السبت، 12 أبريل، 2014

'Wahai Pemuda Berkahwinlah'

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah ungkapan syukur tertinggi ku ucapkan pada Yang Esa untuk segala nikmat yang Dia kurniakan. Malam ini Dia hadirkan kesempatan untuk menulis lagi setelah sekian lama mendiamkan diri di alam blogger. Sebenarnya sejak semalam lagi rasa teruja ingin menulis, namun bila berada di hadapan laptop, tiba-tiba jadi kaku, terus hilang apa yang mau dikongsikan..

Perjalananku selama dua bulan mutakhir ini ku kira terlalu panjang, terlalu banyak yang telah dilalui. Tapi tidak mungkin aku menulis tentang kisah hidupku di sini, huhu tidaklah terlalu menarik dan yang lebih penting, siapalah yang akan membacanya.. ^^

Kini statusku telah berubah, daripada 'single' bertukar kepada 'married'. Alhamdulillah, dan inilah tulisan pertamaku setelah menjadi suami orang, menjadi ketua keluarga. Perjalanan sebelum sampai ke status married ini, terlalu banyak tawakal dan bantuan yang telah Dia kurniakan, yang aku harap aku tidak akan lupakan untuk selamanya. Biarlah itu, aku harap nantinya aku bisa menceritakan semua kisah itu pada anak, cucu dan generasi mendatang insyaAllah..


Semua yang telah berlaku mengajarkan diri ini satu perkara, bahawa dalam hidup ini sering kali perancangan Yang Esa mengatasi perancangan kita sendiri, yang kadang2 tak pernah terlintas di fikiran kita bagaimana ia berlaku. Pernikahan yang asalnya dirancang pada bulan Oktober 2014, diawalkan kepada bulan April 2014 kerana cuti musim panas yang dipendekkan menjadi 3 minggu sahaja.

Di saat semua persiapan kahwin hampir lengkap, tiba2 universiti mengumumkan cuti emegercy selama dua minggu disebabkan H1N1 yang sedang melanda di Mesir. Panik! Ya pelbagai kemungkinan bermain di fikiran kami ketika itu. Apatah lagi terdengar berita dari pengerusi PCI bahawa kemungkinan cuti bulan 4 akan dihazafkan (tiadakan)..

Namun itulah, di saat terasa sedikit down dengan situasi yang sedang berlaku, tiba2 Dia memudahkan jalan. Keputusan yang diambil dalam masa dua hari itu termasuklah membeli tiket ke Malaysia, benar2 mengajar diri untuk berserah sepenuhnya kepada Allah, benar2 memohon petunjuk agar itulah keputusan yang terbaik untuk kami dan semua orang.


Kini setelah menikah, bila bertemu sahabat2 di kelas, soalan yang paling kerap ditanya adalah ; 'Macam mana nikah, best?' huhu membuatkan aku tersenyum. Cukuplah aku katakan, setakat ini apa yang aku rasa, benar2 pernikahan itu membenarkan kalam Rasullullah iaitu 'Berkahwinlah, kerana ia lebih menjaga pandangan..'

Sekarang ini, apabila aku memegang amanah sebagai Pengarah JAKSI (Jabatan Keselamatan dan Sosial) di Iskandariah dan menerima kes berkaitan ikhtilat atau pergaulan lelaki perempuan, sering kali membuatkan aku termenung panjang. Sungguh, fitnah wanita itu benar2 merbahaya untuk seorang lelaki hatta laki2 soleh.

Mungkin pada pandangan seorang wanita yang bertudung labuh, dia tidak lagi menjadi punca fitnah kepada laki2 dan menganggap wanita berpakaian ketat itulah puncanya. Namun biarlah aku mengingatkan di sini bahawa pada pandangan laki2 yang beragama, laki2 yang menghafal Quran, yang hebat berjuang di sana sini, wanita yang sopan itulah yang lebih mengganggu fikiran. Ya, ini kenyataan..
Aku mempunyai sahabat yang dari pelbagai latar belakang kehidupan, dari yang menghafaz 30 juzuk Quran sehinggalah yang tidak ada langsung basic agama (tapi sahabat kedua ini bukan di Mesirlah). Sebab itulah kepada wanita2 di luar sana, kalian masih belum selamat jika dengan hanya berjubah dan bertudung litup, kerana kalian masih lagi boleh menjadi fitnah kepada lelaki.

Lengkapilah diri kalian dengan sifat malu yang Rasullullah pesan, insyaAllah saat itu kalian menjadi bidadari dunia. Bantulah lelaki untuk mereka menjaga iman mereka hanya kepada Allah, mudah-mudahan itu akan menjadikan mereka lebih bersedia untuk menjadi ketua keluarga yang berwibawa suatu hari nanti insyaAllah..

(Sebenarnya banyak lagi ingin ditulis, namun cukuplah untuk kali ini. Sekarang masa tidak lagi sama macam dulu. Kalau dulu hidup sorang boleh buat apa yg kita mau pada bila2 masa, tapi sekarang masa 24 jam harus dibahagi utk dua orang. Apa2 pun yg lbh penting ialah jangan lupa memohon pada Allah untuk membantu memudahkan semua urusan kita, kerana kita tidak akan mampu menguruskan hidup ini tanpa hidayahNya, mudah2an.. ^_^ Wallahua'lam)

هناك تعليق واحد: