الاثنين، 2 ديسمبر، 2013

Lambaian Kepada Kanak-kanak

Bismillahirrahmanirrahim...

Malam tadi tidak seperti malam2 lain, susah sekali nak tidur. Dah lebih dua jam berbaring, bertukar macam2 posisi tapi mata masih belum mahu beradu. Padahal sebelum itu rasa penat sangat, petang itu dalam usrah bermati-matian menahan nafsu mengantuk. Tambahan pula usrah semalam agak lama, tiga jam tanpa henti kerana kata murabbi, nak qadha yang minggu lepas punya.

Walau bagaimanapun, usrah itu penting dan perlu diikut oleh semua orang. Aku menyedari kepentingan usrah ini agak lewat berbanding sahabat2 yg lain. Satu ketika dulu aku bukanlah orang yang rajin berusrah, mungkin kerana naqib2 ku yang tidak istiqamah sehingga sering kali aku menyalahkan usrah. Ketika di tahun 1, mungkin tidak lebih lima kali aku menghadiri usrah, walau bagaimanapun itu telah menyedarkan aku sesuatu bahawa tarbiyah bukan sekadar di usrah.

Tahun2 selepas itulah yang mula memanggil aku ke dalam usrah, sehingga saat ini aku mula dapat merasakan secebis dari kemanisan berusrah. Kebetulan usrahku terdiri dari pimpinan2 tertinggi persatuan, beberapa ajkt, pengerusi dan naib pengerusi, MTP pun ada, membuatkan aku lebih segan untuk ponteng usrah. Sesibuk mana pun mereka masih tetap berusaha mengosongkan masa dan menghadirkan diri, takkan la kita yang biasa2 ni ada alasan kecil nak memasak pun dah ponteng.


Cuma itulah, jika ditanya adakah usrah itu cukup untuk mengatakan kita adalah pemuda tarbiyah? Maka jawabnya belum tentu. Ramai orang yang menganggap bila sudah berada dalam sistem tarbiyah dan mempunyai halaqah, maka merasakan diri sudah terselamat dari segala anasir perosak jiwa. Awas, kerana sesungguhnya ramai yang pernah mengikuti jalan ini, namun akhirnya kecewa dan tercicir di tengah jalan.

Kerana mungkin kita lupa sesuatu, bahawa tarbiyah itu sendiri mempunyai banyak jenis seperti yang disebut oleh Ibnu Qayyim (kalau tak salah). Dalam usrah mungkin kita akan memperoleh tarbiyah ruhiyah dan fikriyah, tapi tarbiyah ijtimaiyah dan badaniyah/jasadiyah agak susah untuk diperoleh dalam usrah. (Ada lagi sebenarnya tapi aku tidak sempat tulis di Ijtimak Tarbawi tempoh hari, kesemuanya ada 9 atau 10..saje tulis pasal ni sebab muwasafat tarbiyah mungkin semua orang dah tau)

Aku pernah terbaca satu status yang membuatkan aku termalu sendiri. Kadang2, kita mengaku kita pemuda tarbiyah tapi program rohaniyah seperti qiamullail hati rasa terlalu berat untuk pergi. Program pula selalu datang lambat, tidur dalam majlis ilmu, dan dalam ceramah pun asyik berbual dengan orang sebelah. Tapi bila berada di luar ketrampilan sangat dijaga, huhu tsiqah la konon2nya kan..


Semoga kita tidak menjadi orang yang disebut dalam buku 'Wabak Sepanjang Jalan' iaitu orang yang tertipu dengan diri sendiri. Kita susah untuk mengaku tapi perbuatan kita secara tidak langsung mencerminkannya. Seperti contoh tadilah, kita rasa sungguh berat untuk ke qiamullail tapi bila ke ceramah2 laju sahaja kaki melangkah..sebab apa? Mungkin kerana di situ ada ramai orang... Astaghfirullah hati oh hati susahnya menjaga ikhlas..

***************

Kurang dua minggu lagi akan tamatlah department Pediatric (Kanak-kanak) setelah lebih kurang dua bulan mengharunginya. Berada dalam round ini banyak mengajarku erti keinsafan dan kekuasaan Yang Esa, mungkin lebih sedikit berbanding round2 sebelumnya. Setiap hari berhadapan dengan kanak2 arab, baby pun ada, agak menggamit kenangan masa kecil dulu.

Sebab itulah orang kata, sebab kenapa kita tidak mahu melupakan kenangan lalu adalah kerana kenangan adalah satu2nya entiti yang tidak akan pernah berubah, di saat manusia lain berubah. Semua orang pernah melalui zaman kanak2 mereka, bermain dan melompat tanpa mempedulikan perasaan orang lain, ya tidak pernah menghiraukan apa orang kata.


Dan itulah yang sering menambat perasaanku sekarang. Mungkin waktu kecilku lebih banyak ketawa berbanding menangis, lebih banyak riang berbanding susah, aku tidak begitu mengerti apa yang dikatakan 'menderita'. Sehinggalah sekarang, tatkala masuk ke wad kanak2, bertanya itu ini tentang penyakit yang acute mahupun chronic, kerap dada terasa sebak.

Kecil2 sudah menghidap penyakit jantung, paru2, hati dan cerebral palsy, ya Allah mengertikah mereka tentang apa yang dinamakan qadha & qadar Allah.. Setiap minggu datang ke hospital untuk menerima rawatan, bertemu dengan doctor2 yang suka mencucuk (inject), mak cik nurse yang kasar, untuk apa semua ini, tak bolehkah dia menjalani kehidupan normal seperti kanak2 lain di luar sana.

Allah..hati sesiapapun pasti merasa sayu tatkala memandang kanak2 yang kelihatannya sudah besar namun terpaksa didukung oleh ibunya lantaran tidak mampu berjalan, di seluruh badannya ada bintik2 merah.. Dia hanya tahu dia menghidap leukimia tapi apakah leukimia itu, sejenis binatangkah.. Tidak, dia langsung tidak mengerti..dia hanya menjalani kehidupan seadanya.. Namun andai dia bersabar syurga pasti miliknya, melebihi kita yang sedang bergelak ketawa ini..

(Sedari bahawa apa yg kita dapatkan hari ini adalah yang terbaik menurut Allah & jangan pernah ragu, kerana kesedaran itu akan menjadikan kita nikmat menjalani hidup ini.. Doakan yg terbaik utk semua orang, insyaAllah.. Wallahua'lam)

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق