الأحد، 9 أكتوبر، 2011

Perjuangan semanis madu

Menjejak langkah ke Tahun Tiga..Seolah2 baru tersedar dari lena yg panjang, rupa2nya kini sudah lebih dua tahun berkeliaran di bumi Mesir..Tahun ini tahun akhir untuk pre-clinical, selepas ini akan masuk clinical year pula, masuk hospital jumpa patient..

Hari ini dapat berita dari seorang kawan, juga berada di perantauan tapi bukan Mesir..Seseorang yg aku kagumi semangat juangnya, hidup matinya hanya utk Islam..Tiada upah yg diterima, tiada nama yg dimahsyurkan, kerana tugasnya hanyalah secara sukarela dan ‘di belakang tabir’..


Jadilah seperti pohon kayu yang lebat buahnya, tumbuh di tepi jalan. Dilempar buahnya dengan batu, tetapi tetap dibalas dengan buah. -Saidina Abu Bakar As-Siddiq

Namun begitulah, setiap yg beriman pasti diuji olehNya..Setelah lebih kurang 3 bulan berkenalan, hari ini aku dapat tahu dia diuji Allah dengan penyakit yg agak kronik..Aku sedikit terkejut dengan kenyataan itu..Tidak terbayang bagaimana andai benar dia pergi dulu..

Bagiku pejuang berjiwa jihad sepertinya sukar dicari..Ya kehadirannya masih diperlukan utk ummah ini, menyedarkan masyarakat yg sedang ‘tidur’..

Berjuang memang pahit,
Kerana syurga itu manis,
Bukan sedikit mahar yang perlu dibayar,
Bukan sedikit pedih yg ditagih…
-Sunnah org berjuang-

Semalam ada pemilihan SR (Student Representative). Mungkin Allah sudah merencanakan segala-galanya,berat juga utk menerima amanah ini, apatah lagi setahun merupakan tempoh yg lama..Biarlah, pasti ada hikmahnya..Mungkinkah selama ini aku terlalu lemah, lalu Dia sengaja kuatkan aku dengan ujian tanggungjawab ini..Melatih diri, inilah jalan seorang pejuang, tidak terlalu leka dengan kesenangan sementara..Wallahualam

هناك تعليق واحد: