الثلاثاء، 24 ديسمبر، 2013

'Kagum Pada Diri Sendiri, Astaghfirullah'

Bismillahirrahmanirrahim...

Keluar dari dewan peperiksaan perasaan berdebar masih belum hilang, exam kali ini bukan calang-calang. Salah diri sendiri juga tidak membaca arahan di page depan yang mengatakan masa exam hanya 70 minit, huhu padan muka hang. Rasanya inilah kali pertama terjadi seperti ini, pengumuman yang diberitahu oleh Student Representative beberapa hari sebelum itu iaitu masa exam adalah 90 minit, ternyata salah..

Mungkin ada missed communication antara SR dan coordinator. Biarlah, manusia adalah insan, dan tiada insan yang sempurna melainkan kekasih agung Rasullullah SAW. Aku sendiri masih terkejut sebenarnya, tiada apa2 petanda, tiada pemberitahuan, tiba2 masa sudah habis dan kertas mula dikutip. Selepas exam ada sahabat beritahu memang ada pengumuman dari pengawas kat depan 10 minit sebelum masa tamat, tapi kami yang berada di hujung row memang tidak dengar apa2.

Huhu mungkin itulah dugaan untuk kami. Alhamdulillah sempat juga menghabiskan semua soalan walaupun tidak sempat recheck kali kedua. Kerana ada seorang sahabat, dia menghantar kertas jawapan MCQ itu dalam keadaan lebih dari 10 soalan tidak berjawab, Allah..hati bersimpati padanya... 


Selepas exam, aku bersama seorang sahabat menuju ke Mansyiah untuk mencari beberapa barang untuk seminar. Sampai sahaja di sana, azan asar berkumandang. Di tengah2 kesesakan bandar mansyiah, agak susah mencari masjid. Usai solat, tiba2 berdiri seorang pemuda arab lalu membahagi2kan Quran kepada para jemaah. Oh rupa2nya imam memimpin membaca surah Yunus, membaca beramai2.

Sungguh, inilah kali pertama setelah lima tahun berada di Mesir aku melihat pemandangan seperti ini. Kalau di Kelantan perkara ini tidak pelik, biasalah kan.. Entah kenapa aku rasa tenang dan terus tersenyum.. Bukan apa, dekat sini amalan2 agama agak senang dikatakan bid'ah. 'Eh nabi mana buat ni, lepas asar baca quran ramai2..kenapa fix kan waktu asar, kenapa tak buat waktu lain?' Dan bermacam2 lagi lah persoalan yang ditimbulkan... Dan aku, lebih senang dengan tersenyum..

Lepas penat berjalan di Mansyiah, dalam perjalanan pulang terserempak dengan penjual ikan dan belut laut. Huhu tiba2 rasa teringin masak belut walhal kat Malaysia tak pernah makan pun. Terus membelinya untuk dimasak bersama dengan ahli usrah malam nanti.. Nak goreng ke nak buat sup belut, huhu macam2 jadi bila tension dengan exam.. :)


Malam itu dalam usrah, kami dibentangkan dengan sambungan 'Wabak Sepanjang Zaman' oleh sang naqib Faez Salleh, kali ini membicarakan tajuk 'Ujub dengan diri sendiri'. Sememangnya aku gemar mendengar pengisian sebegini kerana di akhirnya akan muhasabah diri betapa perlunya menundukkan hati terutama kepada semua pemuda yang sedang dalam perjalanan meruntuhkan jahiliyah moden.

'Antara tanda pemuda yang dihinggapi penyakit hati ini ialah sifatnya yang sentiasa ingin menonjolkan diri, berbangga dengan diri sendiri, serta hatinya senang tatkala mendengar perihal kelemahan orang lain..'

Allah..tanda2 yang sangat biasa bahkan mungkin dekat dengan kehidupan seharian kita. Itulah, kadang2 kita rasa terlalu susah untuk mendengar nasihat orang lain, mungkin sebabnya kerana merasakan diri kita sendiri sudah cukup hebat. Jika ada yang menegur, kita merasakan orang itu sengaja mencari salah kita, dia cemburu dengan kelebihan kita.. Astaghfirullah..akhi, hati sedemikian adalah hati yang berpenyakit..

poster lama, tapi sungguh..sangat benar kalam ini..

'Antara cara untuk menghilangkan penyakit hati ini ialah kita istiqamah menghadiri majlis ilmu, kerana majlis ilmu itu sering kali menyentuh hati kita untuk kembali kepada Allah seterusnya menghilangkan sifat ujub yang mula hendak membengkak. Yang kedua, rajin2kanlah diri menziarahi orang sakit, supaya menjadi peringatan kepada kita bahawa bila2 masa sahaja kita boleh berada di tempat orang yang sedang terlantar sakit itu..'

Yang ini susah sikit nak amalkan dan istiqamah. Tambah2 bila dekat exam, rasa berat sangat untuk menziarah ke rumah sahabat atau junior yang sakit. Selalu bagi excuse kepada diri, takpela lepas exam aku datang la ziarah.. Namun yang sering berlaku ialah selesai exam habis, sibuk dengan majlis makan2, movie dan game.. Aduhai hati itu sering berdusta...

(Kurang sebulan lagi seminar akan berlangsung, bermakna kerja juga bertambah berlipat ganda ketika ini. Alhamdulillah Allah memudahkan jalan diri ini dengan memberi dulu mengambil elective course, huhu bolehlah bertenang sikit.. Kala ini, ia menuntut komitmen pd dua perkara, persatuan dan urusan peribadi yg pastinya tdk blh ditinggalkan..Semoga mampu menguruskan keduanya dgn bantuan Allah.. Wallahua'lam)

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق