الثلاثاء، 9 يوليو، 2013

Bicaraku Tentang Mesir Dan Ujian Persahabatan

Bismillahirrahmanirrahim...

Selepas kelas tadi, ada beberapa sahabat ajak pergi minum di San Stefano. Mula2 menolak, tapi melihatkan kesungguhannya sehingga sanggup belanja, huhu terpengaruh akhirnya. Dia sahabat yang datang dari tempat yang sama denganku iaitu Kelantan. Kami lebih rapat bila berada di Malaysia berbanding di Mesir, mungkin kerana kesibukan dan komitmen yang berbeza di sini.

Hari ini, panjang sekali kami berbicara. Semua perkara disentuh dan dibangkitkan. Perihal persahabatan dan erti hidup pada memberi, alhamdulillah sungguh tidak sia2 pertemuan tadi, bahkan selepas pulang ke rumah pun aku masih merasakan 'kesan' perbincangan tadi, sampai ke hati barangkali.

Itulah indahnya persahabatan, ada masa kita bergurau bergelak ketawa, ada masanya kita saling menasihati untuk satu sama lain. Sangat rugi kan orang yang mensia2kan sahabat yang hadir dalam hidupnya. Kerana sahabat itu, dialah yang akan kita cari di saat kita rasa perlu meluahkan segala gelodak di hati, yang akan kita hubungi tatkala berhajatkan pertolongan.


Ramai orang yang sentiasa ingin mencari sahabat baru, kerana dia merasa bahagia bila mempunyai ramai teman. Namun dalam pada itu, tidak ramai yang benar2 menghargai persahabatan yang telah terbina sekian lama, dia lupa bahawa hati seorang sahabat itu ialah hati seorang insan..yang kadang kala akan menjadi begitu sensitif terutama bila merasakan dirinya tidak lagi diperlukan.

Pernah satu ketika dulu, aku ditegur oleh seorang sahabat; 'Ah kau, cari aku time ada masalah je..' Walau dia hanya mengungkapkan itu sambil tersenyum, dalam hati ini hanya tuhan yang tahu betapa hatiku tersentap waktu itu. Ya Allah aku tidak ingin menjadi seperti itu, sahabat yang hanya mementingkan diri, yang mencari hanya apabila terasa perlu.

Kalau boleh, aku ingin sekali menjadi seperti sang bahagia, Rasullullah.. Sungguh, berbahagialah dia yang kehadirannya ke satu2 tempat membuat orang di situ tersenyum menyambutnya. Bila bayangnya lama tidak kelihatan, ada orang menghubungi bertanya ada urusan apakah yang menghalang dirinya dari menziarahi orang di sana...

*************


Kala ini, dunia sedang berbicara tentang Mesir yang sedang bergolak gara2 pencabulan demokrasi yang dilakukan oleh musuh2 Islam. Dan aku sedang berada di tengah2 itu, menyaksikan dengan mata sendiri setiap detik yang berlalu. Ada orang mengharapkan agar evakuasi kedua berlaku lagi seperti pada tahun 2011, tatkala kerajaan menghantar kapal terbang untuk mengangkut semua penduduk Malaysia pulang ke tanah air. 

Sejujurnya, ada dua perkara yang menjadi kebimbanganku di situ. Pertama, kalau kami dihantar pulang, ada kemungkinan itulah kali terakhir kami menjejakkan kaki di Mesir dan terpaksa menyambung pengajian di tempat lain. Juga yang menjadi masalah ialah universiti di Malaysia tidak mampu menampung mahasiswa perubatan yang seramai ini.

Memikirkan itu aku menjadi sedikit risau, iyalah kami sekarang langsung tidak memiliki apa2 kelayakan melainkan sekeping sijil SPM.. Tiada kerja kerajaan yang akan menerima sijil itu buat masa sekarang memandangkan lambakan graduan2 di Malaysia sendiri. Tapi jika ia benar2 berlaku sekalipun, aku tetap yakin bahawa Allah sudah pasti mempunyai perancangan sendiri untuk setiap dari kami. 


Sebab kedua ialah, kalau boleh aku tidak ingin ketinggalan walau sedetik pun menyaksikan apa jua yang berlalu di Mesir. Kerana aku pasti, apa yang berlaku kala ini pasti akan tertulis dalam lipatan sejarah  yang akan dibaca oleh generasi2 mendatang. 

Satu ketika dahulu, ketika sedang membaca kisah dan faktor2 kejatuhan Khilafah Uthmaniyyah, sering kali hatiku menafikan kebanyakan dari fakta itu. Aku tak boleh menerima apabila umat Islam sendiri menjadi pak turut kepada yahudi dalam menjalankan agenda mereka. Hatiku marah apabila membaca umat Islam pada masa itu yang terlalu mudah percaya dengan khabar angin yang kalau tengok dengan sebelah mata pun boleh tahu itu agenda jahat.

Juga, apabila musuh2 Islam menerapkan sifat assabiyah dalam umat Islam, semangat kebangsaan dan semangat kenegerian, mudah sekali mereka terpengaruh. Aduhai berkali2 aku bertekak dengan sahabat2 di sini bahawa aku tidak boleh menerima faktor itu, terlalu naif..kebodohan, mungkin..


Lalu sehinggalah berlaku satu persatu tragedi di bumi anbiya' saat ini, hatiku mula membenarkan.. Rupa2nya sejarah lalu sedang cuba berulang kali. Aku boleh melihat betapa arab2 di sekelilingku sedang dihambat dengan jahiliyah dan pembodohan yang dilakukan oleh orang2 atasan. Oh sungguh hebat perancangan musuh, sekali mereka memetik jari, berjuta2 orang Islam akan menyahut seruan mereka dan menjalankan agenda2 jahat itu, tanpa bantahan.

Hancur harapan serta mimpi2 ku sejak sekian lama, untuk melihat Mesir menjadi pemangkin kepada kebangkitan dunia Islam seterusnya menghancurkan tamadun2 barat yang menyesatkan. Sejak kecil aku menanam impian untuk ke sini, kerana ustaz2 selalu menceritakan kehebatan universiti azhar dan orang2 arab mesir yang kuat mengamalkan ajaran Islam.

Sejak dari dulu aku tidak percaya kepada negara arab lain, Arab Saudi, Jordan, Lubnan, Kuwait, UAE dan semuanyalah, kerana setelah mendengar penerangan demi penerangan, memberi aku gambaran bahawa mereka tidak mampu untuk menggalas tanggung jawab sebagai penggerak kepada kebangkitan dunia Islam..


Namun kini, bumi impian ku sedang menuju pada kegelapan, sedikit demi sedikit.. Andai kata Ikhwan Muslimin diharamkan semula seperti yang diminta oleh Baradei, Allah saat itu seolah2 sinar cahaya Islam sedang mulai memudar.. Ah, panjang pula menulis pasal Mesir, sedangkan diri sendiri bukanlah orang yang layak untuk memberi pandangan. Lagi pula di facebook sudah terlalu banyak page2 yang menceritakan tentang keadaan Mesir, so cukuplah naa..

Kurang sejam setengah lagi azan maghrib akan berkumandang, menandakan pengembaraan sebulan ramadhan akan bermula.. Bulan ini terlalu hebat, terkandung di dalamnya jutaan rahmat Allah yang jika diperhatikan, sgt mengajarkan hamba2Nya betapa kita beruntung dipilih untuk menyembahNya.. 

(Alhamdulillah, saat ini seolah2 ketenangan sedang menguasai segenap ruang di hati. Masalah persatuan, buku2 medic, dan perkara2 lain kelihatannya tidak lagi menjadi perkara yang memberatkan hati ini.. Ku harap ini tanda kasih dariNya, dan semoga mampu ku jadikan ramadhan kali ini adalah yang terbaik yang pernah aku lalui sepanjang 22 hidup di dunia.. Wallahua'lam ^_^ )

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق