الأحد، 11 نوفمبر، 2012

Si Kecil Yang Mengajarku

Bismillahirrahmanirrahim..

Dalam hidup, kita sering merasakan apa yang dalam genggaman adalah milik kita. Walau ilmu di dada masing2 mengakui segalanya hanya pinjaman sementara, namun yang berlaku menunjukkan sebaliknya. Kawan pinjam selipar sekejap dah bermasam muka, housemate guna sabun tanpa minta izin pun dah terbakar hati.

'Oh alangkah indahnya andai setiap insan menyedari hakikat diri seorang hamba, pasti kita tidak akan berkira-kira dalam menabur kebaikan..'

Namun itulah, dunia yang terlalu indah sangat menggoda hati supaya berpaling dari memandang ukhrawi. Melihat setiap kejadian yang berlaku dari hati yang maha bersih, dari kaca mata seorang pendakwah. Lihatlah bagaimana sang bahagia, Rasullullah SAW menjalani kehidupan sehari-hari, perhatikan akhlak terbaik itu dan cubalah berakhlak sepertinya.

Nescaya kamu akan terpana betapa manusia sekeliling memandangmu sebagai insan separa malaikat..

*********


Tersentuh benar hati ini tatkala Allah menghadirkan satu peristiwa di depan mata. Melihat semangat seorang kanak2 perempuan yang masih terlalu kecil demi mencari sesuap nasi. Tuhan dia terlalu muda untuk memahami sunnatullah alam. Ku ternampak kelibat si kecil melintas jalan raya, laju sekali langkahnya. Oh ada dua orang pelajar melayu di sana, si kecil ingin minta sedekah barangkali.

Semoga Allah merahmati kedua mahasiswa tersebut, kelihatannya masing2 menyerahkan duit kepada kanak2 arab itu. Wajah tersenyum ceria menerima, lantas si kecil berlari menuju pada ibunya di seberang sana. Tiba-tiba, datang sebuah teksi kuning meluncur laju...Allah syeikh, bagaimana aku ingin tuliskan, kanak2 itu dilanggar tepat di kepalanya, jatuh terduduk di situ juga.

Teksi itu sempat menekan brek, namun terlalu lambat untuk menghalang bonet depan dari menyentuh kepala si kecil. Namun sebenarnya bukan itu yang menyentuh hatiku, bahkan yang lebih membuat aku muhasabah diri ialah peristiwa setelah itu, tatkala si kecil yang jatuh terus bangun mengutip duit2 syiling yang berteraburan di atas jalan raya.


Tanpa menghiraukan kesakitan di kepala, tanpa keluar setitis pun air mata, dia terus mengutip duit2 itu lalu berlari mendakap ibu yang sedang berlari ke arahnya. Oh tuhan hati mana yang tidak tersentuh melihat peristiwa itu. Di dalam dakapan sang ibu si kecil menangis sepuas hati lantaran kesakitan yang tidak terperi.

Hatiku tertanya sendiri, mengapa dia tidak terus menangis apabila dilanggar, mengapa disimpan dahulu air mata itu. Aku tahu dia sakit, kerana perlanggaran itu kedengaran jelas di telingaku walau kedudukanku agak jauh. Namun setelah melihat sang ibu yang juga peminta sedekah, barangkali itulah jawapannya.

Dua geneh yang baru sahaja diterima mana mungkin dibiar hilang begitu sahaja..Ya Allah aku terasa perit di hati, merasakan Allah sengaja menghantarnya untuk menegur diri ini. Kadang2, diri hanya memandang kosong pada nilai yang kita anggap rendah itu, namun bagi mereka yang memerlukan, itulah 'nyawa' mereka. Oh Allah ampunilah kami atas keangkuhan ini...

*****************


Kelihatannya musim sejuk mula melabuhkan tirai, titisan2 hujan kerap kali membasahi ardhul kinanah kebelakangan ini. Musim yang bakal menguji iman di hati masing2, sekuat manakah diri menundukkan nafsu terutama apabila tiba waktu muazzin memanggil untuk berjemaah di masjid. 

Untuk teman di sana, bersabarlah dan teruskan mujahadah. Jaga hatimu untuk terus istiqamah dalam perjuangan ini. Aku tahu ia pahit, sering kali membuat hati mengeluh resah namun percayalah dalam hatimu bahawa itulah jalan seorang pejuang. Ummah di sana memerlukanmu untuk hadir memulihkan kerosakan akhlak yang berleluasa.

Usah diharap kemewahan dalam perjuangan kerana sunnatullah orang berjuang pasti merasai kepedihan yang memberatkan hati..

Dan untuk kamu yang di sana pula, andai kini engkau merasa tenang dalam setiap gerak kerjamu, tiada datangnya dugaan yang membuat hatimu merintih kepada Yang Esa, harapnya sudilah engkau muhasabah kembali adakah engkau berada di perjuangan yang benar. Tanya fatwa hatimu, adakah engkau merasa tenang dengan perjuangan seperti itu.

Tidakkah engkau ingin merasakan kemanisan pengorbanan yang berlaku kepada para sahabat dan ulama terdahulu tatkala ingin meninggikan syiar Islam. Dan seandainya engkau menyedari pincangnya perjuanganmu, berhenti seketika dan tanyalah Allah, semoga Dia mengeluarkan engkau dari segala kemelut dunia...

(Saat hati harus memilih, pilihlah jawapan yang memenangkan Allah, bukan nafsu..namun bagaimana pula seandainya jawapan itu semuanya memenangkan Allah, saat itu yang mana jawapan yang terbaik.. Ada orang kata, pilihlah jawapan yang paling kurang mudharatnya atau jawapan yang paling menenangkan..Ya, di bibir senang sekali melafazkan ayat itu namun di dunia nyata, ia tidak semudah yang disangka.. Wallahua'lam)

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق