الجمعة، 21 أكتوبر، 2011

Tarbiah dariNya

Jam loceng bingit memecah hening subuh..Kedengaran sayup-sayup dari kejauhan iqamah sedang dikumandangkan..Dengan mata yang masih kantuk, berat sekali mahu melangkah rasanya..Suhu sekeliling dirasakan begitu sejuk, ah godaan nikmat tidur datang..Biasalah diambang musim sejuk begini, waktu subuhlah antara saat-saat getir yang harus dilawan, menuntut mujahadah diri seteguh gunung..

Digagahkan jua melangkah ke tandas..Buka paip air, masyaAllah sejuk bangat sih..Tergendala seketika niat mengambil wudhuk..Bunyi bising dari luar yang sedang menuggu giliran..Begitulah, biasanya satu rumah akan bangun waktu yang sama, masing-masing tak nak dulu, nak tunggu saat-saat akhir kononnya.. Kemudian bila iqamah berkumandang, semua berlari berebut tandas..Mentang-mentanglah rumah dekat dengan masjid, takbiratul ula tidak dititik beratkan, hanya kejar berjemaah sahaja..Walau masing-masing menyedari besar ganjarannya takbir pertama itu..

Usai berwudhuk, capai jubah di almari lalu bergegas ke masjid..Angin di waktu subuh begini luar biasa sejuknya, menyengat hingga ke tulang sumsum..Sampai di masjid, imam sudah di rakaat kedua...'Ai masbuk lagi aku hari ni,' bisik hati..


Bertakbir dan menyambung rakaat imam..Ketika sedang dibuai bacaan merdu sang imam, tiba-tiba terasa belakang badan disentuh..Lama juga terasa sentuhan itu, terfikir apakah kesalahan yang mungkin ada terbuat..Sebab orang arab biasanya memang tegur direct kalau dia rasa kita salah sesuatu ketika solat, contohnya silap masuk saf ke..Dia akan tarik kita walaupun sedang solat..Tapi tangan ketika itu tidak menarik, dia hanya memegang..

Kemudian arab tersebut datang solat bersebelahan..Musykil jugak, kenapa perlu pegang kita dulu, masuk jelah saf dan solatlah terus..Erm..Solat diteruskan..Selesai memberi salam, tengok makmum di sebelah, 'Kenapa macam susah sangat dia nak bangun..'  seperti ada yang menghalang pergerakannya..Padahal kalau dilihat dari segi penampilan dan badan, dia masih lagi seorang syabab..


Barulah tersedar satu kelainan, matanya tidak pernah memandang ke bawah, hanya memandang ke hadapan tanpa berkelip..Rupa-rupanya makmum itu seorang yang buta..Para makmum saling memandang demi menyaksikan sang buta itu berjalan menggunakan tongkat..Mungkin terbit perasaan takjub dalam hati masing-masing, mungkin juga ada yang muhasabah iman dalam diri masing-masing..

Takjub dengan peristiwa itu, ada sesuatu yang Allah ingin tunjukkan kepada diri..Tatkala iman menguasai hati, tiada apa yang mustahil..Pagi itu Allah hantarkan seorang buta untuk menunjukkan kepada kami, bahawa kadang kala ibadah itu menuntut kesusahan, barulah terasa kemanisannya..Malu dengan Allah, sebagai syabab yang tentunya lebih kuat fizikal namun itu tidak menjamin dalam hal ibadah sebegini..Sang buta boleh meredah kegelapan di waktu subuh pada musim sejuk, tidakkah ini satu sindiran Allah kepada syabab harapan agama sekalian..Wallahualam

هناك 3 تعليقات:

  1. satu sindiran yg mantop..

    malu buat diri ni..

    syukran hise...

    ردحذف
  2. teguran dr Allah utk renungan bersama..masih byk yg perlu dibetulkan dlm diri..

    ردحذف
  3. sangat terasa dengan teguran Allah. cash paid.

    ردحذف