الاثنين، 24 يونيو، 2013

'Bahagiakah Jika Dia Sempurna'

Bismillahirrahmanirrahim...

Hari ini, 15 sya'ban. Dengan penuh cinta, setiap hari kita menghitung detik menanti hadirnya ramadhan. Semoga Allah mengira perasaan ini sebagai usaha untuk menjadi hamba yang dekat denganNya. Kala ini, melihat di sana sini, di sepanjang jalan, tergantungnya hiasan2 indah dan doa2 bagi menyambut kehadiran ramadhan. Alhamdulillah terima kasih Mesir kerana mengajar kami tentang itu..

Namun dalam pada itu, di banyak tempat juga dicemari dengan tulisan2 kotor 'Tamarrud 30 Jun' yang pada hari tersebut akan diadakan himpunan besar-besaran. Mereka ini adalah golongan anti-Mursi. Biarlah mereka, semoga Allah memelihara gerakan2 Islam yang ikhlas berjuang untuk memastikan kebenaran Islam tertegak di dunia ini.

Aku baru sahaja berkunjung ke rumah seorang sahabat yang akan mendirikan rumah tangga selepas raya nanti. Alhamdulillah makin terserlah seri di wajahnya kala ini, mungkin hatinya sedang gembira lalu cahayanya terbias di wajah. Aku sudah meminta kebenaran dari ayah untuk menghadiri walimah mereka nanti.


Walaupun jauh di Johor sana, namun ku rasa tidak sanggup untuk tidak menghadirkan diri lantaran hubungan kami yang rapat. Kami berpasangan menjadi naqib kepada satu usrah kecil, dan di situ kami belajar banyak perkara bersama2. Keikhlasan untuk berkorban masa, wang dan tenaga, melatih kesabaran diri, melatih untuk tersenyum di saat hati tidak tenang, dan yang paling penting memberi motivasi untuk membuka buku2 agama lantaran menyedari hakikat diri yang jahil.

Namun aku sedang berkira2, selepas berkahwin nanti adakah dia akan meninggalkanku sendirian dalam usrah ini? Maklumlah, sudah bergelar seorang suami, pasti lebih seronok menjadi naqib kepada isteri sendiri pula. Huhu tapi rasanya dia tidak akan meninggalkanku, kerana bakal isterinya berada jauh dari bumi Iskandariah, nun di Kaherah sana.

Alam rumah tangga itu, benar2 menyimpan pelbagai rahsia Allah di dalamnya. Di situ ada cinta, kasih, rindu dan bahagia.. Namun di sampingnya, tersisip juga rasa derita, air mata serta ujian2 dunia yang bisa membuat diri mengeluh. Maka untuk itu ia benar2 memerlukan persediaan jiwa yang rapi, tidak cukup sekadar semangat membara dan material semata2.


Seorang suami merupakan nakhoda dalam bahtera rumahtangga, mana mungkin kapal itu mampu berlayar dengan baik tanpa pimpinan yang bijak dari sang nakhoda. Begitulah dalam rumah tangga, seorang suami perlu bijak dalam mengurus kehidupan seharian. Tidak bermakna apabila dia seorang ketua, maka dialah yang perlu memutuskan untuk semua perkara.

Dalam banyak perkara, dia perlu bertolak ansur dan membenarkan keinginan isterinya. Terutama dalam perkara keduniaan, banyakkanlah bertolak ansur. Sebagai contoh warna cat rumah, hiasan dinding, hari ini mau makan apa, kereta model apa yang ingin dibeli, semua perkara ini kalau diserahkan pada isteri untuk memilih, sebenarnya tidak menjejaskan kewibawaan seorang suami pun.

Dalam hal akhirat pula, ya di sinilah ketegasan seorang suami diperlukan. Mana boleh sidai pakaian kat luar rumah tak pakai tudung, kan aurat tuu.. Mana boleh pakai kebaya kalau nak keluar, perintah Allah tidak membenarkan pakaian yang menampakkan bentuk tubuh badan terutama bagi wanita.


Kan indah di situ, mungkin pada hemah si isteri, dia merasakan si suami sentiasa mengikut kehendaknya, betapa suami menghargai pendapat dia. Di situlah masing2 merasa tenang dan bersangka baik. Kebahagiaan suami pun sebenarnya banyak bergantung pada kebahagiaan isteri, itu hakikat yang harus diterima oleh semua lelaki terutama bagi menundukkan 'ego seorang pemimpin' dalam dirinya..

Juga dalam bab menilai sifat dan akhlak pasangan, jangan terlalu merenung lama pada kekurangan si dia. Tapi itulah lumrah insan, kita sering nampak bintik hitam pada kertas putih, sedangkan 99.99% dari bahagian kertas itu masih putih dan tidak terconteng. Lalu akhirnya kita meletak kertas itu ke tepi, cuba memilih kertas lain.

Benar, manusia itu makhluk tuhan yang sentiasa mengharapkan kesempurnaan. Dan sering sekali manusia memandang kesempurnaan itu adalah pada kecantikan dan wajah yang rupawan. Sedangkan jika di ambil masa sejenak, berfikir barang seminit dua, untuk apa sebenarnya kesempurnaan itu?


Adakah kita menyangka dengan mendapat isteri yang sempurna, di situlah terletaknya segala kebahagiaan? Adakah bermakna selepas berkahwin kita tidak akan didatangkan ujian2 dunia, tidak sesekali akan merasa resah memikirkan masalah rumah tangga? Dan, benarkah kesempurnaan akan menjamin kebahagiaan sesebuah perkahwinan?

Tidak sahabat2 semua, jangan hanya mengharap indah dalam rumah tangga..ujian tetap akan datang, pasti.. Namun semuanya masih bergantung pada penerimaan kita sendiri..

'Semakin kita mencari kesempurnaan, semakin pula kita tidak akan menemukannya.. Kerana sejatinya kesempurnaan yang hakiki tidak pernah wujud, yang ada hanyalah keikhlasan hati untuk menerima kekurangan..'

(Alhamdulillah kini aku dapat merasakn diri sedang dalam perancangan rahsia Yang Esa. Walau berbeza dengan kemahuan sendiri, namun saban hari keyakinan hati semakin diteguhkan.. Kita tidak mampu memandang jauh ke hadapan, tdk mampu berkata dengan pasti kemungkinan mana yg akan berlaku..tapi aku yakin.. Bukankah mereka yang menyerahkan diri pada Allah pasti tidak akan disia-siakan? Wallahua'lam ^_^ )

السبت، 15 يونيو، 2013

Cinta Sang Yatim

Bismillahirrahmanirrahim...

Selesai kelas tafaqquh, bersama sahabat2 seangkatan berjalan menuju ke asrama MARA, pagi nanti ada qiamullail berjemaah yang dianjurkan oleh persatuan. Musim2 panas begini, rasa sangat berat untuk bangun jika bersendirian, mungkin disebabkan subuh yang terlalu awal dan iman di dada yang masih tercungap2..

'Kita takkan mampu menundukkan nafsu dengan menurut dan menunaikan segala kehendaknya.. Sebaliknya untuk menundukkan nafsu durjana, ia perlukan mujahadah yang tinggi..lawanlah ia, insyaAllah lama2 ia sendiri akan melemah..' Teringat kata2 Ustaz Jamil beberapa bulan lepas, ya nafsu itu perlu ditundukkan dengan kemahuan diri sendiri, tidak boleh terlalu dimanjakan sangat..

Sampai di asrama, duduk berbincang seketika dengan pimpinan2 persatuan tentang seminar yang akan diadakan hujung tahun nanti. Sambil minum horlicks, tiba2 topik beralih kepada cerita2 hantu, disebabkan seminar yang bertemakan sihir, black magic dan darul syifa'. Lalu bermulalah satu persatu kisah diceritakan, dari 5 orang bertambah menjadi 10.


Setelah itu, semua naik ke tingkat 3 asrama MARA bersiap2 untuk tidur. Bila lampu ditutup, dalam keadaan bergelap cerita hantu dimulakan lagi. Huhu jam sudah menunjukkan pukul 12 lebih, waktu subuh pula akan masuk kurang dari 3 jam lagi. Seram sejuk juga jadinya, terutama apabila seorang sahabat memainkan lagu 'One Miss Call' yang dikatakan ringtone berpuaka yang mempunyai sumpahan tersendiri.

Apalagi, ada yang beralih tempat tidur, masing2 taknak tidur di kawasan paling tepi. Haha terserlah sifat mana2 yang penakut, sedangkan yang ada dalam bilik tu kebanyakannya mempunyai jawatan tinggi dalam persatuan, pendek kata majoritinya 'orang2 besar' di Alex. Akhirnya hanya sempat terlelap beberapa minit sahaja, dah kena bangun untuk naik ke sutuh (bumbung) bagi memulakan qiamullail. 

Seronok juga sebenarnya, dah lama tak jadi tak matang macam ni (cewah macam la sekarang ni matang sangat), 3 jam bercerita hantu sampai tak tidur, huhu nasib baik esok harinya cuti. (harap sangat ni kali terakhir buat macam ni, sangat membazir masa!) Kesannya, bila selepas subuh ada pentazkirah yang menceritakan tentang ibrah dari israk mikraj, masing2 yang tak tidur tadi terus jadi pak angguk, huhu tertewas! 


Pulang ke rumah, masih ada 4 jam sebelum masuk waktu jumaat, alhamdulillah masa yang cukup untuk balas dendam. Selepas jumaat kena berkumpul di nafa' Camp Shezar bagi mengunjungi rumah anak2 yatim, menziarahi dan menyerahkan sumbangan ikhlas dari sahabat2 tahun 4.

Lebih kurang pukul 230 petang, tramco2 mula bergerak ke beberapa rumah anak yatim yang telah dipilih lebih awal. Bila sampai di sana, selepas menyerahkan barang2 keperluan kepada pengurus yang menjaga, terus 'menyerang' budak2 kecik yang comel, huhu mereka sangat aktif dan suka bergurau. Akhirnya kami yang menjadi mangsa buli, ada yang dipaksa menyanyi, ada yang kena dukung sampai 2-3 orang, dan ada yang diajak bercerita serta bermain bola.

Bila tiba waktu makan, masa ni masing2 mengambil peluang untuk berbual lebih dekat dengan anak2 yatim. Maklumlah, mereka merupakan insan terpilih yang dimuliakan oleh Allah. Perlahan2, hati menjadi sayu mendengar kisah mereka. Majoriti yang  berada di situ tidak pernah kenal dengan ibu bapa masing2, lantaran mereka mula masuk menghuni di situ ketika masih bayi lagi.

abg miqdam dan udiey the parker, keh3.. ^_^

Apabila masuk ke satu bilik khas yang menempatkan anak2 kecil berumur 1-3 tahun, ada mata yang berkaca.. Bila mencium pipi mereka, ya Allah merasakan hati sedang basah melihat hebatnya ujian hidup yang terpampang di hadapan mata. Mereka terlalu kecil untuk memahami sunnatullah alam, bahkan aku sendiri tak terbayang seandainya ujian yang sama menimpaku di saat aku seusia mereka.

Hebat sungguh Rasullullah SAW menyantuni seorang anak yatim dalam satu kisah yang masyhur di satu pagi hari raya. Siapa sangka air mata baginda yang mulia bisa mengalir apabila mendengar seorang kanak2 perempuan bercerita kisah dukanya yang tiada pakaian dan kasut baru, tidak seperti kanak2 lain yang sedang bersuka ria. Yang diakhirnya baginda menjadikan kanak2 itu sebagai anak angkatnya..

Allahu akbar sungguh ia menjadi satu muhasabah kepada setiap individu muslim pada hari ini. Kita sendiri, bagaimana hati kita tatkala memandang kanak2 comot bermain di tepi jalan, adakah kita melakukan seperti yang Rasullullah tunjukkan, atau saat itu hati sedang memandang hina, huh kecik2 lagi dah main kotor, kesian mak bapak dia..

Mentang2 kita berpakaian bersih, ada ibu bapa yang masih mampu membiayai, tanpa sedar kita tidak lagi memiliki hati seorang hamba. Kerana seorang hamba itu, tidak ada lagi taraf yang lebih rendah berbanding dirinya..lalu menyelamatkan hatinya dari sejenis penyakit yang dinamakan takabbur...

*************

ketua batch tahun 4, naza indoro.. ^_^

Sekarang ini, bila balik dari kelas, rasa cepat letih dan haus lantaran berjalan kaki dalam cuaca yang membingit kepanasan. Sering kali cuba berpuasa sunat, dan sering kali jugaklah tertewas sendirian, balik kelas singgah di kedai makan.. Aduhai terasa lemah sungguh iman di dada. Bagaimana ni, ramadhan kurang sebulan sahaja lagi akan tiba, nafsu makan pun masih belum mampu ditundukkan..

Sedang berkira2 sendiri, susah juga ya nanti exam final dalam bulan ramadhan, malam yang singkat, siang harinya yang tersangat panas pasti mudah sahaja untuk mengundang perasaan mengantuk. Benar2 menjadi ujian yang bisa menguatkan diri andai mampu mengatasinya. InsyaAllah, azam harus dikuatkan jika benar2 ingin menjadi mahasiswa yang berjuang.

Teringat dua tahun lalu ketika di berpuasa di Makkah. Setiap hari pergi niat di miqat sebelum subuh, kembali semula ke Masjidil Haram untuk solat subuh seterusnya menyambung tawaf dan saie.. Lebih kurang jam 7 pagi, segala2nya selesai. Allah, bila pulang ke hostel rasa macam tekak sedang dibakar2, haus yang teramat sangat. Sedangkan baru bersahur tak sampai dua jam..

Tapi di sana lain, rasa seronok bila dapat melakukannya, mungkin iman yang berbeza dengan sekarang. Sungguh, tak terbayang apa akan jadi seandainya saat ini diri merasakan haus dan penat yang sama, dengan iman sekarang yang senipis bawang, aduh benar2 tak terbayang...

(Mendengar perkhabaran tidak enak dari sahabat di Malaysia, mengharapkan dia tidak kecewa berlebihan.. Tapi aku tahu dia kuat, seorang yg sentiasa positif.. Aku di sini, alhamdulillah semakin lama merasakan banyak urusan dipermudahkan.. Namun urusan seminar sedikit menggugat ketenangan itu, mohon doa dari semua ya.. Wallahua'lam)

السبت، 8 يونيو، 2013

Kisah Encik Forensic

Bismillahirrahmanirrahim...

Selesai imtihan, bersama sahabat2 yang lain menuju ke asrama MARA di Sesostress, masing2 dalam keadaan kebulur. Huhu boleh tahan exam forensic, berpeluh juga dibuatnya. Bila pulang ke rumah selepas makan, perasaan berat mula menguasai, otak yang kepenatan ditambah pula cuaca panas yang kian membahang akhir-akhir ini.

Mula-mula nak baring terus, maklumlah malam tadi tak berapa lena tidur, jadi insomnia di malam exam. Tengok jam, ada 10 minit lagi sebelum asar, erm kalau tidur juga alamatnya tak bangun la azan nanti, tunggu la sat. Tidak lama kemudian azan asar berkumandang, pergi siap2 ambil wudhuk. Bila melangkah ke masjid, sampai di depan pintu, berhenti melangkah ; 'Macam lambat lagi je nak iqamah, ke nak pergi solat masjid satu lagi ek...'

Tiba-tiba, satu bongkah batu besar jatuh betul2 di depanku, kurang satu meter dari tempat aku berdiri. Ya Allah rupa2nya ada construction di tingkat atas, bangunan tu memang tinggi bangat.. Lepas tu barulah pekerja arab jerit2, datang dekat aku minta maaf sangat2, dia pergi ke belakang kejap dan tak perasan kerja pengagihan batu besar sedang berjalan.


Sungguh, aku jadi diam seribu bahasa, tidak marah atau pun melenting, mungkin trauma akibat peristiwa yang berlaku terlalu pantas itu. Arab2 yang lalu-lalang turut datang memegang bahuku 'Khalli balak ya ustaz..(hati2)' Apabila masuk ke dalam masjid, ada jemaah yang menegur ; 'Bertenang2..' Aku masih terdiam dan hanya tersenyum lemah pada mereka..

Allahu Allah, peringatan apa yang sedang Dia ingin hantar padaku.. Adakah kerana ketidaksabaran diri ini yang terus ingin bersolat di masjid lain lantaran tidak sanggup menunggu iqamah dilaungkan.. Atau boleh jadi sepanjang tempoh imtihan ini aku sendiri yang kurang mengingat Allah.. Tidak terbayang apa akan jadi sekiranya saat itu aku tidak berhenti melangkah seketika..

Batu sebesar itu, jika terjatuh dari tingkat 8 ke atas kepala manusia, boleh menyebabkan instantaneous death. Alhamdulillah, ternyata Dia masih memberi peluang untuk diri ini bertaubat.. Takut sebenarnya kalau2 hati ketika itu meninggal dalam keadaan tidak ingat Dia, dalam keadaan tidak bersyukur dengan nikmat2Nya yang terlalu menimbun.. astaghfirullah..

************


Di tengah2 lebuh raya, orang ramai sedang mengerumuni satu kawasan penemuan mayat yang sudah reput, menandakan sudah berhari2 ia terbiar. Dalam kepala orang awam yang hadir, pasti sukar untuk mengetahui masa sebenar pembunuhan itu berlaku, seolah2 sudah tiada apa2 bahan bukti yang mampu memberikan jawapan kepada persoalan itu.

Pasukan forensic baru tiba di tempat kejadian. Mereka tenang sahaja mengambil sample serangga2 dan larva yang terdapat pada badan si mati. Rupa2nya bagi pakar perubatan, cukup dengan mengambil sample binatang2 tersebut, seterusnya membuat kajian berapa umur mereka, mengkaji berapa lama masa diperlukan untuk binatang2 tersebut mula hinggap dan membiak sebaik sahaja circulation of blood dalam badan manusia berhenti. 

Dengan yakin mereka mengisytiharkan dengan kajian saintifik bilakah masa sebenar pembunuhan itu berlaku. (Dan ada lagi beberapa cara yang dilakukan untuk menentukan masa sebenar kematian, salah satunya adalah seperti yang di atas).. Cerita rekaan berakhir, titik!


Kalau dulu ketika di department ophthalmology, doctor2 selalu menyebutkan ; 'The eyes cannot see what the brain doesn't know..' Dan kini setelah belajar forensic, semakin memahamkan diri ini akan peri pentingnya ilmu sebelum menilai sesuatu. Begitulah dalam hidup ini, kita sering menjadi musuh kepada apa yang tidak diketahui. Kita sering menentang sesuatu yang dirasakan tidak memberi manfaat atau membawa ancaman kepada kita.

Dalam Islam, betapa ramai mereka yang tidak bersama dalam perjuangan Islam adalah sebenarnya mereka yang tidak mengerti apakah keindahan di sebalik semua kesusahan yang dihadapi. Saidina agung Rasullullah SAW ialah insan yang sangat berpandangan jauh dalam hal ini, baginda telah memahami bahawa setiap hujjah yang dibentangkan perlu diusahakan bersama2 dengan kefahaman.

Sebab itulah baginda berdoa kepada Allah agar mengampunkan dosa penduduk Thaif yang mencederakan baginda dan pembantunya Zaid Bin Harithah melalui doa baginda yang mahsyur 'Ampunkanlah mereka, sesungguhnya mereka tidak mengetahui...'

Bersempena Israk Mikraj, sekadar ingin mengingatkan diri sendiri dan sahabat2 untuk mengambil ibrah secukupnya bagi menempuh saki baki kehidupan ini, atau sekurang2nya untuk menjadi bekalan menghadapi ramadhan yang akan datang lebih kurang sebulan sahaja lagi. Kalau rasa malas keluar mencari majlis ilmu yang membicarakan israk mikraj, sekurang2nya kita tidak malas untuk menekan link youtube, terlalu banyak yang telah diupload..okay!

(Kadang2 aku cemburu melihat org yg mampu bermuamalat dgn Quran, dia mampu melihat makna si sebalik setiap perkataan di dalamnya, dan bisa pula menterjemahkannya dalam kehidupan seharian.. Sering kali imannya bergetar bila sedang mentadabbur, seolah2 ayat itu sememangnya diturunkan adalah utk dirinya.. Ya Allah, kirimkanlah kami juga nikmat seperti itu.. Wallahua'lam)