الجمعة، 7 فبراير، 2014

'Mudah-mudahan Itu Dapat Menyelamatkan Akidah Mereka'

Bismillahirrahmanirrahim...

Lama berteleku di depan laptop sendiri, tidak mahu bagaimana untuk memulakan bicara. Sudah lebih sebulan blog ini bersawang tidak terupdate lantaran pelbagai faktor yang menimpa diri, huhu faktor malas juga terselit di antaranya. Sebulan lalu agak sibuk menguruskan Seminar Perubatan Iskandariah bersama-sama teman seperjuangan, mencapai puncak kepenatan setelah lebih kurang 10 bulan sejak memulakan meeting pertama pada tahun lalu.

Sebaik seminar berakhir pada 17 Januari 2014, dihambat pula oleh buku Cardiology yang menuntut usaha dan keringat disebabkan imtihan di hujung minggu itu. Jika ditanya tentang department Cardio kali ini, aku akan katakan mungkin ini adalah department yang paling aku tidak bersedia untuk mengambil peperiksaan setelah 5 tahun bergelar mahasiswa perubatan.

Apa2 pun aku serahkan diri kepada Allah, walau terpaksa bersengkang mata untuk mengkhatamkan buku itu, untuk menyerah tanpa berusaha bukanlah sifat seorang mukmin yang berjuang. 'Jangan menjadikan persatuan itu kambing hitam jika kamu gagal dalam pelajaran, jangan sekali2 menjadikan perjuangan Islam itu fitnah dan menerima kritikan sedangkan kamu yang gagal menguruskan masa sebaiknya..' - kalam taujihat seorang senior..


Alhamdulillah sangat bersyukur kepada tuhan yang mengaturkan, sehingga kini aku tidak pernah ketinggalan menyertai seminar ibadah yang diadakan setiap tahun di Iskandariah sejak dari tahun 1. Pada tahun ini doktor psikiatri dan ustaz darul syifa dijemput dari Malaysia untuk mengisi slot2 seminar, membincangkan tentang psikologi dan sihir dari dua profesion berbeza.

Masihku ingat ketika meeting dengan unit pengisian, banyak kali persoalan ini ditimbulkan ; 'Benarkah kita ingin memanggil dua2 profesion ini? Saya risau perkara sebaliknya yang berlaku. Kita ingin menerangkan kepada mahasiswa perubatan tentang synergistic yang patut berlaku antara doktor psikiatri dan ustaz darul syifa dalam membantu masyarakat, bagaimana jika sebenarnya di dunia realiti kedua2 profesion ini tidak pernah bersatu, atau tidak mungkin bersatu?' 

Huhu agak susah sebenarnya untuk membuat keputusan muktamad terutama dalam menentukan pengisian seminar, itulah yang menyebabkan mesyuarat seminar diadakan hampir setahun sebelum itu. Bahkan sehingga ke saat2 terakhir pun, menjelang dua hari sebelum seminar berlangsung, aku sendiri tidak lena tidur, tidak tenang dan befikir adakah seminar ini mampu memberikan manfaat kepada peserta..


Seminar kali ini, sebagai pengarah, aku banyak bersama Dr Rostam dan Ustaz Ghani sepanjang mereka berada di Mesir. Ketika membawa mereka bersiar-siar di makam2 auliya, bercerita tentang itu ini, membuatkan aku merasakan diri terlalu kerdil dalam bumi ciptaan Allah ini, seolah2 terlalu jahil lantaran tidak pernah menceburkan diri dalam bidang ilmu yang mereka terokai. 

Walau bagaimanapun satu perkara aku perasan yang terdapat kepada kedua2 insan hebat ini, iaitu semangat mereka untuk membantu masyarakat walau dalam satu-satu ketika diri sendiri terpaksa menelan pahitnya ujian. Ustazah Natrah, isteri kepada Ustaz Ghani menceritakan kepada kami keluarga mereka juga turut mendapat tempias disebabkan kerja suaminya yang membantu masyarakat dari gangguan sihir dan jin.

Ustazah Natrah pernah terdengar namanya dipanggil ketika jam 4 pagi ketika blackout, ketika semua orang sedang tidur. Anak2nya juga kadang2 terdengar bunyi pelik walau berada di rumah sendiri, namun semua itu tidak mematahkan semangat ustaz. Apabila saya bertanya tidak pernahkah terlintas di hati ustaz untuk berhenti sebagai pengerusi darul syifa Negeri Sembilan, kerana sememangnya Ustaz Ghani juga adalah seorang guru di sekolah menengah, penolong pengetua kalau saya tidak salah. 


Jawab ustaz, 'Bukan semua orang sanggup buat kerja ini, sangat berisiko sebenarnya. Tapi biarlah saya ambil bahagian di situ untuk membantu masyarakat kita, mudah2an dengan itu dapat menyelamatkan akidah mereka dari bertemu dengan bomoh dan dukun yang salah, yang akibatnya sangat buruk iaitu mereka mensyirikkan Allah Taala..'

Allah..perasaan kagum terus memekar di hati ini, terzahir sebuah keikhlasan yang terpancar dari hati yang bersih. Terima kasih ustaz, ustaz sudah mengajarkan saya satu ilmu hari ini yang saya tidak akan dapatinya di dewan kuliyah, satu semangat baru menguasai hati ini..insyaAllah

(Sebenarnya topik lain yang ingin ku nukilkan kali ini, huhu tapi biarlah, masa yang diperuntukkan utk blogging sudah habis. Esok sudah mula kelas, maka mental harus dipersiapkan sebaiknya. Tapi cuti masih berbaki setengah hari lagi kan, huhu ada sahabat mengajak utk bersiar2 di pantai, makan2 dan bersantai, ok babai.. Wallahua'lam)

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق