الاثنين، 31 ديسمبر 2012

Ikhlaskah Dikau Wahai Hati

Bismillahirrahmanirrahim...

Ada seorang sahabat yang mulia, beliau selalu mendengar Rasullullah menceritakan perihal kepimpinan sehingga timbul rasa keindahan di hatinya. Hatinya seolah2 ditarik tatkala Rasullullah mengkhabarkan di akhirat nanti ada 7 golongan yang akan berada dalam lindungan arasy Allah..

MasyaAllah, dia terbayang suasana hari yang penuh kekalutan sehingga Allah menggambarkan dalam Al-Quran 'hari yang besar'. Hanya amal soleh yang bakal menentukan sejauh mana huru hara yg akan dirasakan, adakah mentari itu akan dirasakan sejengkal di atas kepala, adakah peluh yang berciciran akan melemaskan diri seseorang dan berbagai lagi keadaan yang menegangkan..

Ah ini jalan pintas! Ada antara 7 golongan itu ialah pemimpin yang adil..Lalu dengan penuh tawadhuk dia meminta kepada Rasullullah 'Wahai Rasullullah tidakkah engkau menjadikanku pemimpin?' Rasullullah sangat mengenali setiap dari sahabatnya, segala baik buruk mereka ada dalam perhatian baginda..

'Wahai Abu Dzar sesungguhnya engkau adalah seorang yang lemah sementara kepimpinan adalah amanah. Dan nanti pada hari kiamat ia akan menjadi kehinaan dan penyesalan kecuali orang yang mengambil dengan haknya dan menunaikan apa yang seharusnya ia tunaikan dalam kepimpinan tersebut..'


Berat naa menjadi pemimpin..

Aku terkesan dengan kata2 Mori tempoh hari ; 'Bagaimana kalau balik Malaysia nanti kita dicalonkan jadi wakil rakyat, bertanggungjawab terhadap sebahagian besar manusia...' Allah jangan begitu syeikh, aku sendiri tidak pasti bagaimana jika diberi amanah untuk memerintah Malaysia, mampukah diri menjadi khulafa' ar rasyidin yang keenam setelah Khalifah Umar Abdul Aziz, atau menjadi lebih teruk dari Husni Mubarak..(Jauh sekali kan berangan, huhu ada hati mau jadi perdana menteri ~ ) 


***********

Sekiranya kita lihat teman kita disukai ramai orang,
 Padahal dia biasa-biasa saja jika dibandingkan dengan diri kita..
Janganlah kita merasa dengki sebaliknya pelajari
serta telitilah apa yang dimiliki oleh teman kita itu sehingga dia menjadi popular...

Mungkin sikapnya, tingkah lakunya, tutur katanya cantik dan memikat or maybe he/she has a very beautiful mind and very beautiful emotion...

Sering kali kita terlupa sunnatullah alam, orang yang berhati busuk itulah yang menarik orang untuk membencinya, itulah yang dikatakan sixth sense atau deria keenam. Ada apa pada sebuah kedengkian, yang dirasa hanyalah sakit hati dan kecewa. Kenapa di cemburu pada kebaikan orang lain? Siksakah kita apabila melihat orang lain kuat study, sakitkah kita apabila melihat dia mampu bercakap hebat di atas pentas?

aduh tak tahan la dgn kucing ni, macho sangat!

Alangkah indah saat itu, andai kita terus mendoakan agar makin bertambah kerajinannya, siapa tahu Allah akan mengirimkan anugerah itu untuk kita juga.. Ini tidak, kita merasa gembira apabila dia tidur lama, tidak mahu kejutkan dia apabila kita bangun lebih awal, astaghfirullah ini benar2 dengki yang membinasakan..

Ambil masa sejenak, cuba ingat balik apa yang Rasullullah ajarkan kepada kita ; 'Tidak boleh iri hati kecuali terhadap dua perkara iaitu terhadap seseorang yang dikurniakan oleh Allah harta kekayaan lalu dia memanfaatkannya untuk urusan kebenaran (kebaikan). Juga seseorang yang diberikan ilmu pengetahuan oleh Allah lalu dia memanfaatkannya serta mengajarkannya kepada orang lain' (hadis riwayat muslim)

Ada satu kisah tentang seorang pimpinan Ikhwan Muslimin. Beliau dipanggil untuk memberi ceramah di sebuah program. Ketika pengerusi majlis membacakan biodata serta memuji kelebihan yang ada padanya, dia lantas berbisik pada penganjur 'Jika diteruskan begini aku akan pergi dari sini..' 

Allah syeikh, pastinya pujian itu adalah sesuatu yang indah dan mendatangkan kegembiraan namun bagi mereka yang dalam hatinya ada Allah, pujian tidak lain tidak bukan hanya akan menambahkan mudharat pada akhiratnya..

Kelak apabila kamu berada di atas, jangan terlalu mendabik dada dan meninggi diri. Lazimilah lidah dengan kalimah istighfar kerana ia mampu menundukkan hati yang sedang melakukan kebaikan dari sifat riyak. Kita risau sekali kan, apabila di akhirat nanti segala perjuangan hebat yang kita lakukan di dunia hanya menjadi debu berterbangan..

jzkk kepada yang membuat ni..

Bukan apa, takut2 pak cik syaitan datang berbisik membuatkan kita menjadi haus kepada pujian. Apabila ingin bersedekah, lihat dahulu ada tak manusia yang pandang..jika ada, sambil bersedekah disertakan sekali senyuman konon2 dirinya seorang yang murah senyuman.. Astaghfirullah licik sekali pak cik syaitan ni.. 

'Pujian umpama pisau cukur di leher manusia..'

Aku punya seorang sahabat yang sangat ku kagumi akan kebersihan hatinya.. Mungkin dia tidak begitu dikenali kerana seorang yang agak low profile. Namun dalam pada itu, dia seorang yang selalu bangun solat malam, selalu menjadi ajk kecil yang membuat kerja2 berat sehingga orang lain tidak sedar pun kewujudannya..

Demi Allah, aku merasa lebih tenang apabila bersama dengannya daripada bersama dengan orang yang selalu menghadiri kelas agama namun memilih kelas tertentu sahaja..kerana aku pernah bercakap dengan orang itu, sanggup ke kelas agama yang jauh di sana dari kelas agama berhampiran rumah kerana di sana ramai wanita bertudung labuh..astaghfirullah..Semoga kita menjadi orang yang selalu beristighfar dan menjaga hati dari dikotori penyakit2 hati yang merosakkan..

'Saat itu, apalah gunanya diminati serta dipandang indah oleh manusia sekeliling sedang hakikat sebenar diri dibenci oleh Sang Pencipta..apalah guna diminati ramai orang sedang kita hanya akan menjadi milik seorang sahaja..'

(Orang kata pengorbanan itu bisa membuahkan kemanisan akhirnya..Namun bila diteliti semula, ternyata hati masih berat untuk menanggung kepedihan pengorbanan..atau, Allah sedang merencanakan sesuatu sehingga Dia memberatkan hati ini sebegitu rupa? Biarlah, just follow the flow, sambil mengharapkan petunjuk dan keajaiban dariNya.. Wallahua'lam)

الاثنين، 24 ديسمبر 2012

Andai Kamu Tidak Disatukan

Bismillahirrahmanirrahim...

Ada seorang lelaki, mungkin dia merasa jodohnya telah sampai lalu dia melamar seorang wanita untuk dijadikan isteri, bukan sebagai kekasih. Masa berlalu, akhirnya si wanita menerima. Namun apakan daya, sesoleh mana pun lelaki itu, dia masih lagi seorang insan biasa, ternyata Sang Pencipta turut mempunyai perancangan buatnya.

Wanita tersebut meminta putus atas beberapa bulan selepas itu. Mungkin di hati keduanya merasa tidak sanggup namun atas beberapa alasan, ia berlaku jua. Berapa purnama berlalu, setelah meminta izin dari orang tuanya, sang lelaki melamar lagi seorang perempuan. Hatinya ikhlas ingin mencari seorang isteri.

Sang lelaki mengkhabarkan kepada wanita yang pernah dilamarnya dahulu tentang situasinya yang terbaru, dengan harapan si wanita mengerti dan tidak mengharap lagi padanya. Namun yang diharap tidak berlaku, ujian pula mendatang. Rupa2nya, si wanita masih menyimpan perasaan padanya, lalu perasaan serba salah menguasai hati sang lelaki.Tatkala mereka berselisih dalam perjalanan ke kuliah, terpancar kesedihan dari wajah si wanita.. 

jazakumullah khair utk yang buat ni...

Hati sang lelaki terusik, bukan niat di hatinya untuk memungkiri janji, kerana sememangnya dia tidak pernah berjanji. Bahkan hatinya sendiri menangis sewaktu wanita itu meminta hubungan mereka berhenti setakat itu sahaja.

Alhamdulillah, luka walau separah mana pun, akhirnya kan terhenti jua. Sehingga kini, kelihatannya wanita tersebut semakin redha dan dapat menerima apa yang berlaku. Mungkin wujud perasaan kesal di hatinya kerana terburu2 melepaskan cinta sang lelaki. Mungkin juga Allah ingin ajarkan sesuatu, jangan terlalu mudah untuk melepaskan sesuatu yang dalam genggaman..takut2, ia tidak kembali lagi..(terima kasih kepada sahabat kerana sudi berkongsi kisah benar ini)

Cinta itu tidak semestinya memiliki. Lihatlah kisah cinta Salman al Farisi, hatinya merelakan cinta untuk sahabat karib sendiri, Abu Darda. Jangan pula melupakan kisah Thalhah, sahabat agung Rasulullah SAW yang jatuh cinta pada isteri Rasullullah, Saidatina Aishah namun akhirnya turun ayat yang melarang menikahi bekas isteri nabi.


Dia sahabat nabi yang mulia, mana mungkin sanggup melanggar perintah Allah Yang Esa. Kelak, tetap dengan penuh cinta dinamainya puteri kecil yang disayangi dengan nama Aishah..Aishah Binti Thalhah..

Itu sahabat yang tinggi martabat di sisi Allah, namun Allah tidak mengizinkan cinta hati mereka bersatu di dunia. Tiada air mata untuk mengenang kegagalan cinta, yang ada hanyalah air mata dalam doa2 mereka..Inikan pula kita yang setiap saat melakukan dosa, patutkah kita mempersoalkan apabila Allah tidak mengizinkan cinta kita bersatu?

Kepada lelaki yang melamar, jangan berduka saat cintamu ditolak, kerana Saidina Umar juga pernah ditolak lamarannya. Dan kepada perempuan yang dilamar, jangan takut untuk menolak andai hatimu ragu, kerana setelah berkahwin talak bukan lagi terletak di tanganmu.

Aku lihat, ramainya mereka yang mengikat tali pertunangan dalam jangka masa yang panjang, atau bercinta ketika hati belum bersedia untuk menikah. Natijahnya, tidak sedikit yang berpisah di tengah jalan. Bermacam alasan diberikan, kononnya baru dapat kesedaran bercinta itu tidak baik, namun tidak lama selepas itu pandai pula bercinta dengan wanita lain.


Ada yang beralasan kejarlah cita-cita dahulu, kelak bila tiba masanya aku kan kembali menuntut cintamu. Alahai ayat sang lelaki sentiasa manis kala bertutur. Sedangkan alasan sebenar hanyalah satu iaitu JEMU.

Oh aku salah… Bukan sahaja lelaki yang mudah jemu, kerana beberapa minggu lepas aku mendengar kisah dari sahabat lama, tentang si perempuan yang melepaskan ikatan pertunangan meraka lantaran tewas dengan rayuan cinta lelaki lain.

Sayang sekali, setelah 5 tahun bersama mengikat janji, kemudian ditakdirkan berjauhan, akhirnya kerana seorang lelaki yang baru dikenali, segala kenangan tercipta menjadi sia2. Biarlah semua itu, kerana aku sedang melihat hikmah yang berlaku, bahawa lelaki itu nampaknya semakin kembali mencari cinta hakiki, mula mengenal cinta Yang Esa.

Hidayah itu, bisa ditemukan bila2 masa sahaja apabila diizinkan oleh Yang Esa, di mana2 tempat di bumi atau angkasa raya. Namun dalam pada itu, kesedihanlah yg selalu membawa insan kembali padaNya. Kedukaan sering menundukkan hati insan yang selama ini angkuh dengan apa yg ada padanya, lalu akhirnya tunduk menyatakan lemahnya diri...dan di situlah tersembunyi ketenangan yang paling indah...

**************

  
Ketika menulis ni, sedang dalam perjalanan pulang dari Kaherah, pulang dari menziarahi sahabat rapat yang kuat berjuang. Aku jadi segan melihat semangat itu, ya Allah aku tahu Engkau sedang menegurku.. Walaupun dia mengambil medic, biliknya mengalahkan seorang ustaz, dipenuhi dengan kitab2 arab yang tebal.

Hebat sekali bahasa arabnya sehingga mampu membaca dan mencari dalil apabila aku mengajukan jawapan. Masa hariannya dipenuhi dengan menghadiri kelas agama seawal selepas solat subuh, selepas kelas dan juga pada waktu malam. Di samping memegang jawatan penting dalam persatuan, pastinya meeting yang perlu dihadiri tidak sedikit.

Lagi satu keistimewaan sahabat ini ialah dalam dadanya tersemat kemas 30 juzuk hafazan Al-Quran. Biarlah aku membuat pengakuan di sini bahawa aku tersangat cemburu pada mereka yang menghafaz kalamullah yang maha agung..pastinya kehidupan sang huffaz berbeza dengan orang biasa, mata mereka lebih menunduk lidah lebih terjaga..Ya Allah izinkan kami semua pemuda Islam mampu melakukannya, semoga kami mampu mendaftarkan diri ke dalam skuad Al-Qassam!

(Kadang, terasa diri tidak mampu berdiri lagi, rasa nak duduk rehat sekadar perhatikan segalanya..Namun apa yg akan ku dapat dengan berbuat begitu, pasti aku tidak layak berada bersama mereka saat Islam mencapai kemenangan..Semoga Allah memelihara diri dari memandang indah perbuatan buruk yang dilakukan..serta memelihara diri drpd menjadi duri dalam daging kpd perjuangan Islam.. Wallahua'lam)

الثلاثاء، 18 ديسمبر 2012

Semoga Dia Mampu Berada Di Tempat Itu

Bismillahirrahmanirrahim...

Bukanlah aku ingin berbangga dengan sahabat ini, namun rasa kagum menjentik naluriku untuk menulis sesuatu tentang dirinya, iaitu tentang akhlak insan yang begitu mencintai sunnah Rasullulah SAW. Kalau kamu masih ingat, aku pernah menulis sedikit tentang insan ini yang diberi nama Fittry, atau nama manjanya Mori pada sambutan hari jadinya yang lalu..

Kini, aku kembali menulis lagi untuk dia, namun bukan untuk sambutan apa2 hari istimewa melainkan kerana hatiku tersangat ingin melihat dia berada di tempat itu sebagai AJKT PERUBATAN Cawangan Iskandariah..

Tarikh 21 Disember 2012 akan menjadi saksi pertarungan hebat calon2 yang bertanding dalam pilihanraya kampus, yang mana bakal menampilkan persaingan sengit yang mendebarkan. Dialah insan itu, yang aku pertaruhkan segenap kepunyaanku bahawa insan ini harus berada di tampuk pemerintahan tertinggi.


1) Pelindung kepada wanita

Dua tahun lalu ketika Mesir mengalami revolusi besar, saat semua orang berada dalam ketakutan, ketika semua orang asing ingin keluar meninggalkan Mesir termasuk mahasiwa mahasiswi melayu, berlaku satu peristiwa antara aku dan Mori, dan Tuhan Yang Esa menjadi saksi akan apa yg akan aku katakan ini.

Seawal 630 pagi, seramai 5 orang perempuan meminta kami untuk menjadi musyrif bagi menghantar mereka ke Mau'af Gadid (Stesen Baru) Ketika sampai di sana, mencari2 tramco dan bas malangnya tiada satu pun yang kosong.. Agak lama kami berkelana di situ, masing2 dilanda kebimbangan kerana tiket flight sudah menunjukkan mereka sangat terlambat..

Kemudian, datang beberapa pemuda arab berbincang dengan aku dan Mori. Katanya, mereka juga ingin ke Cairo Airport..Namun aku jadi sangsi kerana mereka tidak membawa apa2 bagasi.. Mungkinkah mereka berniat jahat kerana kami tersilap menyatakan bahawa semua yg akan ke Cairo adalah perempuan...


Mungkin sebab sudah kesuntukan masa, kawan2 perempuan bersetuju bergerak bersama pemuda2 arab itu. Kemudian Mori berbisik padaku 'Aku tak percaya kat arab ni, takpe kau balik dululah..biar aku ikut diorang...'

Nasib baik ada bas selepas itu yang datang menyebabkan tidak jadi berkongsi tramco bersama pemuda arab.. Ketika itu, aku jadi teringat kisah Khalifah Mu'tasim ketika menghantar bala tentera utk menyelamatkan seorang muslimah yang dipenjarakan di sebuah negeri bukan Islam.. Itulah Mori si penyelamat wanita zaman moden..Tidak memikirkan keselamatan diri sebaliknya lebih mengutamakan kaum hawa yang lebih memerlukan...

Erm itu baru dengan sahabat perempuan, terfikir...bagaimana pula ya dengan bakal isterinya sendiri...huhu pasti dia menjadi suami yang sangat menjaga... Siapa ya wanita bertuah itu yang bakal menghuni tempat di hati lelaki hebat ini.. (Sehingga kini, setahu aku hatinya masih belum berpunya, huhu sori Mori terbocor rahsia..)


2) Beragama serta berilmu - muslim doktor yang diperlukan ummah zaman ini

Tiba2, Dr Fathi mengumumkan akan mengadakan ujian bagi melihat keberkesanan kelas fiqh yang telah diadakan selama setahun lebih. Hati tiba2 berdebar, aduhai dah la selama ni pergi dengar kelas macam tu je, tak salin apa2 nota. Lagipun tak pernah dengar sebelum ni boleh ada exam dalam kelas syeikh macam tu.

Tiba hari ujian, terdapat beberapa lagi pelajar melayu yang mengikuti kelas itu, lelaki dan perempuan. Apabila keputusan diumumkan, ternyata Mori mendapat keputusan kedua tertinggi dengan hanya hilang satu markah. MasyaAllah aku jadi kagum padanya, kerana kelas itu sebenarnya sudah bermula sudah hampir dua tahun, masakan dia boleh mengingat dengan baik apa yang dipelajari.

Namun setelah muhasabah kembali, memang selayaknya dia mendapat keputusan setinggi itu lantaran peribadinya yang bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu. Tidak kira halangan yang mendatang, hujan atau kesejukan melampau, program2 lain bertembung, pasti dia mengatakan tidak pada semua itu kerana baginya kelas fardhu ain itu tiada gantinya dengan apa sahaja.


Pernah satu hari, kami bersama2 ingin menghadiri kelas Ustaz Akli di Mandarah. Jauh tempatnya, tapi disebabkan dah lama tak jumpa ustaz, kami teruskan. Mori seorang yang tidak boleh tahan lama kalau naik tramco duduk di seat belakang, cepat pening katanya. Lalu dia mengajakku membonceng motor bersamanya.

'Kau biar betul, jalan jammed teruk petang2 macam ni..lagipun kau bukan biasa bawak motor jauh2..' Namun dia berkeras..Pergilah kami berdua, sesat seketika, kononnya nak ikut jalan pintas, sekali masuk jalan mana entah.

Itulah Mori, cintanya pada ilmu agama kadang2 membangkitkan cemburu di hati ini, kerana seolah2 dia begitu sempurna seimbangkan antara ilmu medik dan agama, aku berazam menjadi sepertinya..insyaAllah, doa2kan..

Sejujurnya, aku melihat satu potensi yang ada dalam dirinya iaitu kekuatan untuk mengubah segala bentuk jahiliyah moden yang terdapat di hospital Malaysia. Ku lihat dia berupaya untuk melangkah lebih jauh, dengan semangat seorang pemuda yang begitu bencikan kezaliman, seolah2 aku dapat melihat satu persatu jahiliyah moden tumpas di tangannya...

(Aku sudah merancang dan berusaha, terbukti Dia menyediakan trek lain untukku..Sehingga kini, ku lihat banyak yang sedang berubah dari perancangan asal.. Takpelah, keyakinan kepada perancangan Allah adalah akidah yang sangat menenangkan hati.. Ya Allah, jangan engkau serahkan diriku ini padaku, aku tidak mampu menguruskannya..dan jangan Engkau serahkan diriku ini pada manusia lain, mereka akan mensia2kan aku..
Wallahua'lam)

الاثنين، 10 ديسمبر 2012

Aku Dambakan Pemimpin Segagah Al Khattab

Bismillahirrahmanirrahim...

Kini, musim pilihanraya kampus menjelang lagi. (Sengaja guna istilah kampus walaupun di sini lebih dikenali sebagai muhafazah). Kelihatannya calon2 yang bertanding semuanya dari kenalanku yang rapat. Alhamdulillah mereka sanggup untuk meneruskan perjuangan memartabatkan Islam walau dalam hati masing2 mungkin terasa berat.

Aku pernah berada di tempat mereka tahun lepas, aku mengerti sekali apa yang sedang mereka rasakan saat ini. Jawatan itu bukan untuk dipinta, kerana amanah yang bakal digalas tak tertanggung nantinya. Namun jika telah diamanahkan, dan jika melepaskannya akan menyebabkan tempat itu diisi oleh orang yang tidak sepatutnya, maka saat itu terimalah demi Islam..

Kalau dulu di sekolah, banyak sekali jawatan yang dipegang dalam satu2 masa. Cuba ambil sebanyak yang boleh kerana merasakan diri mampu. Aduhai jiwa remaja itu sering menipu.. Kini apabila menjejak kaki ke dunia universiti, hati nan waras mula berfikir, bahawa amanah itu bukan sekadar minat memimpin malah satu ujian yang bisa meruntuhkan.

  
Berlarilah ke mana pun, andai perancanganNya telah menetapkan, maka kamu tetap akan dipilih. Teringat masa first year dulu, dah tekad dalam hati kat sini tak mahu pegang apa2 jawatan, mahu belajar cukuplah, jadi doktor cemerlang kononnya. Namun itulah, Dia lebih mengenali hambaNya lalu selangkah demi selangkah mula bergerak dalam persatuan.

Dan sehingga kini, semua itu tak pernah dikesali, malah bersyukur sangat2 kerana Allah izin dapat menimba pengalaman. Refleks akhlak diri sebagai seorang hamba, kadang2 mood yang tidak elok harus disembunyikan oleh senyuman di wajah, kadang2 menerima beberapa taklifan dalam satu2 masa. Maka ketika itu, Allah ajar lagi bagaimana untuk merancang kehidupan, agar semuanya berjalan seiring dan tidak hanya mementingkan sesetengah perkara sahaja terutama tidak tertinggal bahagian akademik.

Terkesima dengan peribadi Amirul Mukminin Umar al Khattab tatkala berdepan dengan Raja Hurmuzan. Raja Parsi yang sering membunuh utusan Islam malah pernah membunuh seorang sahabat nabi yang mustajab doanya (aku lupa namanya tapi beliau adalah sepupu kepada Anas bin Malik) 



Namun apabila ditawan oleh tentera Islam dan dibawa berjumpa dengan Saidina Umar, kamu lihatlah kebesaran jiwa sahabat besar itu dalam mempamerkan akhlak mulia. Sebelum dihukum pancung, Hurmuzan meminta segelas air untuk diminum lalu Saidina Umar membenarkan. Hurmuzan meminta lagi 'Aku meminta jaminan keselamatan sehinggalah aku selesai menghabiskan minuman ini..'

Sekali lagi Saidina Umar membenarkan.. Tiba2 Hurmuzan menjatuhkan gelas itu tanpa meminum airnya. Rupa2nya itu satu muslihat. Dia tidak minum air tersebut maka selagi itu Saidina Umar juga tidak membunuhnya. Setelah mendengar pendapat Anas bin Malik dan pengislaman Hurmuzan, Saidina Umar tidak membunuh raja jahat itu.

Walaupun ada ahli sejarah mengatakan Hurmuzanlah yang mengupah Abu Lukluk untuk membunuh Umar, namun yang ingin dikatakan di sini lihatlah bagaimana akhlak seorang pemimpin Islam yang digeruni seluruh dunia dalam menepati janji.

Tapi dewasa ini, aku bingung melihat pemimpin2 negara Islam yang seolah2 tidak mengerti halal haram. Disangkanya kerajaan itu miliknya, maka segala harta negara adalah milik mutlak baginya, milik kroni2nya dan milik semua orang yang menyokongnya. Dilantik ustaz2 muda bagi menghentam orang2 yang menentangnya, tapi untuk segala kelakuan maksiat yang mereka anjurkan, shhh...jangan cakap apa2 naa...


Maka ramailah anak2 muda yang dilanda kerosakan akhlak yang maha teruk. Cuba perhatikan, berapa lama negara kita dijajah? Lebih kurang 500 tahun kan..maka dalam tempoh itu, berapakah bilangan orang Islam yang dilaporkan murtad? Sangat sedikit, atau hampir tidak kedengaran. 

Namun selepas merdeka, selepas undang2 sekular diperkenalkan, selepas hiburan2 yang melalaikan dibawa masuk dari barat, dalam tempoh 50 tahun, tahukah kamu berapa bilangan umat Islam yang dilaporkan murtad di Malaysia? Yang pastinya, bilangan itu tidak kurang dari ratusan ribu..

Atas alasan itu, wajiblah pemuda2 kini menggalas tugas memulihkan kembali segala2nya, memikul amanah dalam memartabatkan Islam ke tempat yang paling atas. Ini tidak, di kalangan pemuda2 yang faham Islam pun masih bertelagah untuk satu2 isu, masih tidak mahu bersatu. Diuar-uarkan bahawa tarbiyahnya hebat, ukhwahnya mantap namun ukuran hebat itu dari segi apa? 

Tidak menghormati orang lain malah diserangnya jemaah Islam lain dengan tuduhan yang tidak berasas, menghalang ahli jemaah dari mengetahui peristiwa sebenar, menyembunyikan dalil2 yang 'memukul' kepala sendiri, maka sempurnakah tarbiyah seperti itu?

*****************




Kadangkala hatiku bertanya
Adakah dia dah berpunya
Kerana diriku berasa
Aku jatuh hati padanya
Aku ingin memilikinya
Aku ingin menjaga dia
Ingin mencinta dia
Aku ingin hidup dengannya...
-quoted-

الأحد، 2 ديسمبر 2012

Ketika Perpisahan Harus Terjadi

Azan isyak berkumandang, turun dari rumah melangkah kaki ke rumah seorang sahabat, tujuan asal untuk sama-sama study memandangkan imtihan yang kian hampir. 'Aku turun sekarang tau, nanti solat kat masjid dekat rumah kau, ok jumpa kat masjid..Assalamualaikum..' Suhu yang mulai rendah memaksa diri untuk mengambil sweater di dalam almari.

Selesai solat, sama2 berjalan ke rumahnya. Alhamdulillah waktu bersama sahabat itu sering kali menenangkan, apabila meluahkan segala masalah2 persatuan, masalah rumah, dan juga masalah hati. Biasalah, perkara seperti ini bukan boleh diberitahu kepada semua orang kan..

Malam itu kami belajar bersama, walau masing2 menghadap buku sendiri kerana department yang berbeza jadi tidak ada perbincangan akademik. 'Jom tidur sekarang, nanti sama2 bangun qiamullail nak..' Aku tersentuh dengan ajakan itu, jadi teringat kepada sebuah hadis ;

 "Bersahabat dengan orang yang soleh dan dengan orang yang jahat persis seperti berkawan dengan pengedar minyak wangi dan tukang besi (yang menghembus bara api). Pengedar minyak wangi sama ada ia memberi anda sebahagian atau anda membeli bau-bauan daripadanya atau sekurang-kurangnya anda mendapat juga baunya. Manakala tukang besi pula samada ia menyebabkan baju anda terbakar atau anda mendapat bau yang hapak." (Riwayat Abu Daud)


Tepat jam 4 pagi, alarm berbungi memecah kesunyian. Masing2 tidak mahu melangkah ke tandas : 'Kau pergilah ambil wudhuk dulu..sejuk ni ha..' 'Tak payah ngada, kau pergi dulu..aku tetamu je..' Kemudian, terlihat seorang sahabat membuka laptop lalu log in facebook.. Melihatkan itu, seorang lagi menegur ; 'Tak elok macam tu..bangun2 tidur terus cari facebook, dalam fikiran terus melayang kepada dunia..macam mana Allah tak cemburu..'

Gulp! Tersentap... 'Betapa kotornya hati itu, entah Allah sudah diletakkan ranking ke berapa dalam hati..' Sepatutnya biarlah dunia datang selepas segala urusan ukhrawi selesai dilakukan. Selepas qiamullail, solat subuh berjemaah dan mathurat, selepas itu jika mahu fikir dunia silakan.. Namun untuk sebelum itu, tahan dan banyakkan istighfar.

Jika datang juga, tepis jauh2..Luahkan dulu kepada Allah, tidak syak lagi Dia akan selesaikan segala masalah kita. Cukuplah dengan berserah, selepas itu usaha dan yakinlah dengan keajaiban tawakal.

***************


Tiba2 terasa hati terasa berat melihat kertas yang tertampal di dinding. Aduhai kenapa ia harus dirombak semula... Setelah lebih setahun membina ikatan hati, kini segala2nya harus bertukar selepas Mentor Council mengumumkan pembubaran Smart Circle dan melancarkan nama2 ahli SC yg baru.

Allah syeikh, bagaimana mahu gambarkan, dalam hati kami sudah terlalu sayang antara satu sama lain. Seolah2 hati kami menjadi satu setiap kali bertemu, bait2 perkataan yang diluahkan mampu menyentuh hati yang lain, lalu suasana sekeliling menjadi saksi betapa indahnya ukhwah kerana Allah..

Aku sangkakan, hanya aku yang merasai kepedihan ini, ternyata sangkaanku salah...bahkan adik2 turut berkongsi kegusaran itu. Oh tuhan mungkinkah segala2 yang sedang berlaku ini diubah semula, mungkinkah rombakan ini hanya berlaku di dunia khayalan...kerana, kami tidak sanggup..menghadapi pedihnya perpisahan...



Dalam usrah kecil inilah melatih diri untuk menyusun kehidupan menjadi lebih teratur, terutama apabila menyedari dia menyertai lebih dari satu usrah, mempunyai amanah lain dalam persatuan dan dalam masa yang sama bergelar pula seorang mahasiswa perubatan yang dikelilingi buku2 tebal.

'Akademik adalah nombor satu..namun persatuan dan usrah bukanlah di tempat kedua dan ketiga..semuanya harus bergerak seiring..'

Saat ini, barulah terkinja2 mencari dan membelek kembali sesuatu yang pernah dipelajari dahulu kala iaitu fiqh aulawiyat (keutamaan). Sering kali program persatuan bertembung dengan masa usrah. Lalu di sini, ambil masa seketika dan perhatikan yang mana lebih awla. Tidak sekali diri terpaksa ponteng program kerana menghadiri usrah selepas diperhatikan yang mana lebih besar manfaat dan lebih kecil mudharatnya.


Terkadang, kita terlalu berkejaran menganjurkan program, lalu kepenatan menguasai diri selepas itu. Kita terlupa bahawa jiwa juga memerlukan 'program' sendiri iaitu pengisian rohani. Apabila membaca dan mentadabbur ayat2 Allah di dalam usrah, berbincang isu semasa dan sesekali ada yang meluah perasaan di hati, maka di situ ada ketenangan tersendiri.

Di sini, ingin berpesan kepada semua sahabat, adik2, diri sendiri terutamanya, kemanisan berusrah itu datangnya dari Allah, kerana Dia yang memberi rasa kasih sayang dalam hati masing2. Namun dalam pada itu, kita sendiri yang harus menggerak dan mencorakkan bagaimana kita ingin usrah itu berjalan.

Ada yang terlalu mengharap kepada orang lain dan dia sekadar menunggu, maka usrah itu menjadi hambar dan tidak berjalan. Jangan seperti itu. Seperti juga perkahwinan, jika kita hanya menunggu respons dari pasangan untuk membahagiakan kita, tak ke manalah rumah tangga itu, akhirnya masing2 bermasam muka.

*************


Kebelakangan ini, kerap kali timbul kontroversi panas dengan pandangan ustaz dan kerajaan yang mengecewakan ummah. Sang ustaz dengan fatwanya bahawa tiada jihad di Palestin dan kerajaan Malaysia dengan sokongannya terhadap kerajaan Basyar Laknatullah di Syria malah tidak membenarkan sebarang kutipan derma untuk mujahidin yang sedang berjuang.

'Seandainya kelak negara kita ditakdirkan berperang (naudzubillah), mungkin orang2 seperti inilah terlebih dahulu lari meninggalkan medan perang..'

Semoga Allah memelihara kita daripada menjadi parasit kepada perjuangan Islam. Kita rasa dah selesa dah dengan perjuangan kita, konon2nya selalu membawa kebaikan kepada orang lain. Namun yang berlaku sebaliknya, ternyata kitalah yang melambatkan proses kemenangan Islam...

(Kini, kesibukan kembali mengejar..Ingatkan dah tiba ke hujung tahun makin boleh berehat, namun Dia tahu masa lapang boleh memperlahankan langkah kaki ini..lalu Dia beri lagi amanah walau dari unsur berbeza.. Sekurang2nya, ia mampu melarikan seketika fikiran ini.. Alhamdulillah syukran ya atas doa dari semua, kakak dan babynya beransur pulih..besar sungguh rahmat tuhan kali ni, alhamdulillah... ^_^ )

الأحد، 25 نوفمبر 2012

Tatkala Pilihan Itu Berbeza Dengan Orang Tua

Bismillahirrahmanirrahim...

'Takkan meluahkan perasaan selagi belum menjadi yang halal
- Amir Mukhlis of Warkah Cinta Berbau Syurga -

Satu novel yang mendidik jiwa pemuda pemudi Islam, kisah seorang pemuda yang menjaga kesucian cinta agar terpelihara hanya untuk yang halal. Mungkin ini novel terbaik yang pernah menjadi santapanku, dihasilkan oleh seorang hafiz quran penuntut azhar. Sekarang novel ini difilemkan, alhamdulillah semoga lebih ramai yang menyedari betapa indahnya pengertian 'menjaga' itu.

Dunia ini sentiasa berputar pada paksinya, maka adakah resmi kehidupan juga harus begitu? Kalau dulu di zaman persekolahan, masa tu dah rasa itulah kehidupan sebenar. Kawan2 ramai yang pelbagai karenah, yang baik agamanya, yang sedikit nakal dan macam2 lagi. Ya kita rasakan itulah kehidupan aku, kamu dan mereka.

Masa tu tak terlintas pun di fikiran, 2 3 tahun akan datang separuh dari apa yang ada sekarang akan berubah secara total. Namun kini itulah yang sedang berlaku, kebetulan housemateku semuanya dari 4 negeri berbeza dan 4 sekolah berbeza. Persoalan yang sama, kenapa dahulunya dia ajk kerohanian namun sekarang seolah2 telah hilang segala tsiqah itu. Dan yang yang dahulunya tampak lagha, suka main2 kini dialah yang paling semangat berjuang.


Mungkin ini agaknya kenapa Allah ajarkan kita doa, 'Wahai Tuhan yang membalik2kan hati, tetapkanlah hatiku di atas agamaMu serta dalam mentaatiMu..' 

Dia nak ajar kita, jangan sombong dengan Dia, jangan rasa iman tu dah kuat sehingga tidak minta tolong Dia pun saat diuji. Ingat balik Nabi Ibrahim yang begitu kuat pegangan akidah, seorang rasul namun baginda masih memohon agar dipelihara dari syirik. Allah, malu sangatlah kita yang iman senipis bawang ni kalau tak nak angkat tangan minta bantuanNya...

Kita takkan pernah tahu bagaimana kita di masa hadapan. Mungkin dengan iman di hati sekarang kita mampu menangkis godaan nafsu yang menggoda, namun andai kata di tempat baru dengan ujian iman yg berbeza, saat itu barulah kita sedar kekuatan itu datang dari Allah, bukannya dari diri sendiri..

************


Kalian, aku ingin bertanya, bolehkah kita tentukan kerjaya anak kita untuk masa hadapan? Ini pertanyaan untuk mengetahui, bukan menguji atau menghukum. Rasanya, tidak salahkan? Ada orang mengharap anaknya menjadi seorang doctor, engineer dan arkitek. Masyarakat tidak akan memandang itu sesuatu yang salah bukan?

Lalu bagaimana pula sekiranya anak itu tidak mahu, katanya dia mahu menjadi seorang agamawan, seorang ustaz yang mengajarIni persoalan yang aku temui pada seorang remaja di Pondok Gual Dalam, Rantau Panjang ketika bercuti di Malaysia dua bulan lalu. 

Umurnya sekarang 17 tahun, berasal dari Pahang. Wajahnya masyaAllah, bersih dan bercahaya, sejuk mata memandang. Namun itulah, kedukaan jelas terpacar di wajahnya kini kerana hampir keseluruhan keluarganya menentang keberadaannya di pondok itu. Katanya, semua itu masih mampu dihadapi selepas lebih kurang 5 tahun menetap di situ..


Namun cabaran besar yang bakal menantinya ialah setahun selepas ini tatkala ingin melanjutkan pengajian agama di Pondok Pattani, Thailand. Allah syeikh, ku lihat dia merenung jauh kala menceritakan itu. Pasti berat kan perasaan itu, seolah2 bakal tercetus perang besar dalam keluarga sendiri, dan dia sendirian dalam perang itu.

Mendengar bicara itu, aku yang ketika itu sedang bertugas mengambil history taking dalam program medical check up terasa membahang di pipi sendiri. Besar cintanya pada agama membuat aku tertunduk malu pada Allah. Kalau remaja muda sepertinya sudah nampak laluan perjuangan Islam kita bagaimana pula, jauh bangat...

Ketika menulis ini, sedang dalam kesejukan setelah semalaman hujan merintik di Iskandariah. Ketika iqamah berkumandang di masjid depan rumah subuh tadi, seolah2 itulah dugaan paling besar, susah sekali mau angkat selimut untuk menuju ke rumah Allah. Aduhai andai dengan selimut pun sudah teragak-agak, bagaimana pula ingin berbicara tentang pembebasan Aqsa.


Di luar, kelihatannya kitalah yang paling lantang bersuara, facebooknya menjadi perhatian orang lantaran 'kerasnya' menentang Yahudi. Namun di bilik, membaca Al-Quran pun malas2, qiamullail tiga kali setahun itu pun jika ada program persatuan atau usrah, solat berjemaah tiga kali sehari tidak cukup. Sedangkan kita lupa, amal fardhi adalah tunjang kekuatan individu untuk berdiri menghadapi segala durjana dunia.

Mungkin inilah jawapannya kenapa perjuangan umat kini hanya berpasang surut tatkala musim hujan melanda, lantaran hubungannya dengan Allah langsung tidak dijaga...


*************

Ketika Palestin sedang menghadapi dugaan peperangan, nampaknya Mesir juga sedang merasai bahang itu. Tidak mudah untuk membuang duri yang sudah berdarah daging, begitu juga untuk penyokong2 Mubarak. Setiap hari menimbulkan kekecohan, seolah2 ingin menunjukkan kepada dunia bahawa Dr Mursi ialah pilihan yang salah..

Akhbar Mesir tidak ubah seperti akhbar Malaysia, fitnah menjadi perkara hiburan bagi mereka, lalu khabar angin itu tersebar dengan pantasnya ke seluruh Mesir. Misr al Youm menggunakan istilah MURSI DIKTATOR 'SEMENTARA' bagi mengundang spekulasi murahan.

Berniat jahat sungguh El-Baradaei,pimpinan pro Mubarak(mantan pro revolusi)...Tindakan ElBaradaei yg membuat sidang media dpn media Reuters,AP dll. Beliau mengharapkan Amerika Syarikat untuk campur tangan dalam politik Mesir. Inikah sikap ElBaradei yang mendoakan supaya USA campur tangan,apakah niat ElBaradei...Selama ini Elbaradei bersikap neutral,kali ini sudah nampak belang sebenar..

Kelmarin, seorang bekas ahli parlimen, Abul 'Izz Hariri yang bertanding untuk Presiden Mesir pada pusingan pertama ditangkap sewaktu membayar upah kepada kumpulan samseng bagi membakar pejabat dan markaz Ikhwan Muslimin di Iskandariah. Semalam ada lagi, seorang pemuda Ikhwan Muslimin terbunuh ketika mempertahankan pejabat IM di Damanhor.

Namun itulah, mereka merancang Allah juga merancang. Di setiap berlakunya kekacauan, di tempat lain juga berlaku himpunan sama bahkan jauh lebih ramai, yang menunjukkan sokongan kepada Dr Mursi.

Pemimpin yang dipilih rakyat pasti dibantu Allah...Di Malaysia juga ku harap akan berlaku perkara serupa. Sekurang2nya, adilkanlah dan teluskanlah pilihanraya itu, agar dunia dapat melihat sendiri siapa sebenarnya pemimpin pilihan rakyat.

(Saat ini, setiap ketika menanti mesej dan panggilan dari Malaysia. Kawan2 tolong doakan ya, kakakku mengalami masalah ketika melahirkan anak pertamanya, sehingga kini sudah dua kali dibedah lantaran pendarahan yang banyak. Baby juga mengalami respiratory distress atau lemas. Allah, betapa cemasnya keluargaku ketika ini, ingin rasanya terbang pulang untuk sama2 merasakannya...)

الاثنين، 19 نوفمبر 2012

Tatkala Merasakan Air Mata Tiada Nilainya

Bismillahirrahmanirrahim...

Nun jauh di sana, kedegilan kaum yang dilaknat itu makin menjadi-jadi, semakin menggila tambahan pula apabila disokong polis jahat Amerika Syarikat. Mereka zalim, membunuh tanpa belas kasihan sehingga membuat hati-hati insan yang lembut dan mudah tersentuh pasti mengalirkan air mata. Namun, ku kira ada satu perkara yang mampu mengubat kepedihan itu, kalamullah yang maha benar- 

'Karena itu janganlah sekali-kali kamu mengira Allah akan menyalahi janji-Nya kepada rasul-rasul-Nya; sesungguhnya Allah Maha Perkasa, lagi mempunyai pembalasan ( Ibrahim : 47 )'

Allah, seolah2 dibasahi air sejuk yang meresap ke dasar hati yang paling dalam, mana mungkin Dia berpaling dari sang hamba yang sedang merintih memohon pertolongan. Takpe cik israel, sekarang cubalah enjoy selama mana engkau mahu tapi ingat ia tidak akan kekal, itu yang pasti!

Di dunia kami ditindas, dihina dan disembelih. Namun itu bukan masalah bagi kami, kerana kami tahu di akhirat nanti kalianlah yang paling hina, diazab siksaan yang maha dahsyat...

Entah kenapa, aku dapat merasakan ini strategi Allah yang paling terancang. Di Syria, mujahidin2 sedang bertempur hebat bagi menjatuhkan kerajaan haram Basyar Assad. Hari demi hari kemaraan mereka makin terserlah dan ini terbukti apabila semakin ramai tentera elit dari luar iaitu Iran dan Lubnan dibawa masuk bagi melindungi Basyar terkutuk.

InsyaAllah, kemenangan itu dekat.. Mujahidin2 itulah yang akan berangkat menuju ke Palestin setelah 'membersihkan' bumi Syria dan merekalah tentera Allah yang akan melenyapkan negara haram Israel dari muka bumi. Aku yakin, hari itu akan berlaku!

*************

sentap seketika mendengar ungkapan ini, kalam ikhlas yang terbit dari hati nan bersih.. 

Tempoh hari dalam usrah bersama sahabat seperjuangan, apabila dinilai amalan masing2 tentang solat jemaah, bacaan Al-Quran dan qiamullail, masyaAllah akhirnya dikeluarkan satu titik temu kenapa pemuda zaman sekarang tidak sekuat pemuda2 dahulu di zaman sahabat bersama Rasullullah SAW.

Rupa-rupanya di sebalik hati merasa berat untuk bangun qiamullail di musim sejuk yang mencengkam, tersingkap satu rahsia iaitu bagaimana engkau mengawal diri daripada melakukan dosa. Benar, orangnya kelihatan tsiqah di pandangan manusia, jalannya bertaqwa namun apabila keseorangan, adakah dia masih orang yang sama...

Bukankah Saidina Ali pernah berpesan : 'Takutlah kamu akan perbuatan dosa di saat sendirian, di saat inilah saksimu adalah juga hakimmu...'

terima kasih kpd yang membuat ini dan poster2 lain...jzkk
Dalam usrah itu, masing2 menundukkan kepala menginsafi, betapa kadang2 kita memandang rendah kepada perbuatan dosa. Di luar sana mungkin pandangannya menunduk, namun di dalam bilik dialah 'raja stalker'. Di alam maya imannya tertewas, mungkin kerana hati merasa aman dari manusia yang memandang.

Itu baru dikira dari sudut pandangan mata. Belum lagi sentuh masalah hati iaitu penyakit yang paling sukar dirawat. Memandang hina kepada orang di jalanan, hati berasa ujub tatkala dipuji, bahkan menambah2 amalan apabila bersama manusia. Susah bangat syeikh apabila melibatkan hati, patutlah seorang ulama mengambil masa 9 tahun untuk membuang sifat riyak..

Itulah, betapa berhajatnya kita kepada seseorang yang mampu mengingatkan setiap kali diri terlupa atau lalai. Kalau masih rasa diri tidak mempunyai sahabat seperti Syeikh Shamsudin al-Wali kepada Sultan Mohammad al-Fateh, jangan berhenti untuk mencari. Carilah sahabat seperti itu, yang akan menegur saat diri berasa lemah, saat diuji dan ketika kamu berada di 'atas' : 'Sahabat, kini kamu berada di puncak kejayaan, manusia memandangmu sebagai orang hebat..namun jangan engkau lupa hakikat itu, bahawa kamu masih seorang hamba...'


***********


Kepada sahabat yang tinggal tidak jauh dari rumahku, nampaknya kini engkau diuji lagi, dengan ujian yang hampir serupa. Masalah jodoh tidak juga selesai ya, alhamdulillah Dia masih menyembunyikan yang terbaik itu darimu. 

Bukan bermaksud engkau tidak baik, bahkan engkau seorang yang soleh..namun mungkin si dia lebih sesuai untuk si soleh yang lain..

Jangan terlalu cepat untuk mengakhiri semua ini, jalanilah satu persatu sambil menghayati setiap yang Allah hadirkan untukmu. Dalam perjalanan menjadi hamba sehebat Rasullullah SAW, kurangkan menjadi fitnah atau beban kepada orang lain. Sebaliknya biarlah kita yang menjadi penyembuh luka orang sekeliling, menjadi asbab kepada senyuman sahabat handai.


Yang paling penting, tidak sekali2 melakukannya untuk mengejar title si soleh atau mengejar sahabat yang ramai, tidak bukan itu tujuannya. Ramai manusia yang mampu menjaga diri dalam memelihara akhlak mulia, namun tidak ramai yang mampu  menjaga hati hanya untuk Yang Esa. 

Katamu, terkadang engkau merasa bersyukur dalam sedih, sehingga mengalir air mata sendirian. Wahai sahabat, itulah sebaik2 air mata iaitu saat engkau hadirkan kepada tuhanmu di pertiga malam. Alangkah indah saat itu, engkau mengadu segala kesusahan betapa engkau tidak berdaya sedikitpun lantaran lemahnya seorang hamba, saat itu aku pasti, Dia sedang merencanakan sesuatu untukmu...

(Alhamdulillah nampaknya segala2 sedang kembali pulih. Aku tidak mampu memuaskan hati semua orang, setiap orang ada pandangan masing2.. Cukuplah dilunaskan segala kehendak Allah, cukuplah hati mencapai ketenangan dengan itu, aku tidak perlukan apa2 lagi. Dan apa2 yang bakal berlaku selepas ini, semoga Allah masih mengizinkan aku untuk tetap memohon bantuan dariNya.. Bukankah kemanisan berjuang itu ada pada pengorbanan? Wallahua'lam...)

الأحد، 11 نوفمبر 2012

Si Kecil Yang Mengajarku

Bismillahirrahmanirrahim..

Dalam hidup, kita sering merasakan apa yang dalam genggaman adalah milik kita. Walau ilmu di dada masing2 mengakui segalanya hanya pinjaman sementara, namun yang berlaku menunjukkan sebaliknya. Kawan pinjam selipar sekejap dah bermasam muka, housemate guna sabun tanpa minta izin pun dah terbakar hati.

'Oh alangkah indahnya andai setiap insan menyedari hakikat diri seorang hamba, pasti kita tidak akan berkira-kira dalam menabur kebaikan..'

Namun itulah, dunia yang terlalu indah sangat menggoda hati supaya berpaling dari memandang ukhrawi. Melihat setiap kejadian yang berlaku dari hati yang maha bersih, dari kaca mata seorang pendakwah. Lihatlah bagaimana sang bahagia, Rasullullah SAW menjalani kehidupan sehari-hari, perhatikan akhlak terbaik itu dan cubalah berakhlak sepertinya.

Nescaya kamu akan terpana betapa manusia sekeliling memandangmu sebagai insan separa malaikat..

*********


Tersentuh benar hati ini tatkala Allah menghadirkan satu peristiwa di depan mata. Melihat semangat seorang kanak2 perempuan yang masih terlalu kecil demi mencari sesuap nasi. Tuhan dia terlalu muda untuk memahami sunnatullah alam. Ku ternampak kelibat si kecil melintas jalan raya, laju sekali langkahnya. Oh ada dua orang pelajar melayu di sana, si kecil ingin minta sedekah barangkali.

Semoga Allah merahmati kedua mahasiswa tersebut, kelihatannya masing2 menyerahkan duit kepada kanak2 arab itu. Wajah tersenyum ceria menerima, lantas si kecil berlari menuju pada ibunya di seberang sana. Tiba-tiba, datang sebuah teksi kuning meluncur laju...Allah syeikh, bagaimana aku ingin tuliskan, kanak2 itu dilanggar tepat di kepalanya, jatuh terduduk di situ juga.

Teksi itu sempat menekan brek, namun terlalu lambat untuk menghalang bonet depan dari menyentuh kepala si kecil. Namun sebenarnya bukan itu yang menyentuh hatiku, bahkan yang lebih membuat aku muhasabah diri ialah peristiwa setelah itu, tatkala si kecil yang jatuh terus bangun mengutip duit2 syiling yang berteraburan di atas jalan raya.


Tanpa menghiraukan kesakitan di kepala, tanpa keluar setitis pun air mata, dia terus mengutip duit2 itu lalu berlari mendakap ibu yang sedang berlari ke arahnya. Oh tuhan hati mana yang tidak tersentuh melihat peristiwa itu. Di dalam dakapan sang ibu si kecil menangis sepuas hati lantaran kesakitan yang tidak terperi.

Hatiku tertanya sendiri, mengapa dia tidak terus menangis apabila dilanggar, mengapa disimpan dahulu air mata itu. Aku tahu dia sakit, kerana perlanggaran itu kedengaran jelas di telingaku walau kedudukanku agak jauh. Namun setelah melihat sang ibu yang juga peminta sedekah, barangkali itulah jawapannya.

Dua geneh yang baru sahaja diterima mana mungkin dibiar hilang begitu sahaja..Ya Allah aku terasa perit di hati, merasakan Allah sengaja menghantarnya untuk menegur diri ini. Kadang2, diri hanya memandang kosong pada nilai yang kita anggap rendah itu, namun bagi mereka yang memerlukan, itulah 'nyawa' mereka. Oh Allah ampunilah kami atas keangkuhan ini...

*****************


Kelihatannya musim sejuk mula melabuhkan tirai, titisan2 hujan kerap kali membasahi ardhul kinanah kebelakangan ini. Musim yang bakal menguji iman di hati masing2, sekuat manakah diri menundukkan nafsu terutama apabila tiba waktu muazzin memanggil untuk berjemaah di masjid. 

Untuk teman di sana, bersabarlah dan teruskan mujahadah. Jaga hatimu untuk terus istiqamah dalam perjuangan ini. Aku tahu ia pahit, sering kali membuat hati mengeluh resah namun percayalah dalam hatimu bahawa itulah jalan seorang pejuang. Ummah di sana memerlukanmu untuk hadir memulihkan kerosakan akhlak yang berleluasa.

Usah diharap kemewahan dalam perjuangan kerana sunnatullah orang berjuang pasti merasai kepedihan yang memberatkan hati..

Dan untuk kamu yang di sana pula, andai kini engkau merasa tenang dalam setiap gerak kerjamu, tiada datangnya dugaan yang membuat hatimu merintih kepada Yang Esa, harapnya sudilah engkau muhasabah kembali adakah engkau berada di perjuangan yang benar. Tanya fatwa hatimu, adakah engkau merasa tenang dengan perjuangan seperti itu.

Tidakkah engkau ingin merasakan kemanisan pengorbanan yang berlaku kepada para sahabat dan ulama terdahulu tatkala ingin meninggikan syiar Islam. Dan seandainya engkau menyedari pincangnya perjuanganmu, berhenti seketika dan tanyalah Allah, semoga Dia mengeluarkan engkau dari segala kemelut dunia...

(Saat hati harus memilih, pilihlah jawapan yang memenangkan Allah, bukan nafsu..namun bagaimana pula seandainya jawapan itu semuanya memenangkan Allah, saat itu yang mana jawapan yang terbaik.. Ada orang kata, pilihlah jawapan yang paling kurang mudharatnya atau jawapan yang paling menenangkan..Ya, di bibir senang sekali melafazkan ayat itu namun di dunia nyata, ia tidak semudah yang disangka.. Wallahua'lam)

الأحد، 4 نوفمبر 2012

Meniti Hari Sebagai Mahasiswa Perubatan

Usah terlalu mengharap kepada manusia dalam hidup ini, takut2 niatmu tidak lagi menyebut nama tuhan..Mengapa dibangga pada sebuah perjuangan, mengapa disebut ia di khalayak manusia, tidakkah engkau berwaspada pada syaitan yang membisik..

Aduhai sahabat, tidak perlu rasanya bandingkan dirimu dengan perjuangan Hassan al-Banna, seolah2 engkau sedang merasakan keperitan dan penderitaan yang sama. Tidak sampai seminggu keluar muhafazah atas urusan tarbiyah sudah engkau keluarkan statement seperti itu di facebook. Maafkan ya, aku rasa ia pasti lebih manis sekiranya engkau menyimpan kepenatan itu untuk tuhanmu.

Cuba koreksi diri sendiri, makin ditarbiyah makin melencong akhlak, makin lancang bicara mengata orang lain. Cuma satu pesan untuk diriku dan untukmu, cuba check balik apa tujuan asal mencari tarbiyah, kerana niat awal itu sering menentukan pengakhirannya, buktinya lihatlah golongan agamawan masa kini, yang sebahagiaannya layak digelar ulama su'(jahat).

************


Dalam meniti hari2 sebagai seorang hamba, sering kali kita terlupa tentang 'teguran-teguran' yang Allah hantar kepada kita. Kita menganggap serpihan kaca yang dipijak itu hanyalah sampah yang berlegaran di jalan raya. Selalu kita lupa setiap detik pergerakan kita dalam perhatian Allah, jadi mana mungkin semua yang berlaku atas kita adalah kebetulan dan sia2.

Namun itulah, dunia seorang pemuda sering menipu, sehingga kadang2 tanpa sedar kita berlaku angkuh kepada Sang Pencipta. Kini meniti hari di ward Hepatology, hampir setiap masa berdepan dengan patient2 yang mengalami masalah liver. Kadang kala terasa sayu melihat isteri2 mengalir air mata di hadapan suami yang tidak bermaya, sungguh air mata terasa murah di hospital!

Mungkin kami masih baru dalam dunia hospital sebenar, acap kali juga mengetap bibir terutama apabila menyaksikan prosedur2 rawatan yang menyakitkan. Pagi semalam, entah kami lemah semangat atau tidak, tapi menyaksikan paracentesis yang tidak menjadi itu membuat lutut kami menggeletar.


Bayangkan, jarum sepanjang sejengkal, ditusuk kepada perut patient yang menghidap ascites tanpa bius. Tapi air tidak keluar, lalu dikeluarkan jarum, dicucuk semula. Ah muka patient yang menahan sakit sangat jelas di mata kami, dia memegang kejap tangan sahabat kami, erat. Ya Allah dia tidak sanggup melihat perutnya kala itu.

Berulang kali keluar masuk, seorang sahabatku sudah berundur ke belakang tidak sanggup untuk meneruskan. Sehingga akhirnya, jarum itu mengeluarkan darah, dah cukup doktor kami sudah terlalu kasihan pada patient itu. Dengan wajah yang tenang sang doktor berkata 'We should do ultrasound to this patient, because he had localized ascites..'

Erm mungkin sang doktor sudah biasa dengan situasi begitu, namun bagi kami yang masih setahun jagung ini, rawatan itu sungguh menyiksakan. Aku jadi terfikir, bagaimanakah rasa sakaratulmaut itu, andai yang ini pun sudah tidak terperi. Juga bagaimana rasa ibu melahirkan anak, seolah2 tulang-temulang yang dipatahkan. Alhamdulillah dalam keadaan itu aku bersyukur Allah menciptakan diri ini seorang lelaki.

***********


Itu sedikit dalam dunia perubatan, dan aku pasti betapa kehidupan di luar sana lebih indah dan mencabar. Mencabar semangat untuk berjuang diasak kepenatan, mencabar iman yang kadang2 diuji dengan pelbagai godaan yg melemahkan. Kini segala yang dipelajari dalam kelas2 agama menuntut kepada praktikalnya.

Dalam bab aurat patient, agama mengajar hanya melihat sekadar keperluan sahaja, tidak boleh lebih, tidak boleh saja2 nak tengok walaupun ada depan mata. Tambah2 untuk aurat berat yg hanya dikhususkan untuk suami isteri, lagi2lah kena waspada. Erm pasti kamu terfikir kan, bagaimana agaknya non moslem berfikir dalam bab ini.

Sebab itu kepada doktor wanita atau bakal doktor wanita, sangat disarankan untuk mengkhususkan bidang perbidanan dan sakit puan. Jika aku seorang bakal bapa, pasti aku tidak ingin laki2 yang menjadi bidan kepada anak itu, dan aku pasti tidak boleh terima seandainya dia lelaki non moslem. Mungkin pandanganku ini salah, namun biarlah aku nyatakan saja, iman adalah benteng terbesar yang menghalang diri dari perkara2 dosa seperti ini.


Mungkin bagi non moslem, mereka belajar dalam ethics perubatan harus menjaga amanah dan rahsia patient, menjaga adab dengan patient dan sebagainya. Namun di saat mereka berseorangan dalam dewan bedah atau bilik bersalin, saat dirasakan tiada manusia yang memerhatikannya, adakah pelajaran ethics itu masih melekat di hati?

Kerana aku pernah mendengar cerita dari seorang sahabat Nigeria yang juga belajar perubatan di sini, tentang keadaan Nigeria yang meruncing. Katanya dia belajar kerana jihad. Di sana doktor non moslem membunuh baby2 yang baru dilahirkan, mereka merancang mengurangkan populasi penduduk Islam!

Itulah yang berlaku di dunia sana yang ditutup terus dari media antarabangsa. Bahkan media negara kita sendiri tidak kurang kepincangan dan penipuan. Biarlah, kerana yang pastinya Dia Yang Esa sedang memerhatikan setiap perancangan licik mereka, semoga Allah memenangkan kebenaran di atas setiap kezaliman...ameen..

(Kadang2 apa yang dirancang itu dirasakan sudah terbaik, namun takdir mengatakan rancanganmu tidak sama dengan rancangan Yang Esa. Maka saat itu kembalilah padaNya, mohon maaf atas segala khilaf dan jangan merasa sombong..Saat hati harus memilih, pilihlah jawapan yang memenangkan Allah, bukan nafsu..Semoga Dia menukar segala kepayahan menjadi keindahan.. Wallahua'lam)

الأحد، 28 أكتوبر 2012

Mengharap Indah Pada Pengorbanan

Ketika melintasi padang handasah, terdengar suara yang sangat merdu ; 'Labbaika Ya Aqsa (Kami menyahut seruanmu) ' Kagum mendengarnya, aku cuba mengamati lagi lirik2 yang dinyanyikan. Hebat sekali kan, aku jadi kagum pada semangat juang mereka yang tidak melupakan bumi Palestin walau sedang bergembira.

Itulah Mesir, walau buminya gersang didiami pula oleh masyarakat arab kini yang seolah2 merosakkan gelaran ardhul anbiya itu sendiri, namun dalam beberapa perkara ia sering mengagumkan kami.

Hari kedua aidil adha, beramai-ramai menuju ke Karamellah, kawasan terpencil di Alex untuk upacara penyembelihan dan melapah. Seawal 630 pagi, ikhwah2 macho mula memenuhi kawasan Sesostress sebelum bergerak ke Karamellah dengan menaiki coaster dan motor, huhu konvoi bersejarah.

Sampai di kawasan itu, melihat kawasan sekelilingnya, Allah sayu seketika dengan pemandangan itu. Sememangnya kemunduran masih menguasai kawasan itu, jauh sekali jika dibandingkan dengan pekan, bahkan ku rasa tidak keterlaluan jika dikatakan kawasan itu terlalu kampung, terkebelakang 50 tahun.

kata2 yang membuat hati ini bergetar walau berulang kali membacanya..

Isk hati tiba2 jadi bengang dengan Mubarak, walaupun telah digulingkan namun melihat kesan peninggalannya sebegini rupa membangkitkan amarah dalam diri. Takpe2, tunggu kau kat sana nanti Allah yang maha adil pasti menunjukkan balasan yang terbaik untukmu.

Alhamdulillah, tahun ni Allah izin dapat sembelih kambing dan khoruf jantan, sesuatu yang tak dapat dilakukan tahun lepas. Lepas kharuf niat nak sembelih unta pula, huhu ada hati tubuh kecik macam ni nak sembelih unta kan ; 'Ustaz, ana nak sembelih unta boleh tak?' 'Boleh, pergilah..' Dengan semangat berkobar-kobar, mencari pisau yang ku rasa paling tajam 'Alhamdulillah ada pun..'

Ok tengok demo dulu arab sembelih unta pertama, unta ada 5 kesemuanya. Tengok dari jauh, 'Gulp! Cam tak caya je dia boleh buat macam tu..' Kalian bayangkan ya, unta tengah berdiri elok2, arab tu datang sebelah, tanpa pegang leher unta terus dia bagi, snap! Sekali hayun je terus darah memancut2, dah la pisau kecik dia guna.

'Takpela ustad, ana tak jadi la..hehe bagi arab je la sembelih semua..' Tak sanggup rasanya selepas melihat adegan itu, langsung tak macam melayu buat, banyak kali tarik pisau. Ini sekali je, aduhai nampaknya kena tunggu 10 tahun lagi nak tumbangkan unta.


Melapah daging yang tersangat banyak iaitu bilangan lebih 70 ekor campur kambing, khoruf, lembu dan unta, sungguh ia berhajat kepada stamina yang mantap dan kekuatan dalaman yang jitu. Upacara melapah selesai sebelum asar dan ketika ku melangkah ke masjid berdekatan, sengaja melihat2 suasana sekeliling yang tersangat asing.

Binaan rumah yang lama, tiada teknologi kelihatan, jalan tidak berturap dan segalanya mengusik jiwa halus. Dari jauh terlihat ramai kanak2 bermain kejar2 ; 'Walad..!' Aku menjerit memanggil mereka, berhajat ingin memberikan sesuatu. Aku mengeluarkan semua syiling dan memberi kepada mereka.

Apa yang ku sangka dan harapkan ialah mereka pastinya bergembira dengan syiling2 itu namun yang berlaku ialah sebaliknya, mereka bahkan bersungguh-sungguh menolak. 'Jap kamu dengar ya..sy hisyam dan sy muslim..kamu ahmad dan kamu juga muslim..ana uhibbukum fillah, nah ambillah sedikit ni, kalau tak sy pasti sedih..' Sehabis lembut ku cuba memujuk.


Aduhai mereka masih menolak, kanak2 apakah ini yang begitu pandai berkata2. Aku cukup tersentuh tika itu, dah la sorang-sorang, hati pun jadi sayu. Walau hidup susah namun tarbiyah mengajar mereka untuk tidak menerima pemberian orang sewenangnya. Mereka menyalamiku dan melambai pergi.

'Oh tuhan, andainya ada kalangan anak2 ini yang bakal menggegarkan ummah persis Hassan Al-Banna, izinkan aku memegang tangannya dan berilah aku tahu bahawa itulah bakal penyinar ummah.'


(Semalam berlangsung majlis sambutan aidil adha dan majlis keraian pengantin peringkat Iskandariah. Alhamdulillah dapat melihat pasangan2 bergandingan mesra, tersenyum ikhlas mempamerkan kebahagiaan. Terdengar bisikan2 sahabat sekeliling- Seronoknya kahwin awal, Macam mana ya diorang pujuk mak bapak masing2, Tahun depan aku pulak ada kat depan tu dll... Niat tu bagus, namun jangan hanya melihat bahagia yang sedang mekar, kerana di sebaliknya tanggungjawab berat sedang menanti. Takut2 terlalu mengharap bahagia, sehingga apabila datangnya badai menyinggah kamu lalu terpana dan jatuh mencium bumi..sekadar peringatan bersama ya ^_^, Wallahua'lam)

الأحد، 21 أكتوبر 2012

Ada Juga Melayu Memusuhi Dr Mursi

Selesai solat jumaat di sebuah masjid di Mansoura, aku didatangi seorang pemuda melayu menghulurkan sehelai artikel. Aku tersenyum menerima, syukran! Apabila mata memandang tajuk artikel tersebut, 100 HARI PEMERINTAHAN MURSI DAN IKHWAN MUSLIMIN, LANGSUNG TIADA TANDA PENERAPAN ISLAM!

Aduh tajuknya! Kenapa begitu membakar hati title artikel ni? Aku memanggil pemuda tadi semula, perasaan ingin tahu membuak-buak ;

Dari mana enta dapat artikel ni?’
‘Enta tahu www.mykhilafah.com ?
‘Tak, saya tak pernah dengar..Cuma kalau enta tak kisah, boleh saya tahu siapa yang terbitkan artikel ni?’
‘Hizbut Tahrir…datanglah ceramah dia, kat Ardhul Mustanir malam jumaat nanti..’

Belum sempat ku membalas, datang seorang teman lamaku yang tinggal di Mansoura, dia mendekatiku sambil tersenyum.’Assalamualaikum orang besar Alex, bila sampai sini? Mesti ada meeting kan?’
Pemuda tadi terpinga-pinga melihat temanku datang menyalami, mungkin terkejut dengan sapaan itu. Dia memegang tanganku; ‘Oh enta bukan pelajar tahun satu?’ Sekali lagi, belum sempat aku menjawab, temanku memotong; ‘Kalau kau nak tahu, dia ni orang besar Perubatan di Alex, dah tahun 4 pun..’

Temanku sengaja berkata begitu, dan aku dapat mengagak apa alasan dia melakukannya. Huhu lucu juga melihat reaksi pemuda itu, riak wajahnya saat itu agak menggelikan hati.. ‘Ok ana pergi dulu ya, jumpa lagi..assalamualaikum’ Lantas melangkah laju pergi meninggalkan kami berdua.

Temanku mengenali pemuda itu, dan itulah sebabnya terus mendatangiku apabila melihat pemuda itu menyapaku. Temanku menerangkan itulah ‘golongan khilafah', yang bagiku sendiri tidak berapa setuju dengan cara mereka.


Masakan tidak, mereka ingin terus menuju pada khilafah Islam dan ustaziyatul alam, tanpa terlebih dahulu bermula dari bawah, tanpa melihat maratib amal, dan tanpa memenangi politik. Semua yang orang lain lakukan, kamu cakap salah, ia bid'ah, tiada demokrasi, dan siapa yang menyertai politik yang mengamalkan demokrasi, kamu membid'ahkan mereka.. Aduh kasihan sekali, betapa ramai ulama2 yang telah engkau sesatkan dengan pemikiran sebegitu..

Aku menghormati pemikiran mereka, kerana pastinya mereka mempunyai hujah sendiri atas segala yang dilakukan. Cuma yang aku sedikit sangsi ialah tentang cara pendekatan mereka. Jika mereka yakin dengan pembawakan itu, kenapa harus takut sehingga nampak sangat air muka terus berubah apabila tersalah memberi risalah kepada orang dia rasakan sudah ada fikrah.

Memang aku sudah ada fikrah sendiri, tapi aku tetap berpegang bahawa perbezaan fikrah langsung tidak boleh menjejaskan ukhwah Islamiyah. Maafkan aku sekiranya aku berbeza dengan kamu, tapi ketahuilah bicaraku tidak terbatas hanya kepada orang yang sama jemaah, rumahku sering saja dikunjungi orang2 berlainan fikrah dan aku bisa bermain futsal, bergelak tawa dengan mereka yang berbeza itu.

Aku ingin melihat pemimpin sepertinya memerintah Malaysia..maafkan aku andai berbeza..

Tapi, pemuda tadi agak mencelarukan fikiranku. Setelah ku teliti artikel itu, huh hampir semua ayatnya menghentam Dr Mursi dan Ikhwan Muslimin. Sahabatku, sedarkah kamu bahawa IM diakui oleh yahudi menjadi kumpulan Islam yang paling terancang dan paling digeruni. Lalu, pantaskah engkau menyatakan permusuhan dengan gerakan Islam seperti itu? Atau kamu mampu menghasilkan gerakan yang lebih hebat?

Di tempatku, Alexandria atau nama bahasa arabnya Iskandariah, nama Hizbut Tahrir masih tidak kedengaran. Oh jika beginilah kefahaman orang2 agama, lambat lagilah Islam akan mencapai kemenangan. Cuba ambil masa sejenak, lihat sejarah bagaimana Abdullah Azzam mengumpul kumpulan2 Islam yang berpecah untuk bersatu menentang Russia.

Ya, sebelum itu bilangan mereka ramai, bahkan yang memimpin setiap gerakan adalah ulama2 namun apabila masing2 ada perancangan sendiri, yang menang ialah musuh. Boleh juga kamu kaji seketika, apa factor2 terbesar kejatuhan empayar Turki Uthmaniyyah pada tahun 1924. Mungkin ia isu sensitive, namun kenyataan yang harus diterima antara faktornya ialah sikap sayangkan bangsa yang berlebihan dan umat Islam yang berpecah.

(Kelelahan itu sering mengejar, memaksa diri cuba berlari jauh. Namun andai segala2nya tidak berlaku seperti yang dirancang dan diusahakan, tahulah aku bahawa Allah sedang memberi yang terbaik. Terasa sejuk setiap kali diingatkan dengan ayat-ayat cinta dari Tuhan kita, seolah2 sedang disiram air sejuk yang menyamankan..Cukuplah Allah bagiku, diri tidak memerlukan apa2 lagi, kerana Dia pasti mencukupkan semuanya..wallahua'lam)

الأحد، 14 أكتوبر 2012

Oh Tuhan Sahabatku Diuji

'Hasyim!' Aku memangggil anak arab itu. Dia memandang tajam, amboi tak puas hati nampak, kecik2 dah pandai buat muka berkerut ya. 'Saya Hisham, tak suka panggil nama lain..' Terang si kecil. Aku tersenyum memandangnya lantaran eksperimenku berhasil. Si kecil itu, yang namanya sama dengan namaku, adalah anak kepada bawab yang menjaga bangunan rumah sewa kami.

Aku ingin menguji, melihat bagaimana reaksinya apabila namanya dipanggil dengan nama lain yang hampir serupa. Kelihatannya dia tidak gemar dipanggil begitu. Walau selama ini sering saja aku mengusik, dan sebelum ini dia pasti tersenyum dan ketawa. Namun kini, dia tidak tersenyum pun. Mengapa ya, aku tahu dia menyedari bahawa aku hanya ingin bergurau dengannya, tapi kali ini dia tidak membalas gurauan itu. Adakah gurauanku keterlaluan? 

Aku datang dekat padanya, tersenyum 'Saya hanya bergurau Hisyam, baiklah lepas ni saya tak panggil macam tu lagi ya..' Aku menyeluk saku, ingin memberikan sesuatu sebagai hadiah, oh aku tertinggal barangkali, tiada dalam poket seluar. Maafkan saya Hisyam ya..

Itulah budaya arab, yang ku kira sudah tiga tahun aku mengaguminya. Mereka tidak sewenangnya meringkas dan memanggil nama orang lain sesuka hati. Tidak pernah terdengar Muhammad menjadi Mamat, Imran menjadi Mere, Aisyah menjadi Cah di negeri arab ini melainkan melayulah yang menjadi pelopor kepada budaya ini.

******************


Oh aku sungguh terkesan, melihat majlis Graduation Day bagi senior2 yang akan pulang ke Malaysia. Menghadiri upacara bersejarah itu, aku melihat ramainya parent dari Malaysia yang datang melihat kejayaan anak2, sanggup mereka merentas lautan dan benua ke bumi Mesir. Bagaimana hati ini tidak tersentuh, gema suara mereka tatkala melaungkan Ikrar Pengamal Perubatan sungguh syahdu kedengaran di telingaku, setiap bait2 yang diucapkan ternyata menggetarkan hati ini.

Setiap langkah mereka menuju ke pentas ketika menerima watikah itu seolah-olah melarikan imaginasiku, membayangkan diri sendiri berada di situ. Oh aku jadi teringat kepada orang tuaku di Malaysia, aku harap mereka akan hadir bersama untuk meraikan majlis ku 3 tahun lagi, insyaAllah. Aku tahu kondisi keluargaku bukanlah dari orang berada, melancong ke luar negara itu bukan sesuatu yang biasa bagi kami.

Namun dalam kegembiraan hari ini, ia bercampur baur dengan kesedihan yang luar biasa. Sungguh, dalam dewan tadi aku dapat merasakan pandanganku kabur apabila menerima nama2 sahabatku yang tidak dapat melangkah ke tahun 4 kerana ada paper yang tersangkut. Bagaimana ya perasaan mereka kala ini? Seandainya aku berada di tempat mereka, mampukah aku menjadi setabah itu...


Aku jadi kaget, ku genggam erat novel di tangan kanan, ya Allah kuatkan hati mereka... Aku pandang ke belakang, ku lihat seseorang..namanya termasuk dalam list yang gagal. Dia tertunduk sayu, kemudian meminta diri. Baru tadi kami bergurau senda, kini aku pasti kesedihan sedang meraja di hatinya.

Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Suasana dewan yang meriah tidak meraikan hatiku daripada terus terkenang detik2 ketika kami berusaha keras selama tiga tahun sebelum ini. Ah, kenangan itu selalu menyakitkan. Aku teringat kawan baik itu, ketika kami berlari2 anak meredah hujan menuju ke dewan kuliyah. Gelak ketawa kami terletus apabila sampai sahaja di dewan kuliyah, seluar masing-masing sudah menjadi coklat terkena lumpur2 jalanan. Dah la masih pagi, aduhai malangnya nasib hari itu...Allah, mungkinkah kami mampu untuk berlari bersama lagi selepas ini....

Kalau sebelum ini aku sering bertukar fikiran dengannya, tentang berbagai-bagai masalah kehidupan. Ya, seolah2 jiwa kami serasi, rahsia masing2 terkunci rapat di hati. Apabila kesempitan, aku sering menghantar mesej padanya, meluahkan perasaan yang terbuku. Lalu sebagai sahabat yang memahami, dia tidak pernah memberatkan ku dengan persoalan2 melainkan akan dikuatkan aku dengan kata2 agama, agar mengharap hanya kepada Allah.


Oh Allah, adakah selepas ini aku masih mampu berjalan beriringan dengannya sambil menceritakan perihal kehidupan..kerana aku tahu, tempat belajar kita selepas ini tidak akan sama lagi. Dia seorang sahabat, yang banyak mengajarku bagaimana mengasihi seseorang kerana Allah, juga bagaimana untuk membawa seseorang kepada cinta Allah.

Di saat orang lain menghantar mesej mengejutkan pasangan kekasih masing2 untuk bangun mengerjakan tahajjud, dia pula mengejutkan ku untuk sama2 menyembah Allah di pertiga malam. Di saat aku ketandusan tenaga kerana lelah menguruskan program, dia mengirim pesanan bahawa aku tidak keseorangan, khabarkan apa sahaja insyaAllah dia pasti membantu.

Oh tuhan bagaimana aku bisa melupakan sahabat sebaik itu..Dia rajin belajar, dan suka main soal jawab tentang pelajaran. Cuma mungkin kelemahannya dia senang tergoda dengan suasana sekeliling, senang meninggalkan buku apabila datang sesuatu memanggil, itu pengakuannya padaku.

Ya Allah, aku tidak mungkin menggantikan tempatnya kala ini, namun aku mohon padamu tuhan tenangkanlah hatinya, jadikanlah dia laki2 yang redha dengan ujian berat ini.

(Hari pertama menjejakkan kaki ke clinical year, masuk hospital jumpa pesakit arab, haih benar2 menguji izzah diri sebagai seorang bakal doktor. Takpe aku ada Allah, tak mungkin aku berpaling lagi, langkah kaki pasti dihayunkan. Kata2 yang datang dari hati, ke hati jua ia menyinggah. Terima kasih teman yang banyak menghiburkan hati ini dengan susunan aksara yang indah, kerana sejujurnya aku gemar menikmati dan merenung kata2 yang datang dari hati..bukankah ia memantulkan kata hati itu sendiri.. Wallahua'lam)