الاثنين، 18 نوفمبر، 2013

Kematian Yang Menginsafkan Aku

Bismillahirrahmanirrahim...

Subuh tadi, Allah izinkan telinga ini mendengar tazkirah dari sang imam. Hadis dan kalam yang digunakan adalah kalam yang biasa namun seolah-olah hati begitu dekat mendengar bicaranya. Mungkin waktu subuh yang sunyi dan sejuk menambahkan lagi aura kesayuan itu. 'Iman itu bertambah dengan ketaatan, dan berkurang dengan maksiat..'

Ya Allah, rupa2nya kita berhak untuk memilih tahap 'halawatul iman' di dalam dada masing2. Kita sering berkata 'Ah biasalah, iman tengah berkurang..' seolah2 untuk menghalalkan perbuatan lagha kita, untuk membenarkan kita berlama-lama dengan movie dan game sedangkan diri sendiri tidak pernah berusaha untuk menambah ketaatan.

Dua hari lepas, Allah menghadirkan satu peristiwa menginsafkan berlaku di hadapan mata. Aku melihat dengan mata kepalaku sendiri dua kematian berlaku serentak kerana lemas di pantai Iskandariah, Apa yang lebih membuatkan aku terdiam adalah cara kematian keduanya, iaitu mereka sendiri yang terjun ke dalam laut untuk menyelamatkan diri selepas mencuri handphone dan satu perkara lagi (sy enggak faham apa arab tu cakap, asif)


Kita tidak tahu kan bagaimana pengakhiran hidup kita, dalam keadaan baikkah (husnul khatimah) atau su'ul khatimah. Aku jadi takut melihat froth yang keluar dari mulut si mati, air laut yang bercampur dengan lung surfactant menghasilkan buih2 putih dan kelabu. Ya Allah sungguh mati lemas itu adalah antara kematian yang sangat menyakitkan.

Dan satu lagi mayat pencuri tidak ditemui, mungkin tenggelam ke dasar lautan atau dibawa air ke tempat lain. Atau mungkin juga telah ditemui kerana sebaik azan maghrib berkumandang aku terus pulang ke rumah. Apa2 pun, kita mendoakan  dosa keduanya diampunkan tuhan. Seperti petang itu, orang ramai membacakan alfatihah selepas disahkan kematian walaupun keadaan kematiannya begitu.

Terasa seperti tuhan sedang berbicara denganku. Beberapa minit sebelum itu, aku masih melihat keduanya berenang2 mengapungkan diri di permukaan air. Dan dalam beberapa detik sahaja, Izrael datang menjalankan tugasnya. Ya Allah sekiranya imanku masih tidak bertambah selepas melihat peristiwa itu, sign apa lagi yang aku tunggu, astaghfirullah...

*****************


Kini sudah beberapa hari bumi Iskandariah dibasahi hujan, menandakan musim sejuk sedang berada di muka pintu untuk melangkah masuk. Walau bagaimanapun waktu subuh terutamanya aura sejuk itu sudah mencengkam hingga ke sumsum tulang. Itu yang susah sebenarnya, untuk melawan nikmat berada dalam selimut tebal memerlukan semangat juang yang tinggi.

Mungkin benar kalam seorang sahabat, kalau Allah menjadikan bumi Malaysia itu mempunyai empat musim, nescaya akan sunyilah masjidnya dari solat subuh berjemaah. Sahabat itu menyambung lagi, tidak mustahil orang yang selalu bangun qiamullail di Malaysia tidak mampu istiqamah melakukannya di sini. Jauh di sudut hati membenarkan kata2 itu.

Jika di musim panas waktu malam yang terlalu singkat, bayangkan azan subuh berkumandang pukul 330 pagi, balik solat terawih pun sudah hampir jam 11 malam. Walau bagaimanapun semuanya masih bergantung kepada iman seseorang. Aku pernah berjumpa seorang sahabat yang sangat berdisiplin dalam menjaga solat malam. Tidak kira jam berapa dia tidur, dia akan memaksa dirinya bangun untuk solat dua rakaat kemudian tidur semula sehingga azan subuh.. 

ramai sekali yang berkunjung ke rumah tok guru setiap pagi jumaat untuk mentahniq anak masing2..alhamdulillah sempat juga jumpa tok guru cuti tempoh hari walau sekejap..

Tapi begitulah insan, kita tidak rasa apa yang dinamakan 'kemanisan berqiamullail'. Yang kita rasa hanyalah perasaan mengantuk dan penat keesokan harinya. Sedangkan jika ditanya pada orang yang membiasakan dirinya berqiamullail, pasti mereka merasakan sesuatu yang sangat istimewa. Jika tidak masakan Tuan Guru Nik Aziz yang hanya meninggalkan qiamullail selama tiga hari sepanjang hidupnya pun sudah teresak-esak menangis bila mengenangkan itu.

Sekiranya kita juga diberikan 'kemanisan' itu, pasti seronokkan.. Seperti seorang sahabatku yang diberi 'kemanisan gym'. Setiap hari dia tidak akan lupa untuk pergi gym walaupun dirinya tidak sihat. Pernah satu hari, dia tidak ke kelas kerana demam tapi waktu petangnya, dia berjalan kaki ke gym untuk meneruskan rutin harian.. Haha aku pasti akan tersenyum setiap kali bertemu dengannya kerana teringat peristiwa 'comel' itu.. :)

Yang terakhir, aku ingin kongsikan kalam seorang sahabat ; 'Kita selalu sangat minta dengan Allah nak jadi pelajar cemerlang, dipermudahkan urusan untuk itu dan ini, nak jadi anak soleh dan banyak lagi. Tapi kita sering lupa meminta kepada Allah untuk membantu kita meninggalkan maksiat, meminta kekuatan bagi menundukkan pandangan di jalan2 serta di alam maya.. Sebab Habib Ali Jifri pernah sebut, mungkin yang menghalang kita dari tahajjud adalah kerana pada siang harinya kita lupa untuk beristighfar setelah memandang benda haram..'

(Tidak mampu rasanya menjadi sehebat Yusuf yang mampu menunggangi nafsunya, menjadi Sulaiman yang memerintah dunia, lantaran diri hanyalah pemuda akhir zaman yg ingin menjadi soleh.. Dan semoga Allah memudahkan perjalanan semua pemuda Islam dlm menjadi seperti Sang Bahagia, Rasullullah SAW.. Wallahua'lam)

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق