الاثنين، 28 أكتوبر، 2013

Pelajar Baru Dan Kisah Ummah Yang Kritikal

Bismillahirrahmanirrahim...

Sudah lebih seminggu menjalani kehidupan di bumi Mesir setelah pulang dari Malaysia. Alhamdulillah tidak banyak yang berubah setelah pergolakan yang berlaku walaupun memang ada beberapa perkara yang membuatkan diri terasa seperti berada di tempat asing terutama apabila ramai junior2 rapat yang tukar universiti ke Malaysia dan India.

Biarlah, mungkin jodoh mereka dengan bumi Alex hanya setakat ini, mudah-mudahan di tempat baru mereka cepat menyesuaikan diri dan bisa mempamerkan keindahan Islam melalui akhlak mulia seorang bekas pelajar mesir, hehe ayat poyo. Tahun ini aku tidak terlibat secara rasmi dalam sambutan mahasiswa baru (tahun 1) kerana pulang agak lambat ke sini, sekadar menjadi musyrif kepada rumah mahasiswa kelantan, itu sahaja.

Lagi pula tahun ini pelajar baru yang berdaftar di Alex sebagai tahun 1 hanyalah sebilangan kecil memandangkan MARA yang tidak lagi menghantar pelajar tajaannya. Dalam hati, aku kagum kepada semangat mereka. Di saat orang lain sedang berkira-kira untuk menyambung pelajaran di tempat lain, mereka nekad masuk ke sini.


Aku tidak tahu apa alasan mereka masih memilih Mesir dalam keadaan politik Mesir yang masih tidak stabil seperti ini, namun aku yakin seandainya niat mereka ikhlas untuk mencari permata berharga yang terdapat di setiap pelosok bumi anbiya', aku yakin mereka tidak akan pulang dengan penyesalan. 

Mesir bumi tarbiyah. Ya, tarbiyah di tempat ini berbeza dari tempat lain. Mujahadahnya berbeza. Bukan bermakna tarbiyah di sini lebih bagus, tidak bukan itu maksudku. Berbeza bukan bererti yang satu lebih bagus dari yang lain, tapi perbezaan itu adalah dari sudut aspek dan realiti. Air milo dan nescafe, dua2 manis dan sedap namun intinya berbeza bukan?

Minggu lepas ketika ada pertemuan dengan pelajar2 baru, aku tersenyum menyambut mereka, wajah2 bersih yang datang dari jauh semata-mata untuk berjihad menuntut ilmu. Majoritinya berpakaian kemas serta  memiliki gaya rambut seorang doktor, huhu biasalah tahun pertama kan..aku harap ini akan berkekalan sampai ke tahun akhir. 

Namun dalam ramai2 itu, ku dapati ada satu kejanggalan pada seorang pelajar lelaki, maaf aku tidak akan sebut di sini. Cuma aku dapat merasakan sesuatu, iaitu sedikit masa lagi tarbiyah mesir akan mengubah dirinya menjadi seorang muslim yang cemerlang.. ^_^

***************

Sebulan lalu di Malaysia, ketika sedang berbual dengan bonda dan ayahanda tercinta sementara menunggu waktu isyak, rumah kami telah diziarahi oleh sebuah keluarga, orang kampung di situ juga. Mereka datang berhajat, tampak tergesa2.

Rupa2nya anak dara mereka telah lari meninggalkan rumah kerana mengikut mat motor yang merupakan teman lelakinya, astaghfirullah berkali2 beristighfar mendengar berita itu. Mereka datang untuk minta tolong ayahandaku yang bekerja di pejabat polis negeri. Gimana ya, umur anaknya masih sangat muda, mungkin dalam 20an, sudah terpengaruh dengan cinta nafsu yang membinasakan.

Aku kasihan melihat adik beradiknya yang datang ke rumah, di mata mereka penuh pengharapan untuk melihat kakak mereka pulang semula ke rumah. Sudah lebih seminggu katanya, entah apa yang sudah dilakukan oleh mat2 motor kepada perempuan itu, semoga Allah melindunginya.. Oh anak muda begitu indahkah cinta yang dia tawarkan sehingga maruahmu diperjudikan seolah2 tiada berharga.


Cerita lain pula, ketika menghadiri kursus nikah dengan abangku, terzahir lagi peristiwa yang menyayat hati. Ketika penceramah berpusing satu dewan sambil brtanya apakah maksud 'Asyhadu alla ilaha illallah...' Bayangkan ya, dalam puluhan peserta yang ditanya, yang dapat jawab hanyalah empat lima orang..sedih2..

Sebelum ini peristiwa sebegini hanya mampu aku baca di internet dan buku, namun cuti tempoh hari Dia zahirkan secara live. Ada hikmahnya di situ. Mungkin aku terlalu leka sebelum ini, lalu dihadirkan peristiwa2 itu untuk menyedarkan diri bahawa keadaan ummah sedang dalam kritikal.

(Kali ni menulis dalam tergesa2, huhu mungkin sudah lama tidak menulis sehingga terlupa amanah yg ini. Jadual harian dan mingguan harus ditulis semula. Baiklah, kepala mula terasa berdenyut sejak dari lepas kelas tadi. Lepas asar kena p asrama MARA utk berjumpa adik2 lelaki kelantan yg baru sampai..nak tidur la sat, k bai.. Wallahua'lam ^_^ )

الخميس، 17 أكتوبر، 2013

Hati Ini Cenderung Untuk Berada Di Sana

Bismillahirrahmanirrahim…


Lebih dua bulan tidak menulis, jari jemari terasa sedikit janggal, tidak selancar biasa. Ketika menulis ni sedang dalam perjalanan ke mesir, berada di Doha kerana transit selama 14 jam. Kadang kala bila ku buka blog sendiri, rasa ingin menulis itu ada, namun tidak bisa. Bukan kerana tidak punya masa, bukan juga kerana malas, bukan kerana sebab2 sewaktu dengannya, bukan bukan.. Melainkan kerana satu perkara, rumahku tidak ada internet huhu..

Nasib baik handphone ini masih boleh langgan internet, alhamdulillah bisa juga membuat kerja-kerja persatuan sikit walau tidak sepenuhnya. Sungguh, terlalu banyak yang ingin ku kongsikan tapi bila menulis ni, rasa tidak tahu dari mana dan apa yang harus diceritakan. Baiklah, biar sahaja aku mulakan dengan perkara yang baru aku selesaikan iaitu perihal mesir dan UIAM.

Disebabkan pergolakan yang berlaku di Mesir tempoh hari, aku mengisi borang kpt untuk menyambung pelajaran di malaysia dan alhamdulillah ditawarkan untuk ke UIA Kuantan, masuk ke tahun 4. Penat juga berhari-hari lamanya memikirkan tentang ini, istikharah dan juga istisyarah bersama teman2 seangkatan. Kedua-duanya ada kebaikan dan kekurangan sendiri, itu yang menyukarkan sebenarnya.


Pandangan manusia itu terhad kan, tidak mampu melihat jauh ke masa hadapan. Aku memilih Mesir.. Semoga istikharah ini benar dari Tuhanku... Seandainya selepas ini berlaku apa2 yang tidak diingini, cukuplah aku serahkan diri pada Allah, bagi mengajar bahawa diri ini hanyalah seorang hamba yang terbatas segala ilmu, kerana masa depan juga adalah termasuk pengetahuan ghaib.

Aku sedar aku salah, yang tidak berfikir panjang sebelum mengisi borang itu. Aku mungkin tanpa sedar telah mengambil tempat yang orang lain lebih berhajat padanya. Ya tuhan demi Allah aku sangat merasa bersalah kerana itu. Wahai sahabat2 yang membaca ini, yang menyedari akan hal ini dan yang aku telah mengambil hak dirinya, aku mohon maaf, sesungguhnya aku benar2 tersalah langkah.

Aku mungkin bisa menjawab aku tidak sengaja atau apa2 sahaja untuk membela diri ini, namun itu hanya alasan.. Tolong, maafkan aku, aku bersalah.. Risau juga sebenarnya kalau2 dengan itu menjadi asbab keberkatan mencari ilmu di bumi mesir akan ditarik perlahan2, ya Allah aku berdoa janganlah itu berlaku kerana sememangnya antara sebab aku ingin kekal di sana adalah mutiara agama yang melimpah ruah di bumi anbiya'.

*******************

Cuti yang telah berlalu ini, menemukan aku dengan erti dunia sebenar di luar sana. Ya, realiti yang berlaku yang tidak terdapat dalam modul2 usrah. Maafkan aku, tapi budak2 usrah tidak akan mengerti hakikat ini tanpa kalian sendiri terjun ke dalamnya, merasa sendiri apa dunia jahiliyah itu. Aku pernah mengikut orang tabligh berdakwah, join orang usrah ke tempat2 tertentu untuk melihat dunia muda zaman kini, namun perasaannya tidak sama bila pergi ke tempat tersebut bersama dengan orang yang telah keluar dari dunia gelap itu sendiri.

Pergi bertemu dengan kawan2 lamanya yang masih bermain judi di tempat paling tersorok, bagiku dia telah mempamerkan akhlak terpuji. Siapa sangka, kawan2 lamanya yang walaupun masih tidak mendapat hidayah, yang sedang berjudi, meminta dia mendoakan agar suatu hari nanti mereka juga bisa menjadi 'bersih' seperti dirinya. Dia tidak pergi untuk menghalang mereka dari berjudi, sekadar pergi bertanya khabar dan tersenyum..namun kesannya kalian lihatlah, mereka juga tersenyum menyambutnya, dan ku lihat ada sinar2 bahawa hidayah Allah kan sampai jua akhirnya.

Barangkali kerana dia sendiri pernah berada di tempat itu, jadi dia tahu bagaimana perasaan setiap dari mereka. Segala2nya memerlukan kesabaran, dan dia sedang bersabar untuk membawa sahabat2 lamanya keluar dari lembah hitam itu. Suatu hari nanti, insyaAllah..


Maafkan aku ya, bukan semua budak usrah begitu, malah ku kenal ramai yang mempunyai hati bersih. Maafi aku naa.. :) Aku hanya tegur segelintir yang merasakan dirinya kuat iman, hatinya bersih dan tidak melakukan dosa besar, bahawa memandang hina kepada pelaku maksiat itu tidak tepat. Bencilah perbuatannya, bukan si pelaku.. Cuma kadang2, awasi lisanmu yang terlalu enak melabel mereka orang jahat..takut2, suatu hari nanti darjatnya di syurga tinggi mengatasi dirimu..

(Waduh sudah sejam menulis, tengkuk sudah lenguh mata pula meminta untuk beradu. Mesir aku datang! Betul kata sahabatku, untuk merasa sesuatu kemanisan kita harus menghirup dahulu seteguk kepahitan, kerana dengan itulah akan menjadikan kita seorang yang lebih menghargai..alhamdulillah... Wallahua'lam ^_^ )