الأربعاء، 20 يوليو، 2011

Menyembunyikan maksiat


“Sesungguhnya orang-orang yang ingin agar perbuatan yang amat keji itu tersiar di kalangan orang-orang yang beriman, bagi mereka azab yang pedih di dunia dan di akhirat. Dan Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui” (An-Nur:19).

Erm..terfikir..sampai begini sekali Allah menjaga aib orang Islam..Tapi kita, sudah berapa kali kita membocorkan maksiat kita kepada org lain, sudah berapa kali agaknya kita mempamerkan perbuatan dosa kepada org ramai..

Junjungan besar bersabda  “Semua umatku akan dimaafkan oleh Allah kecuali muhajirun (yang terang-terangan berbuat maksiat. Termasuk mujaharah adalah ketika Allah menutupi seseorang berbuat maksiat, tapi pagi harinya ia membuka aibnya sendiri. Ia mengatakan, “Hai teman, semalam aku melakukan ini dan itu.” Dia merobek kehormatannya sendiri ketika Allah menutupnya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Cuba tengok balik diri kita.. Check facebook kita.. Gambar-gambar yang kita letak, gambar kita pergi melancong, rehlah dan sebagainya..luluskah gambar itu di sisi Allah.. Adakah gambar yang kita pamerkan itu semuanya dalam keadaan menutup aurat dengan sempurna..

Ada yang mempamerkan gambar keluarga dan teman istimewa masing-masing.. Tidak kurang gambar sahabat handai, kawan serumah.. Namun adakah kita bertanya terlebih dahulu sebelum memasukkan gambarnya ke dalam facebook.. Adakah kita mengambil berat tentang perkara ini.. Mungkin sahaja dia tidak selesa dengan perbuatan kita itu..

Sebagai contoh, sahabat kita seorang perokok atau kaki ‘shisha’.. Dan kita dengan selamba menyebarkan gambarnya ke dalam facebook.. Ya mungkin kita sendiri tidak kisah org tahu kita penggemar 'shisha'. Tapi bagaimana dengan sahabat kita itu.. Adakah dia redha seluruh dunia melihatnya menghisap/menghirup ‘shisha’..


Renung-renungkanlah.. Sudah cukup kita membuka pekung di dada, dan sudah sampai masanya kita sedar akan perkara ini.. Ada dalam satu hadis Rasullullah mengingatkan umatnya "Sesiapa yang menutup keaiban saudara Islamnya, Allah swt akan menutup keaibannya di dunia dan di akhirat. Allah swt akan menolong hambaNya selagi hambanya itu menolong saudaranya."(Muslim & Abu Daud)


(terukkan kita ni..elok2 Allah dah sembunyikan dosa kita,alih2 kita sendiri yang 'baik hati' bagitau org lain......kita mengaku diri hamba Allah, tapi sayang, perlakuan kita jauh berbeza dgn pengakuan itu.....semoga Allah ampunkan kita)

هناك 8 تعليقات:

  1. أزال المؤلف هذا التعليق.

    ردحذف
  2. Biiznillah.. tolong doakan sy dan kawan-kawan disini..kami sedang hadapi final exam sem 4

    Dalam fatrah imtihan begini, sering kali hati terusik, demi melihatkan ayat-ayat Allah..semoga mampu diri ini istiqamah dlm menjaga hati

    ردحذف
  3. terima kasih ise..
    kadang2 kite selalu terlupa bab menjaga aib ni
    lagi sedih bila bangga sangat dengan maksiat yang kita buat..
    minta share, smoga terus kuat berdakwah
    jazakallah kheir

    ردحذف
  4. ya, kita ni selalu lupa dan jrg sgt2 bersyukur dengan nikmat yg Allah tlh berikan. Allah dh cukup baik, mlah teramat baik dan maha baik, jaga aib kita, tp kita senang2 je nk dedahkan kat orang. jazakallah kheir atas perkongsian, dan peringatan tuk diri yang sering lupa.

    ردحذف
  5. assalamualaikum..izinkan untuk share artikel yang sgt bermanfaat ni ye...andai ada keizinan dr tuan blog...

    ردحذف
  6. Silakan..insyaAllah tiada halangan dari pihak di sini...Asal sahaja ia bermanfaat utk ummah..wallahualam

    ردحذف
  7. nak kongsi satu cerita kat korang semua..

    sila ke link ini

    link ini bkn spammer..
    http://www.facebook.com/notes/hasyimi-matnoor/40-tahun-dalam-kemaksiatan/406489012727056

    ردحذف