الخميس، 17 نوفمبر، 2011

Perginya Tiada Berganti

Satu hari, pelajar-pelajar sedang berkumpul di bilik anatomy, untuk sesi praktikal..Ketika itu sedang menunggu profesor, masing-masing berborak sesama sendiri..Tiba-tiba masuk seorang profesor bersama Pak Cik Fauzi (pekerja bilik anatomy, berbangsa arab)

Mataku melirik kepada kedua-dua lelaki itu, ada sesuatu yang menarik perhatianku..Entah kenapa aku merasakan ketenangan melihat mereka..Teringat pernah terbaca dalam sebuah novel, kisah seorang profesor bukan Islam yang begitu memandang rendah kepada seorang tukang kebun, lantaran kemiskinan dan darjat yang berbeza..

Dan petang itu, hatiku tersenyum bangga, betapa hebat Islam mengajar penganutnya..Tiada beza pada pakaian dan kemewahan..sedang Allah hanya melihat pada ketakwaan dan hati seseorang..Apalah guna pakaian yang berjenama andai hati sebusuk bangkai..Hanya tahu menghina, memandang serong pada yang lain, seolah-olah hanya dialah yg sempurna..

Petang itu aku melihat dengan mata kepalaku sendiri, betapa mesranya hubungan yang terjalin antara mereka..bergurau senda..Sang profesor mengambil kopiah yang dipakai Pak Cik Fauzi lalu memakaikannya kembali dalam rupa yang senget, haha sungguh lucu rupa Pak Cik Fauzi ketika itu..Lalu keduanya berjalan bersama sambil sang profesor memegang bahu Pak Cik Fauzi, memeluknya bagaikan pasangan sahabat yang sangat rapat...

Allahyarham Dr Haitham..ulama medik yang dirindui..

Itu peristiwa setahun yang lalu..Semalam, dapat berita melalui facebook, Profesor Haitham meninggal dunia..Ya, dialah profesor itu..yang mana tidak memandang kepada darjat seseorang untuk dijadikan rakan..yang tidak malu untuk bergurau mesra dengan hanya seorang pengangkat mayat, walhal dia ialah seorang profesor dan doktor yang hebat..dan juga seorang profesor yang sering saja membuat para pelajar tidak kering gusi dengan istilah-istilah melayu yang dipelajarinya, 'bodoh..malas..babun'

Ah terlalu banyak kenangan manis pelajar melayu di sini bersamanya..Boleh dikatakan semua yang pernah belajar dengannya, walau sekali, pasti mempunyai sesuatu untuk dikenang..Terlalu hebat, terlalu susah, sangat aku kagumi..Entah bila pula akan bertemu penggantinya..atau diri sendiri yang harus belajar menjadi sepertinya..Wallahualam

هناك تعليق واحد:

  1. jom! kita jd penganti nya malah insyaAllah jd lebih baik... smgt utk stdy

    ردحذف