الثلاثاء، 12 يوليو، 2011

Peristiwa aneh di Masjid Nurul Islam


 Ketika itu solat jumaat..Sebaik sahaja imam selesai berkhutbah,iqamah dilaungkan bilal..Solat jumaat diteruskan,diimami imam muda yg bersuara merdu dan bagiku begitu merendah diri dgn akhlaknya..Ketika sdg qiam,tba2 seorg makmum yg berada di sebelahku terjatuh dalam keadaan yg sgt menyakitkan..
Bayangkan,ketika sedang berdiri lurus dia terjatuh dalam keadaan mukanya terhempap dulu ke lantai masjid..Aku kaget.ya Allah perlukah aku menolong,terlintas di fikiran yg mana lebih afdhal samaada meneruskan solat atau membantu org itu yg agak berumur..

Masjid Nurul Islam.Masjid ini sentiasa penuh dengan jemaah tiap2 waktu solat.

Dalam kepayahan,sang makmum mencuba utk berdiri dan meneruskan solatnya..(di mesir,adalah kebiasaan bg para imam membaca surah2 yg panjang ketika mengimamkan solat). Ah mungkin di fikiranku sakitnya tidaklah terlalu serius..Selesai imam memberi salam,ramai jemaah dtg mengerumuninya...Ya Allah saat itu aku melihat dgn mata kepalaku sendiri,hidungnya senget dan berdarah dgn pendarahan yg agak banyak.Aku dapat melihat betapa sukar dia bernafas..Berbelas-belas tisu bahkan mungkin berpuluh2 dihulurkan kepadanya,namun darah tidak henti mengalir..Patahkah hidungnya,tidakkah dia merasa sakit..Demi Allah pada saat itu ada

Kehadiran Syeikh Ibrahim Kattani ke mana2 masjid pasti mengundang seribu jemaah
ada sepasang mata mengalirkan air mata melihatkan peristiwa tersebut..Sungguh di hati ini terbit perasaan takjub..Iman tahap apakah yg berada dalam hatinya kala ini..Bagaimana dia masih tega menghabiskan solatnya dalam keadaan kepayahan begitu..Teringat kisah para sahabat Rasullullah..Saidina Ali
yg mencabut panah ketika solat tanpa sedikitpun merasa sakit..terbayang di mata bagaimana seorang sahabat meneruskan solat walau masjid tempat dia solat runtuh di sekelilingnya..Jika inilah kualiti solat yg diterima maka aku kalah ya Allah..Sungguh aku jauh dari solat seperti ini..Sang makmum itu bukanlah seorang
pemuda yg gagah kudratnya,bukanlah seorang mujahidin yg sedang berjuang..Dari luaran dia hanyalah seorang yg biasa,berpakaian seperti kebanyakan org ramai.
Jami' Ibrahim..masjid yg menyimpan  rahsia tsaurah(revolusi) Mesir 
Namun hatinya,imannya masyaAllah..Dia malu utk menghentikan solatnya ketika sedang berhadapan dengan Allah walhal keperitan yg ditanggungnya kala itu tidak terperi..Saat itu aku terfikir,adakah Allah menerima segala ibadahku selama ini..ketika aku membaca Al Quran,adakah tumpuanku sepenuhnya kepada
Allah..Ketika solat,adakah khusyukku mencapai tahap minima yg ditetapkan Allah..Jika tidak,bagaimana aku harus berhadapan dgn Mu ya tuhan di mahsyar nanti,tidakku sanggup utk berdiri menjawab soalan-soalanMu dgn diri tidak membawa secebis amalanpun..Ampuniku ya tuhan...

“Dan apabila mereka mendengarkan apa yang diturunkan kepada rasul (Muhammad), kamu lihat mata mereka mencucurkan air mata disebabkan kebenaran (Al Qur’an) yang telah mereka ketahui (dari kitab-kitab mereka sendiri) seraya berkata: “Ya Rabb kami, kami telah beriman, maka catatlah kami bersama orang-orang yang menjadi saksi (atas kebenaran Al Qur’an dan kenabian Muhammad)”. (QS. Al Maidah: 83)

هناك تعليقان (2):

  1. أزال المؤلف هذا التعليق.

    ردحذف
  2. Masya-Allah.... sesungguhnya terlalu besar rahmat yg Allah berikan padanya hingga cahaya iman begitu kenal melawan kesakitan. Terasa diri kakak terlalu kerdil membaca N3 ini.

    ردحذف