الثلاثاء، 23 يوليو، 2013

Bagiku Bukan Ini Keutamaan Kita

Bismillahirrahmanirrahim...

Ada yang bertanya tentang tulisanku sebelum ini, berkenaan sahur qiamullail dan 'perkara dunia' (tulisan minggu lepas). Katanya dia tidak bersetuju dengan tulisan itu kerana tidak semua 'perkara dunia' tidak boleh dilakukan sebelum waktu subuh..

Contohnya, jika kita dalam fatrah imtihan, waktu itu adalah waktu yang sangat condusive untuk study.. Jika kita seorang yang sentiasa sibuk dengan urusan persatuan dan kebajikan, yang pada waktu lainnya memang susah untuk berada di rumah, maka waktu lapang seperti itu sangat sesuai untuk kerja2 teknikal kecil seperti menyiapkan kertas kerja atau yang sewaktu dengannya..

Huhu terima kasih sahabat atas pendapat jujurmu, aku bersetuju dengan kata2 itu. Ada waktunya kita akan menghadapi keadaan di mana waktu lapang terasa begitu berharga walau sebentar cuma. Dengan tugasan2 yang masih banyak tergendala, urusan dengan pemimpin2 dari muhafazah luar, juga buku2 tebal yang belum dikhatamkan, semua itu menekan kita untuk bersegera menyelesaikannya..


Namun di situ, ada perkara yang perlu kita fikir dan muhasabah bersama2.. Mungkin benar, kita sedang melakukan perkara baik, kebajikan orang ramai, study buku medic, dan kita kata kita lakukannya kerana Allah.. Alhamdulillah memang itulah yang pertama harus kita niatkan. Tapi bila menilai pengalaman2 kecil yang pernah dilalui, juga nasihat2 orang lama, menyedarkan aku akan sesuatu..

Kemanisan di pertiga malam itu, tidak akan mampu diganti oleh mana2 waktu dalam kehidupan seharian. Itulah waktu paling khusyuk untuk berdoa, saat yang paling syahdu untuk meluah perasaan dan menceritakan segala masalah kepada Allah. Benar, waktu lain juga kita berdoa, selepas asar, maghrib dan selepas isyak memang kita sentiasa berdoa..


Namun istimewanya waktu sebelum subuh adalah ketika itu doa kita juga diiringi dengan sesi mengadu serta meluah perasaan pada Allah.. Kerana Allah lebih mudah menerima permintaan hambaNya yang berdoa dalam keadaan hatinya juga hadir..bukan sekadar doa ungkapan harian, yang kadang2 kita minta dengan penuh kelalaian pada dunia luar..

Dan yang kedua, di samping kita penat berjuang di luar sana, abnaul harakah(anak2 gerakan) harus sedar bahawa amal fardhi tetap tunjang kekuatan kita untuk terus istiqamah.. Biarlah kertas kerja yang masih belum siap, atau dana yang masih belum cukup, namun waktu untuk Allah tetap tidak boleh kita kacau.. Ingat tu naa.. (huhu pengalaman lalu sangat mengajar sebenarnya, aku mungkin pernah menjadi begitu..penat bekerja di luar sehingga lupa akan hakikat diri yang lemah)

'Jangan mencari masa lapang untuk mengadu pada Allah..tapi lapangkanlah masa untuk bertemu dengan Dia..'

****************


Minggu lepas dalam perjalanan pulang dari kelas, berbual panjang dengan dua orang sahabat tentang isu bid'ah dan salafi. Dah lama tak berbicara pasal ni sebenarnya, tapi bila dibangkitkan semula isu2 itu, maka layan sajalah.. Sahabat ini, dia suka akan pemikiran salafi dan berhujah dengannya.

Mula2 aku mendengar sahaja. Kemudian satu persatu isu di tanah melayu dibangkitkan.. 'Kenapa diwajibkan membaca yasin setiap malam jumaat, mana ada hadis pun..yang ada ialah al kahfi.. Lagi satu, kenapa bila ada orang meninggal, semua orang baca al fatihah..takde dalam nas kan..'

Aku senyum mendengarnya. Sungguh, isu2 ini telah lama dibincang dan diselesaikan oleh ulama terdahulu. Kebelakangan ini, dimainkan lagi isu2 bid'ah seperti ini. Apabila diminta untuk kembali merujuk dalam kitab2 ulama muktabar, mereka persoalkan, kenapa tidak kita? Akhirnya orang yang bertanya itu pula yang dikatakan pemalas..huhu kadang2 agamawan bila berhujah menggunakan emosi, boleh jadi tidak matang reaksinya.. (Maaf ya,bukan semua agamawan seperti ini, tapi aku memang pernah melihatnya)


Di Mesir ini setelah 4 tahun berada di dalamnya, dikelilingi ustaz2 dari azhar, banyak kali Allah temukan dengan perbincangan seperti ini. Dan aku, lebih memilih untuk tidak berbahas.. Kerana bila mendengarkan kisah Zikri yang melihat Ustaz Akli mengeluarkan kitab yang sangat tebal semata2 untuk membaca tentang tahlil, fuh tertelan air liur dibuatnya, kita ni baca hadis 40 pun kena tengok terjemahan.. 

'Kalaulah tidak ada bacaan yasin pada malam jumaat, rasa-rasa kan orang ramai akan buat apa? Orang tua tengok tv di rumah, yang muda keluar melepak di kedai2 dan pasaraya besar.. Erm kau rasakan yg mana lagi baik..?'

Sambil senyum ku utarakan persoalan itu. Huhu sengaja ingin melihat sejauh mana dia berfikir tentang permasalahan itu sebelum mengatakan ia bid'ah..


'Aku tahu bukan itu yang kau maksudkan, kau nak cakap pasal hukum kan..memang aku sengaja tukar topik.. Hehe bukan apa beckham(bukan nama sebenar), kalau boleh aku tak mau bincang pasal mende ni, sebab ia bukan masalah utama kita sekarang.. Masalah ummah masa ini ialah kerosakan akhlak pemuda pemudi islam, serangan pemikiran dan berjuta lagi jahiliyah moden yang sedang menyerang..ha belum cakap lagi pasal jihad di syria dan palestin..'

Dia diam mendengarnya.. Aku ingin mengatakan lagi, kalau boleh ambillah masa seketika untuk belajar tentang fiqh aulawiyat yang ditulis oleh Syeikh Qardhawi, insyaAllah kita akan dapat menilai yang mana yang harus diutamakan terlebih dahulu. Sangat berguna sebenarnya, bukan sahaja untuk memikirkan masalah2 besar, bahkan dalam kehidupan seharian pun kita sangat memerlukan kefahaman tentang 'aulawiyat'..

Tapi tak jadilah nak cakap, kan tiba-tiba dia cakap zaman Rasullullah para sahabat tak pernah belajar pun pasal fiqh2 macam ni. Huhu timbul isu baru jadinya..

(Imtihan oh imtihan.. Kenapa masa seakan berlalu perlahan, tapi kadang2 terasa pantas..erm bagaimana tu, macam pelik je bunyinya.. Otak semakin kabur menjelang maghrib, dalam keadaan perut yang minta diisi..bertahan, bertahan dan terus bertahan..tak sabarnya nak makan milo.. Ok semakin mengarut, pergi dulu.. Wallahua'lam)

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق