الثلاثاء، 24 ديسمبر، 2013

'Kagum Pada Diri Sendiri, Astaghfirullah'

Bismillahirrahmanirrahim...

Keluar dari dewan peperiksaan perasaan berdebar masih belum hilang, exam kali ini bukan calang-calang. Salah diri sendiri juga tidak membaca arahan di page depan yang mengatakan masa exam hanya 70 minit, huhu padan muka hang. Rasanya inilah kali pertama terjadi seperti ini, pengumuman yang diberitahu oleh Student Representative beberapa hari sebelum itu iaitu masa exam adalah 90 minit, ternyata salah..

Mungkin ada missed communication antara SR dan coordinator. Biarlah, manusia adalah insan, dan tiada insan yang sempurna melainkan kekasih agung Rasullullah SAW. Aku sendiri masih terkejut sebenarnya, tiada apa2 petanda, tiada pemberitahuan, tiba2 masa sudah habis dan kertas mula dikutip. Selepas exam ada sahabat beritahu memang ada pengumuman dari pengawas kat depan 10 minit sebelum masa tamat, tapi kami yang berada di hujung row memang tidak dengar apa2.

Huhu mungkin itulah dugaan untuk kami. Alhamdulillah sempat juga menghabiskan semua soalan walaupun tidak sempat recheck kali kedua. Kerana ada seorang sahabat, dia menghantar kertas jawapan MCQ itu dalam keadaan lebih dari 10 soalan tidak berjawab, Allah..hati bersimpati padanya... 


Selepas exam, aku bersama seorang sahabat menuju ke Mansyiah untuk mencari beberapa barang untuk seminar. Sampai sahaja di sana, azan asar berkumandang. Di tengah2 kesesakan bandar mansyiah, agak susah mencari masjid. Usai solat, tiba2 berdiri seorang pemuda arab lalu membahagi2kan Quran kepada para jemaah. Oh rupa2nya imam memimpin membaca surah Yunus, membaca beramai2.

Sungguh, inilah kali pertama setelah lima tahun berada di Mesir aku melihat pemandangan seperti ini. Kalau di Kelantan perkara ini tidak pelik, biasalah kan.. Entah kenapa aku rasa tenang dan terus tersenyum.. Bukan apa, dekat sini amalan2 agama agak senang dikatakan bid'ah. 'Eh nabi mana buat ni, lepas asar baca quran ramai2..kenapa fix kan waktu asar, kenapa tak buat waktu lain?' Dan bermacam2 lagi lah persoalan yang ditimbulkan... Dan aku, lebih senang dengan tersenyum..

Lepas penat berjalan di Mansyiah, dalam perjalanan pulang terserempak dengan penjual ikan dan belut laut. Huhu tiba2 rasa teringin masak belut walhal kat Malaysia tak pernah makan pun. Terus membelinya untuk dimasak bersama dengan ahli usrah malam nanti.. Nak goreng ke nak buat sup belut, huhu macam2 jadi bila tension dengan exam.. :)


Malam itu dalam usrah, kami dibentangkan dengan sambungan 'Wabak Sepanjang Zaman' oleh sang naqib Faez Salleh, kali ini membicarakan tajuk 'Ujub dengan diri sendiri'. Sememangnya aku gemar mendengar pengisian sebegini kerana di akhirnya akan muhasabah diri betapa perlunya menundukkan hati terutama kepada semua pemuda yang sedang dalam perjalanan meruntuhkan jahiliyah moden.

'Antara tanda pemuda yang dihinggapi penyakit hati ini ialah sifatnya yang sentiasa ingin menonjolkan diri, berbangga dengan diri sendiri, serta hatinya senang tatkala mendengar perihal kelemahan orang lain..'

Allah..tanda2 yang sangat biasa bahkan mungkin dekat dengan kehidupan seharian kita. Itulah, kadang2 kita rasa terlalu susah untuk mendengar nasihat orang lain, mungkin sebabnya kerana merasakan diri kita sendiri sudah cukup hebat. Jika ada yang menegur, kita merasakan orang itu sengaja mencari salah kita, dia cemburu dengan kelebihan kita.. Astaghfirullah..akhi, hati sedemikian adalah hati yang berpenyakit..

poster lama, tapi sungguh..sangat benar kalam ini..

'Antara cara untuk menghilangkan penyakit hati ini ialah kita istiqamah menghadiri majlis ilmu, kerana majlis ilmu itu sering kali menyentuh hati kita untuk kembali kepada Allah seterusnya menghilangkan sifat ujub yang mula hendak membengkak. Yang kedua, rajin2kanlah diri menziarahi orang sakit, supaya menjadi peringatan kepada kita bahawa bila2 masa sahaja kita boleh berada di tempat orang yang sedang terlantar sakit itu..'

Yang ini susah sikit nak amalkan dan istiqamah. Tambah2 bila dekat exam, rasa berat sangat untuk menziarah ke rumah sahabat atau junior yang sakit. Selalu bagi excuse kepada diri, takpela lepas exam aku datang la ziarah.. Namun yang sering berlaku ialah selesai exam habis, sibuk dengan majlis makan2, movie dan game.. Aduhai hati itu sering berdusta...

(Kurang sebulan lagi seminar akan berlangsung, bermakna kerja juga bertambah berlipat ganda ketika ini. Alhamdulillah Allah memudahkan jalan diri ini dengan memberi dulu mengambil elective course, huhu bolehlah bertenang sikit.. Kala ini, ia menuntut komitmen pd dua perkara, persatuan dan urusan peribadi yg pastinya tdk blh ditinggalkan..Semoga mampu menguruskan keduanya dgn bantuan Allah.. Wallahua'lam)

الأحد، 8 ديسمبر، 2013

Apabila Si Miskin Bergaduh

Bismillahirrahmanirrahim...

Dalam kesejukan malam aku tersedar, tengok jam baru pukul tiga. 'Lambat lagi nak subuh ni..' Cuba melelapkan mata semula namun tidak berhasil, seolah2 ada tangan yang menahan. Tiba-tiba rasa berdebar, adakah ini malam terakhirku di dunia ini? Lalu cerita-cerita tentang orang yang meninggal dunia dalam tidur menerawang di fikiran, ya Allah takutnya betapa aku kotor dengan dosa2 semalam yang masih belum bertaubat...

'Ya Allah panjangkanlah umurku.. Seandainya Engkau takdirkan aku pergi malam ini, matikanlah aku dalam husnul khatimah..

Akhirnya tanpa sedar terlelap dalam kegelapan malam, bila sedar semula azan subuh sedang berkumandang. Ya Allah terlepas lagi, padahal tadi Allah dah kejut dah, astaghfirullah, petanda jiwa masih kotor... Malam sebelumnya, Allah hadirkan satu peristiwa yang berlaku, mungkin sebagai pengajaran untuk diri sendiri. Ketika keluar rumah untuk menunaikan solat isyak, aku terdengar riuh rendah suara arab bergaduh.


Betul2 berhadapan dengan masjid, ku lihat dua pemuda arab sedang bertumbuk. Yang peliknya, arab sekeliling membiarkan sahaja pergaduhan itu tanpa meleraikan. Tidak sanggup membiarkan, aku menghampiri lalu menarik tangan salah seorang dari mereka. 'Cukuplah, orang tengah solat dalam masjid tu!' 

Namun tenaga arab terlalu kuat untuk ku, dia menepis tanganku dan menumbuk muka si musuh. Isk degil betullah arab ni.. Kemudian ada dua arab masuk campur dan menarik keduanya pergi, itupun selepas seorang terkoyak baju dan hampir patah tulang belakang dilempar atas jalan. 

Setelah itu barulah aku tersedar kenapa orang2 sekeliling sekadar membiarkan mereka bergomol atas jalan tanpa menghalang, rupa2nya mereka adalah orang miskin yang sedang mengutip sisa2 kotak dan makanan dari tong sampah. Mereka bergaduh kerana merebut beberapa keping roti yang ada dalam tong sampah. Ya Allah hampir menitis air mataku menyaksikan peristiwa itu, begitu berhargakah kepingan roti itu bagi mereka?

Benar2 kemewahan dunia telah menipu kita semua, astaghfirullah...

gambar lama kira2 dua tahun lalu, diupload semula oleh adik usrah yg sudah berhijrah ke India.. :')

Perkara kedua yang membuatkan aku sebak adalah reaksi orang2 sekeliling tatkala menyaksikan pergaduhan itu, sekadar melihat tanpa membantu.. Aku sendiri tidak tahan menyaksikan lelaki itu mencekik 'musuhnya' sehingga terbeliak mata, dan itulah yang menghalang aku dari terus melangkah ke masjid (sebenarnya pergaduhan itu tidak adil, seorang bertubuh kecil sehingga teruk dibelasah oleh seorang lagi yang berbadan tegap)

Sahabat2 yang berada di Mesir tahulah bagaimana biasanya reaksi orang arab apabila melihat pergaduhan, mereka pasti akan meleraikan walau apa cara sekalipun, itu kebiasaan yg berlaku. Namun malam itu semua orang hanya membiarkan sahaja. Mentang2lah mereka orang susah dan kelihatannya tidak membawa manfaat kepada masyarakat, ia dibiarkan berlarutan. 

Boleh jadi kalau ada yang meninggal pun malam itu, tiada kesan apa2 bagi mereka yang melihat kerana orang miskin itu bukanlah siapa2 dalam masyarakat.. Mereka lupa, bahawa tiada satu pun ciptaan Allah di muka bumi ini yang sia2 melainkan ada sebab ia diciptakan... Apatah lagi manusia yang diciptakan Allah sebagai sebaik2 kejadian...


Minggu lepas juga, Allah hadirkan peristiwa yang terbalik dengan apa yang berlaku di atas, tentang seorang hamba Allah yang begitu menghargai makhlukNya. Ketika itu waktu sudah hampir maghrib, aku dan seorang teman dimaklumkan tentang seekor anak kucing yang tidak mampu berjalan dengan baik kerana kedua2 kakinya patah. Mungkin dilanggar kereta.

Sahabat ini, yang hatinya dipenuhi dengan rahmat Allah, mengajakku untuk membawa kucing liar itu ke veterinar. Katanya yang membuat hati ini tersentuh ; 'Biarlah mahal pun, kita buat kerana Allah kan.. Dalam hadis pun ada cerita, kisah seorang pelacur yang memberi minum kepada seekor anjing, akhirnya itu menjadi asbab Allah memberi hidayah kepadanya seterusnya memasukkan dia ke dalam syurga Allah..'

Alhamdulillah, masih wujud pemuda Islam seperti ini. Akhlaknya mampu membuatkan sesiapa pun akan menjadi rindu kepada kekasih agung Rasullullah. Kepada semua orang termasuk yang menulis ini, bersama2lah kita menjadi penyebar rahmat tuhan kepada seluruh alam termasuklah binatang dan tumbuhan. Kerana ada orang yang ditarik sementara nikmat itu. Contohnya bagi yang menghidap pneumonia atau asthma, perlu beringat dengan bulu kucing dan mungkin juga terpaksa menahan dirinya dari memegang kucing untuk satu tempoh yang panjang..

(Dalam kekalutan dengan seminar, Allah datangkan ayat memujuk. Dalam kesejukan hening subuh, tazkirah sang imam meruntun hati2 yang merindukan bantuan daripadaNya. 'Ihfazillah yahfazka..' Astaghfirullah seolah2 pertama kali dengar hadith ini, terima kasih tuhan, terima kasih imam.. Wallahua'lam)

الاثنين، 2 ديسمبر، 2013

Lambaian Kepada Kanak-kanak

Bismillahirrahmanirrahim...

Malam tadi tidak seperti malam2 lain, susah sekali nak tidur. Dah lebih dua jam berbaring, bertukar macam2 posisi tapi mata masih belum mahu beradu. Padahal sebelum itu rasa penat sangat, petang itu dalam usrah bermati-matian menahan nafsu mengantuk. Tambahan pula usrah semalam agak lama, tiga jam tanpa henti kerana kata murabbi, nak qadha yang minggu lepas punya.

Walau bagaimanapun, usrah itu penting dan perlu diikut oleh semua orang. Aku menyedari kepentingan usrah ini agak lewat berbanding sahabat2 yg lain. Satu ketika dulu aku bukanlah orang yang rajin berusrah, mungkin kerana naqib2 ku yang tidak istiqamah sehingga sering kali aku menyalahkan usrah. Ketika di tahun 1, mungkin tidak lebih lima kali aku menghadiri usrah, walau bagaimanapun itu telah menyedarkan aku sesuatu bahawa tarbiyah bukan sekadar di usrah.

Tahun2 selepas itulah yang mula memanggil aku ke dalam usrah, sehingga saat ini aku mula dapat merasakan secebis dari kemanisan berusrah. Kebetulan usrahku terdiri dari pimpinan2 tertinggi persatuan, beberapa ajkt, pengerusi dan naib pengerusi, MTP pun ada, membuatkan aku lebih segan untuk ponteng usrah. Sesibuk mana pun mereka masih tetap berusaha mengosongkan masa dan menghadirkan diri, takkan la kita yang biasa2 ni ada alasan kecil nak memasak pun dah ponteng.


Cuma itulah, jika ditanya adakah usrah itu cukup untuk mengatakan kita adalah pemuda tarbiyah? Maka jawabnya belum tentu. Ramai orang yang menganggap bila sudah berada dalam sistem tarbiyah dan mempunyai halaqah, maka merasakan diri sudah terselamat dari segala anasir perosak jiwa. Awas, kerana sesungguhnya ramai yang pernah mengikuti jalan ini, namun akhirnya kecewa dan tercicir di tengah jalan.

Kerana mungkin kita lupa sesuatu, bahawa tarbiyah itu sendiri mempunyai banyak jenis seperti yang disebut oleh Ibnu Qayyim (kalau tak salah). Dalam usrah mungkin kita akan memperoleh tarbiyah ruhiyah dan fikriyah, tapi tarbiyah ijtimaiyah dan badaniyah/jasadiyah agak susah untuk diperoleh dalam usrah. (Ada lagi sebenarnya tapi aku tidak sempat tulis di Ijtimak Tarbawi tempoh hari, kesemuanya ada 9 atau 10..saje tulis pasal ni sebab muwasafat tarbiyah mungkin semua orang dah tau)

Aku pernah terbaca satu status yang membuatkan aku termalu sendiri. Kadang2, kita mengaku kita pemuda tarbiyah tapi program rohaniyah seperti qiamullail hati rasa terlalu berat untuk pergi. Program pula selalu datang lambat, tidur dalam majlis ilmu, dan dalam ceramah pun asyik berbual dengan orang sebelah. Tapi bila berada di luar ketrampilan sangat dijaga, huhu tsiqah la konon2nya kan..


Semoga kita tidak menjadi orang yang disebut dalam buku 'Wabak Sepanjang Jalan' iaitu orang yang tertipu dengan diri sendiri. Kita susah untuk mengaku tapi perbuatan kita secara tidak langsung mencerminkannya. Seperti contoh tadilah, kita rasa sungguh berat untuk ke qiamullail tapi bila ke ceramah2 laju sahaja kaki melangkah..sebab apa? Mungkin kerana di situ ada ramai orang... Astaghfirullah hati oh hati susahnya menjaga ikhlas..

***************

Kurang dua minggu lagi akan tamatlah department Pediatric (Kanak-kanak) setelah lebih kurang dua bulan mengharunginya. Berada dalam round ini banyak mengajarku erti keinsafan dan kekuasaan Yang Esa, mungkin lebih sedikit berbanding round2 sebelumnya. Setiap hari berhadapan dengan kanak2 arab, baby pun ada, agak menggamit kenangan masa kecil dulu.

Sebab itulah orang kata, sebab kenapa kita tidak mahu melupakan kenangan lalu adalah kerana kenangan adalah satu2nya entiti yang tidak akan pernah berubah, di saat manusia lain berubah. Semua orang pernah melalui zaman kanak2 mereka, bermain dan melompat tanpa mempedulikan perasaan orang lain, ya tidak pernah menghiraukan apa orang kata.


Dan itulah yang sering menambat perasaanku sekarang. Mungkin waktu kecilku lebih banyak ketawa berbanding menangis, lebih banyak riang berbanding susah, aku tidak begitu mengerti apa yang dikatakan 'menderita'. Sehinggalah sekarang, tatkala masuk ke wad kanak2, bertanya itu ini tentang penyakit yang acute mahupun chronic, kerap dada terasa sebak.

Kecil2 sudah menghidap penyakit jantung, paru2, hati dan cerebral palsy, ya Allah mengertikah mereka tentang apa yang dinamakan qadha & qadar Allah.. Setiap minggu datang ke hospital untuk menerima rawatan, bertemu dengan doctor2 yang suka mencucuk (inject), mak cik nurse yang kasar, untuk apa semua ini, tak bolehkah dia menjalani kehidupan normal seperti kanak2 lain di luar sana.

Allah..hati sesiapapun pasti merasa sayu tatkala memandang kanak2 yang kelihatannya sudah besar namun terpaksa didukung oleh ibunya lantaran tidak mampu berjalan, di seluruh badannya ada bintik2 merah.. Dia hanya tahu dia menghidap leukimia tapi apakah leukimia itu, sejenis binatangkah.. Tidak, dia langsung tidak mengerti..dia hanya menjalani kehidupan seadanya.. Namun andai dia bersabar syurga pasti miliknya, melebihi kita yang sedang bergelak ketawa ini..

(Sedari bahawa apa yg kita dapatkan hari ini adalah yang terbaik menurut Allah & jangan pernah ragu, kerana kesedaran itu akan menjadikan kita nikmat menjalani hidup ini.. Doakan yg terbaik utk semua orang, insyaAllah.. Wallahua'lam)