menjadi trauma, dia tidak lagi mengganggu kucing yang sedang berehat di tepi jalan. Cukuplah bunyi ranting kayu itu menghantui sepanjang hidupnya, dan hidupku secara tidak langsung.. (teringat kembali kisah di atas bila ada seorang sahabat memberitahu betapa dia sayu melihat seekor kucing menghembuskan nafas terakhir di hadapan matanya)

*********

Abg macho belah kiri atas tu ialah abg MTP (Majlis Tertinggi PERUBATAN).. bawah dia tu abg raja shahrizad, nak jadi pendekar katanya.. semoga Allah tetapkan hati kami di atas jalan perjuangan Islam..ameen ^_^

Dua minggu blog tidak terupdate, mungkin sedikit sibuk dengan peperiksaan dan persatuan. Perasaan risau menguasai diri bila hadir ke Kaherah untuk Mesyuarat Agung Tahunan PERUBATAN di Kaherah, dua hari sebelum exam final ENT. Bertolak seawal 2.30 pagi, pulang semula ke Iskandariah pada pukul 12 tengah malam, sungguh membuatkan perwakilan2 tahun 4 menjadi serba gelisah walau jasad sedang khusuk berada dalam dewan yang serba indah.

Pun begitu, rasa bersyukur sangat dapat bersama2 dalam MAT 9 tahun ini, bila melihat perbahasan panjang tentang satu usul panas yang membuat semua orang tidak senang duduk.

'Walaupun saya sebagai AJKT dahulu, kita tahu kita telah menangis dan kita pernah melakukan banyak benda yang kita nampak macam kita tidak dapat pulangan pada mata kita. Tetapi jika itu bebanan yang kita terima, tapi itulah yang menjadi hasil wasilah kita kepada Allah. Maka saya sanggup dibebankan dan saya tidak mahu kebajikan ini dilucutkan.' - Kak Raden


(Apa2 pun yang sedang berlaku ke atas diri ini, semoga petunjuk Allah sentiasa mengiringi.. Kadang2 kita terbabas juga kan, namun yang lebih penting kita tak pernah putus asa utk kembali pada Dia..Sekarang apa yg perlu buat ialah jaga betul2 hubungan dengan Yang Esa..yang selebihnya, serah pada Dia je lah.. Wallahua'lam)