الاثنين، 29 ديسمبر، 2014

Sengsara Hati Saat Diintai Ujian

Bismillahirrahmanirrahim...

Malam ini hati terasa ingin menulis sesuatu, setelah lama laman ini tidak terusik. Sering kali aku memarahi diri sendiri atas kealpaanku mengabaikan blog ini. Tiga tahun lalu ketika awal2 memulakan penulisan di blog, aku cuba untuk istiqamah kerana melalui tulisan inilah aku mengharapkan adanya saham untukku di akhirat nanti.

Kita tidak pernah tahu kan, di bahagian manakah kata2 kita yang mampu menyentuh hati2 insan di luar sana, seterusnya menjadi asbab untuk dia kembali kepada Sang Pencipta. Aku selalu mengingatkan diri ini ; 'Di setiap post, pastikan ia mengandungi nasihat agama atau sesuatu pengajaran untuk semua orang, jangan sekali-kali post sesuatu yang tidak ada manfaat..'

*********

Sekarang di Malaysia, sedang berlaku banjir besar yang menimpa negeri2 pantai timur, dan rumahku antara yang terlibat. Sebak juga terasa di hati bila mendengar suara bonda tersayang yang sedang berada di pusat pemindahan bersama ibu saudara dan sepupu yang lain. Manakala ayah, abang dan kakakku masih bertahan di rumah sendiri, semua berkumpul di tingkat atas kerana ruang bawah sudah dipenuhi air sedalam 1.5 meter (lebih kurang).


Terlintas juga di fikiran untuk pulang seketika ke kelantan, membantu keluarga dan orang kampung membaik pulih apa yang ada. Namun bila difikir kembali, ia bukanlah pilihan terbaik kerana tambang yang mencecah lebih rm2000 itu lebih baik digunakan untuk membeli perabut2 yang rosak. Dan aku berdoa pada tuhan semoga ini pilihan yang tepat...

Untuk malam ini, saat ini, aku terasa hatiku begitu bening. Satu peristiwa yang berlaku pada sahabatku benar2 mengukir kesan pada hati ini. Ketika bersama sahabat itu mendengar kisah dari hatinya yang sedang remuk, membuatkan aku menyedari sesuatu, bahawa sengsara atau tidaknya hati seseorang ketika diuji bukanlah bergantung kepada besarnya ujian itu, tapi ia bergantung kepada kehendak Yang Esa

Sebab itu ada orang masih mampu tersenyum saat rumahnya terbakar, keretanya dicuri atau orang tersayang dipanggil menghadap tuhan. Namun ada orang lain pula, dia merasakan seolah2 hidupnya sudah berakhir walaupun hanya gagal sekali dalam peperiksaan. Itulah bezanya. Bila Allah meletakkan kesengsaraan dalam hati seseorang, saat itu tempat terbaik untuk kembali hanyalah mengadu padaNya jua. Mudah2an dengan itu bisa mengembalikan kekuatan yang sedang beransur pergi. 


Sahabat itu, dia antara insan soleh yang pernah ku kenali. Dia insan berpandangan jauh, yang sentiasa bijak membuat perancangan hidup. Dia merangka sendiri plan hidupnya, tentang jodohnya, dan segala2nya untuk kebaikan diri dan keluarganya. Bagiku, dia insan bertanggung jawab. Namun itulah, mungkin Dia ingin mengajar hambaNya bahawa yang berkuasa menahan segala sesuatu hanyalah Dia, walaupun kita telah membuat perancangan yang paling hebat di atas muka bumi.

Sebelum ini, ku menyangkakan bahawa untuk memilih bakal pasangan hidup, kita perlu mengambil hati orang tuanya terlebih dahulu sebelum mengambil hati si wanita, (dan itulah yang aku lakukan sebelum menikah) Aku menyangka itulah jalan terbaik dan jalan yang berani untuk membuktikan keikhlasan cinta. Namun ternyata aku silap.

Sahabat itu juga melakukan perkara yang sama kepada ibu calon pilihannya, dia menghubungi si ibu dan mereka berhubung dengan baik. Ketika pulang ke Malaysia, si ibu mengajak sahabatku bertemu, dan segala2nya tampak berjalan lancar dan pengakhirannya pasti indah. Namun langit tak selalunya cerah, kadang2 datang sang awan menutupi mentari indah lalu bumi pun bertukar gelap.


Tatkala hati sahabat sedang senang dengan semua perkembangan, ketika itulah perkhabaran buruk datang, bahawa si wanita sebenarnya sudah berkhitbah. Ya, ibunya tidak mengetahui tentang itu! Alangkah dukanya hati si sahabat. Segala usahanya selamanya ini seolah2 sedang menjadi debu berterbangan. 

Dukanya berlalu hari demi hari, hatinya terasa begitu rapuh. Sebetulnya, bukan sekadar cinta di hati yang terpaksa dilepaskan, namun baginya itulah wanita yang terbaik untuk keluarga dan untuk masa depannya. Walau sukar mana untuk menelan, namun dia masih seorang laki2 soleh. Dia sedang bangkit dan aku percaya kesedihan itu tidak akan berkekalan.

Sebagai seorang yang biasa menguruskan unit baitul muslim, bagiku peristiwa seperti ini jarang berlaku. Mungkin aku tidak adil kerana hanya mendengar dari sebelah pihak, aku akuinya dan maafkan aku akan kekurangan itu.

Sekadar nasihat dari seorang insan biasa, sebelum mengambil apa2 keputusan besar dalam hidup, adalah lebih baik kita utamakan orang tua, berkongsi dan dengar pendapat mereka, pasti ada keberkatan di situ. Ingatlah nabi pernah menyebut dalam hadis '"Redha Tuhan itu terdapat dalam redha kedua orang tua serta kemurkaan-Nya terdapat dalam kemarahan kedua orang tua."

(Sahabat, dalam doa aku sentiasa menyebut namamu. Aku pernah melihat air matamu mengalir di pipi, dan dari situ aku menyaksikan betapa hatimu sedang sengsara. Aku percaya, di sana ada wanita lain yang lebih baik sedang tersedia untukmu. Cuma untuk saat ini, ku harap kau bersabarlah... Wallahua'lam)

الأربعاء، 22 أكتوبر، 2014

'Ujian Seberat Itu'

Bismillahirrahmanirrahim...

Setelah kian lama menyepi, akhirnya aku menggagahkan diri untuk kembali mencoret di laman ini. Terlalu banyak peristiwa berlaku di sekeliling yang membuatkan hati meronta-ronta untuk menulis. Ketika menulis ini, aku berada di rumah mertuaku di Merlimau.

Semalam baru sahaja pulang dari Port Dickson setelah sehari bercuti di sana bersama isteri dan ibuku. Sehari sebelum itu, kami ke Kuala Lumpur untuk menziarahi saudara di Hospital Ampang Putri. Dan di sanalah, aku memperoleh satu pelajaran yang sangat berguna yang akan aku kongsikan di sini inshaAllah. Pelajaran tentang menghadapi ujian hidup, kisah benar yang sangat menyentuh hatiku hingga ke saat ini.

Mak cik itu ialah kawan kepada ibuku. Kebetulan dia juga berada di hospital itu kerana ibunya sedang mendapat rawatan. Ketika mendengar kisah hidupnya yang penuh ujian, aku tidak merasa apa2, bahkan kami yang mendengarnya seringkali ketawa lantaran telatah mak cik itu yang menceritakannya dalam keadaan yang mencuit hati.


Namun lama kelamaan, aku menyedari kisah itu bukan kisah lucu, kerana di dalamnya terselit penderitaan dahsyat yang dialami. Aku sendiri tidak sanggup membayangkan bagaimana sekiranya aku yang berada di tempatnya saat ini. Anak perempuannya yang baru berusia 29 tahun mendapat stroke, membuatkan dia hanya terlantar di rumah, tidak mampu menguruskan diri sendiri dan tidak mampu bercakap.

Kamu tahukah seperti apa stroke itu? Ia adalah penyakit yang dicipta oleh Allah untuk  menguji kesabaran dan ketabahan orang sekeliling iaitu ahli keluarga untuk menjaganya. Mereka yang mendapat stroke akan memberi ujian besar kepada ahli keluarga, adakah mereka akan menjaganya dengan baik atau sebaliknya. 

Mereka tidak mampu bergerak sendiri, very dependent. Jika kita tidak memberinya air, dia tidak akan minum. Jika kita lambat membuat sesuatu, pastinya dia akan merengek atau marah. Itu belum lagi dikira dosa dengan Allah andai kita sambil lewa sahaja menjaganya. Yang lebih teruk lagi, kita pula yang marah kepadanya, kita anggap dia mengada2 dan suka meminta. Allah, benar2 menguji...


Yang paling membuatkan hatiku tersentuh adalah anak itu baru sahaja mendirikan rumahtangga 3 bulan sebelum itu. Allah, tabah sungguh mak cik itu... Dia kuat untuk menyatakan kepada menantu barunya, menyarankan dia supaya berkahwin lagi dalam keadaan dia sendiri pastinya sedang mencari kekuatan untuk diri sendiri. 

Kisah itu belum berakhir di situ, anak perempuannya yang lain pun ada kisah penderitaan sendiri. Ditakdirkan Allah anak perempuan itu lambat mendapat anak. Setelah dua tahun berkahwin masih belum dikurniakan rezeki. Setelah puas berikhtiar dan ke Makkah berdoa kepada Allah, alhamdulillah dia hamil. Namun, anak itu tidak sempurna. Dia ada satu syndrome, yang sangat rare berlaku di Malaysia.

Berbagai-bagai ujian yang Allah berikan padanya, namun yang membuatkan aku kagum ialah kesabaran dan ketabahannya. Kalau kamu ada bersamaku saat dia menceritakan kesemua kisah itu, pasti kamu juga takjub, betapa dia bisa menukarkan kisah penderitaan itu menjadi seolah2 satu kisah hiburan atau bedtime story.


Dia langsung tidak menampakkan tanda2 kekesalan. Dari bait2 kata yang diutarakan, aku langsung tidak mendengar ayat2 keluhan atau sebagainya. Bagiku yang kerdil ini, dia insan yang lulus ujian di sisi Allah. Dia perempuan yang bertudung labuh, suaminya berkopiah dan sentiasa terukir senyuman di bibir kala berbicara.

Bila kami keluar dari bilik itu, aku berkata kepada isteri dan ibuku 'Banyak benar ujian dia..macam mana ya dia boleh ceria je bila cerita tadi..' Lalu ibu menyambung 'Benarlah orang kata, ujian yang kuat hanya untuk orang yang kuat...' Allah, benar sekali bu...

Memberi muhasabah besar untuk kita, yang terlalu mudah mengeluh bila ditimpa ujian. Bila difikir balik, mungkin itulah sebabnya Allah tidak mendatangkan kita ujian2 besar sebegitu, kerana boleh jadi kita akan gagal lalu kelemasan di dalamnya. Terima kasih ya Allah kerana menghadirkan insan2 ini kepada kami untuk kami belajar sesuatu daripadanya..

(Aku ingin menulis lagi, tapi ibu sedang memanggil untuk bersarapan.. Kamu doakan aku ya agar sentiasa diberi kesempatan untuk menulis. Sungguh, aku suka menulis... Wallahua'lam ^_^ )

السبت، 12 أبريل، 2014

'Wahai Pemuda Berkahwinlah'

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah ungkapan syukur tertinggi ku ucapkan pada Yang Esa untuk segala nikmat yang Dia kurniakan. Malam ini Dia hadirkan kesempatan untuk menulis lagi setelah sekian lama mendiamkan diri di alam blogger. Sebenarnya sejak semalam lagi rasa teruja ingin menulis, namun bila berada di hadapan laptop, tiba-tiba jadi kaku, terus hilang apa yang mau dikongsikan..

Perjalananku selama dua bulan mutakhir ini ku kira terlalu panjang, terlalu banyak yang telah dilalui. Tapi tidak mungkin aku menulis tentang kisah hidupku di sini, huhu tidaklah terlalu menarik dan yang lebih penting, siapalah yang akan membacanya.. ^^

Kini statusku telah berubah, daripada 'single' bertukar kepada 'married'. Alhamdulillah, dan inilah tulisan pertamaku setelah menjadi suami orang, menjadi ketua keluarga. Perjalanan sebelum sampai ke status married ini, terlalu banyak tawakal dan bantuan yang telah Dia kurniakan, yang aku harap aku tidak akan lupakan untuk selamanya. Biarlah itu, aku harap nantinya aku bisa menceritakan semua kisah itu pada anak, cucu dan generasi mendatang insyaAllah..


Semua yang telah berlaku mengajarkan diri ini satu perkara, bahawa dalam hidup ini sering kali perancangan Yang Esa mengatasi perancangan kita sendiri, yang kadang2 tak pernah terlintas di fikiran kita bagaimana ia berlaku. Pernikahan yang asalnya dirancang pada bulan Oktober 2014, diawalkan kepada bulan April 2014 kerana cuti musim panas yang dipendekkan menjadi 3 minggu sahaja.

Di saat semua persiapan kahwin hampir lengkap, tiba2 universiti mengumumkan cuti emegercy selama dua minggu disebabkan H1N1 yang sedang melanda di Mesir. Panik! Ya pelbagai kemungkinan bermain di fikiran kami ketika itu. Apatah lagi terdengar berita dari pengerusi PCI bahawa kemungkinan cuti bulan 4 akan dihazafkan (tiadakan)..

Namun itulah, di saat terasa sedikit down dengan situasi yang sedang berlaku, tiba2 Dia memudahkan jalan. Keputusan yang diambil dalam masa dua hari itu termasuklah membeli tiket ke Malaysia, benar2 mengajar diri untuk berserah sepenuhnya kepada Allah, benar2 memohon petunjuk agar itulah keputusan yang terbaik untuk kami dan semua orang.


Kini setelah menikah, bila bertemu sahabat2 di kelas, soalan yang paling kerap ditanya adalah ; 'Macam mana nikah, best?' huhu membuatkan aku tersenyum. Cukuplah aku katakan, setakat ini apa yang aku rasa, benar2 pernikahan itu membenarkan kalam Rasullullah iaitu 'Berkahwinlah, kerana ia lebih menjaga pandangan..'

Sekarang ini, apabila aku memegang amanah sebagai Pengarah JAKSI (Jabatan Keselamatan dan Sosial) di Iskandariah dan menerima kes berkaitan ikhtilat atau pergaulan lelaki perempuan, sering kali membuatkan aku termenung panjang. Sungguh, fitnah wanita itu benar2 merbahaya untuk seorang lelaki hatta laki2 soleh.

Mungkin pada pandangan seorang wanita yang bertudung labuh, dia tidak lagi menjadi punca fitnah kepada laki2 dan menganggap wanita berpakaian ketat itulah puncanya. Namun biarlah aku mengingatkan di sini bahawa pada pandangan laki2 yang beragama, laki2 yang menghafal Quran, yang hebat berjuang di sana sini, wanita yang sopan itulah yang lebih mengganggu fikiran. Ya, ini kenyataan..
Aku mempunyai sahabat yang dari pelbagai latar belakang kehidupan, dari yang menghafaz 30 juzuk Quran sehinggalah yang tidak ada langsung basic agama (tapi sahabat kedua ini bukan di Mesirlah). Sebab itulah kepada wanita2 di luar sana, kalian masih belum selamat jika dengan hanya berjubah dan bertudung litup, kerana kalian masih lagi boleh menjadi fitnah kepada lelaki.

Lengkapilah diri kalian dengan sifat malu yang Rasullullah pesan, insyaAllah saat itu kalian menjadi bidadari dunia. Bantulah lelaki untuk mereka menjaga iman mereka hanya kepada Allah, mudah-mudahan itu akan menjadikan mereka lebih bersedia untuk menjadi ketua keluarga yang berwibawa suatu hari nanti insyaAllah..

(Sebenarnya banyak lagi ingin ditulis, namun cukuplah untuk kali ini. Sekarang masa tidak lagi sama macam dulu. Kalau dulu hidup sorang boleh buat apa yg kita mau pada bila2 masa, tapi sekarang masa 24 jam harus dibahagi utk dua orang. Apa2 pun yg lbh penting ialah jangan lupa memohon pada Allah untuk membantu memudahkan semua urusan kita, kerana kita tidak akan mampu menguruskan hidup ini tanpa hidayahNya, mudah2an.. ^_^ Wallahua'lam)

الجمعة، 7 فبراير، 2014

'Mudah-mudahan Itu Dapat Menyelamatkan Akidah Mereka'

Bismillahirrahmanirrahim...

Lama berteleku di depan laptop sendiri, tidak mahu bagaimana untuk memulakan bicara. Sudah lebih sebulan blog ini bersawang tidak terupdate lantaran pelbagai faktor yang menimpa diri, huhu faktor malas juga terselit di antaranya. Sebulan lalu agak sibuk menguruskan Seminar Perubatan Iskandariah bersama-sama teman seperjuangan, mencapai puncak kepenatan setelah lebih kurang 10 bulan sejak memulakan meeting pertama pada tahun lalu.

Sebaik seminar berakhir pada 17 Januari 2014, dihambat pula oleh buku Cardiology yang menuntut usaha dan keringat disebabkan imtihan di hujung minggu itu. Jika ditanya tentang department Cardio kali ini, aku akan katakan mungkin ini adalah department yang paling aku tidak bersedia untuk mengambil peperiksaan setelah 5 tahun bergelar mahasiswa perubatan.

Apa2 pun aku serahkan diri kepada Allah, walau terpaksa bersengkang mata untuk mengkhatamkan buku itu, untuk menyerah tanpa berusaha bukanlah sifat seorang mukmin yang berjuang. 'Jangan menjadikan persatuan itu kambing hitam jika kamu gagal dalam pelajaran, jangan sekali2 menjadikan perjuangan Islam itu fitnah dan menerima kritikan sedangkan kamu yang gagal menguruskan masa sebaiknya..' - kalam taujihat seorang senior..


Alhamdulillah sangat bersyukur kepada tuhan yang mengaturkan, sehingga kini aku tidak pernah ketinggalan menyertai seminar ibadah yang diadakan setiap tahun di Iskandariah sejak dari tahun 1. Pada tahun ini doktor psikiatri dan ustaz darul syifa dijemput dari Malaysia untuk mengisi slot2 seminar, membincangkan tentang psikologi dan sihir dari dua profesion berbeza.

Masihku ingat ketika meeting dengan unit pengisian, banyak kali persoalan ini ditimbulkan ; 'Benarkah kita ingin memanggil dua2 profesion ini? Saya risau perkara sebaliknya yang berlaku. Kita ingin menerangkan kepada mahasiswa perubatan tentang synergistic yang patut berlaku antara doktor psikiatri dan ustaz darul syifa dalam membantu masyarakat, bagaimana jika sebenarnya di dunia realiti kedua2 profesion ini tidak pernah bersatu, atau tidak mungkin bersatu?' 

Huhu agak susah sebenarnya untuk membuat keputusan muktamad terutama dalam menentukan pengisian seminar, itulah yang menyebabkan mesyuarat seminar diadakan hampir setahun sebelum itu. Bahkan sehingga ke saat2 terakhir pun, menjelang dua hari sebelum seminar berlangsung, aku sendiri tidak lena tidur, tidak tenang dan befikir adakah seminar ini mampu memberikan manfaat kepada peserta..


Seminar kali ini, sebagai pengarah, aku banyak bersama Dr Rostam dan Ustaz Ghani sepanjang mereka berada di Mesir. Ketika membawa mereka bersiar-siar di makam2 auliya, bercerita tentang itu ini, membuatkan aku merasakan diri terlalu kerdil dalam bumi ciptaan Allah ini, seolah2 terlalu jahil lantaran tidak pernah menceburkan diri dalam bidang ilmu yang mereka terokai. 

Walau bagaimanapun satu perkara aku perasan yang terdapat kepada kedua2 insan hebat ini, iaitu semangat mereka untuk membantu masyarakat walau dalam satu-satu ketika diri sendiri terpaksa menelan pahitnya ujian. Ustazah Natrah, isteri kepada Ustaz Ghani menceritakan kepada kami keluarga mereka juga turut mendapat tempias disebabkan kerja suaminya yang membantu masyarakat dari gangguan sihir dan jin.

Ustazah Natrah pernah terdengar namanya dipanggil ketika jam 4 pagi ketika blackout, ketika semua orang sedang tidur. Anak2nya juga kadang2 terdengar bunyi pelik walau berada di rumah sendiri, namun semua itu tidak mematahkan semangat ustaz. Apabila saya bertanya tidak pernahkah terlintas di hati ustaz untuk berhenti sebagai pengerusi darul syifa Negeri Sembilan, kerana sememangnya Ustaz Ghani juga adalah seorang guru di sekolah menengah, penolong pengetua kalau saya tidak salah. 


Jawab ustaz, 'Bukan semua orang sanggup buat kerja ini, sangat berisiko sebenarnya. Tapi biarlah saya ambil bahagian di situ untuk membantu masyarakat kita, mudah2an dengan itu dapat menyelamatkan akidah mereka dari bertemu dengan bomoh dan dukun yang salah, yang akibatnya sangat buruk iaitu mereka mensyirikkan Allah Taala..'

Allah..perasaan kagum terus memekar di hati ini, terzahir sebuah keikhlasan yang terpancar dari hati yang bersih. Terima kasih ustaz, ustaz sudah mengajarkan saya satu ilmu hari ini yang saya tidak akan dapatinya di dewan kuliyah, satu semangat baru menguasai hati ini..insyaAllah

(Sebenarnya topik lain yang ingin ku nukilkan kali ini, huhu tapi biarlah, masa yang diperuntukkan utk blogging sudah habis. Esok sudah mula kelas, maka mental harus dipersiapkan sebaiknya. Tapi cuti masih berbaki setengah hari lagi kan, huhu ada sahabat mengajak utk bersiar2 di pantai, makan2 dan bersantai, ok babai.. Wallahua'lam)