الاثنين، 4 نوفمبر، 2013

Maria - Serangan Pemikiran Kepada Umat Islam

Bismillahirrahmanirrahim...

(Tulisan ini aku siapkan ketika berada di Malaysia tempoh hari, tapi tidak diupload kerana internet nggak ada..baiklah, selamat membaca ^_^)

Hari ini hari raya kedua, bermakna sudah tiga hari aku menjejakkan kaki di bumi Malaysia. Alhamdulillah nikmat bertemu dan bersama keluarga merupakan anugerah dari Allah yang tidak harus disia-siakan. Jika di Mesir, kita bersama sahabat2 yang sama generasi, atau di level yang sama. Tapi di sini, kita bergaul dan berborak dengan semua lapisan masyarakat, yang tua dan yang masih kanak2.. Sungguh semua yang berlaku di hari2 terakhir ini banyak mengajarku erti kehidupan.

Bergurau dengan orang tua, huhu kadang2 lawak orang tua lebih menghiburkan hati berbanding lawak zaman sekarang yang ditonton di televisyen dan internet. Juga semalam, aku bertemu dengan dua orang sahabat lama yang pernah menjadi rakan sepermainanku ketika kecil dahulu. Mandi sungai, masuk hutan cari buluh nak buat tiang gol, memancing dan sebagainya, ya itulah aktiviti2 kami kecil2 dahulu.


Semalam, aku mendapat tahu tentang keadaan dirinya yang agak memedihkan hati. Lebih kurang sebulan sebelum puasa, dia dan adiknya ditangkap kerana terlibat dalam aktiviti mencuri dan menjual motosikal curi. Allah, sahabat mana yang tak terasa kesal di hati..terutama kerana kita tahu dia dahulunya sekolah agama, belajar arab dan selalu solat berjemaah di masjid. Tapi kini…sungguh, hidayah Allah terlalu mahal harganya..

Ada satu kisah yang ingin aku kongsikan di sini. Sepanjang perjalananku dari Mesir ke Malaysia tempoh hari, aku sempat mengkhatamkan sebuah novel yang bertajuk ‘Maria’. Novel ini dihadiahkan oleh Ustaz Malik a.k.a. Akhukum Abdul Malik ketika aku menziarahi rumahnya di Kaherah setahun yang lalu. Novel ini merupakan terjemahan dari sebuah novel berbahasa Turki yang dihasilkan berbelas2 tahun lalu kalau aku tidak salah.

MasyaAllah novel itu sangat membuka mataku tentang apa yang dinamakan Kristianisasi, Islam dan Atheis. Ia menceritakan agak detail perancangan2 musuh dalam menelanjangkan negara Islam selepas kejatuhan Khilafah Uthmaniyah. Tidak hairanlah penulis asal novel ini beberapa kali dipenjarakan di Turki kerana kelantangannya dalam mengecam barat. Tapi ini kisah berbelas2 tahun yang lalu, sebelum pemerintahan Erdogan.

Bersama Ustaz Tuan Ibrahim Tuan Man..senyum! ^^

Huhu aku pun tidak tahu apa yang aku ingin tuliskan di sini, kerana hendak menulis synopsis novel itu pun bisa membuat tanganku mengah. Cuma yang aku mahu sampaikan, Allah mentaqdirkan aku bertemu dengan orang yang berfikiran seperti itu ketika dalam perjalanan dari KLIA ke LCCT, ketika sedang rancak mendengar cerita sang driver teksi.

Ya, dari cerita dan pandangannya tentang barat dan Islamic culture, ada persamaan dengan novel yang baru sahaja aku khatamkan beberapa jam sebelum itu. Dia kelihatannya tidak bersetuju dengan perempuan yang terlalu mengikut adat atau dengan kata lainnya, yang memiliki perasaan malu seperti kebanyakan wanita melayu. Dia lebih mengagumi wanita barat dalam erti kebebasan dan keterbukaan.

Allah, aku harap tidak semua pemuda2 islam berfikiran sepertinya. Bukankah malu itu perhiasan bagi orang beriman terutamanya kaum hawa. Tidakkah dia perasan disebabkan sifat malu yang semakin terhakis itulah kita boleh melihat apa yang sedang berlaku di dunia hari ini. Wanita berpakaian seksi, pertandingan ratu cantik, disko dan kelab malam, juga tidak kurang yang menganggap bertudung itu hanyalah satu fesyen kecantikan.

Ini pemandangan sewaktu aku berhenti solat subuh di sebuah masjid besar di Muar, terkejut dgn bilangan jemaah yg 'tersangat ramai'..hehe masjid ni luar dalam sama je warna dia..saje nak cakap, takde apa2 pun.. ^_^

Katanya, sekarang dia memiliki dua orang anak perempuan berumur empat tahun dan setahun, kalau aku tidak salah. Aku harap, nantinya dia akan mendidik anak2 kecilnya bukan dengan berkiblatkan barat dan membelakangkan ajaran agama. Atau sekurang-kurangnya, dia tidak berbangga jika nanti anak perempuannya menjadi terlalu bebas dan berpakaian hebat seperti gadis2 barat.

(Alhamdulillah, ketika selesai mengedit tulisan ini, baru sahaja selesai solat maghrib iaitu solat fardhu pertamaku utk tahun 1435.. Jadi utk tahun ini, kpd sahabat2 yg masih belum mempunyai azam baru, masih belum terlambat utk melakukannya.. Dan kat sini nak bagi sedikit panduan sebelum fikir nak azam apa..... - 'Drpd kita berazam utk tambah amalan, lebih baik berazam meninggalkan maksiat.. Apalah gunanya tambah amalan sunat banyak2 sedang maksiat turut seiring..' Baiklah, jom buka lembaran baru dengan bismillah... Wallahua'lam)

هناك تعليق واحد: