الاثنين، 8 أبريل، 2013

'Benarkah Kisah Hidup Orang Lain Lebih Indah'

Bismillahirrahmanirrahim...

Susah ya mahu mengubah adat melayu yang kadang kala terlalu menebal dalam diri setiap masyarakat. Benar kadang kala adat itu dibenarkan dan juga ada yg mempunyai kebaikan tersendiri. Namun dalam pada itu, tidak patut rasanya sehingga syariat diabaikan demi memastikan adat terlaksana.

Beberapa bulan lalu ketika bercuti di Malaysia, aku mengikuti seorang sahabat kononnya untuk mengubati 'sakit keturunan'. Katanya, dia mahu berjumpa bomoh handal. Aku kaget, antara mahu ikut atau tidak. Bukanlah kerana diri membenci kerjaya seorang bomoh, namun aku risau seandainya ada amalannya yang bisa membawa kepada syirik.

'Isk, bomoh sekarang pun banyak yang pakai Al-Quran..mentang2 belajar kat Mesir, dah tak nak ikut dah perubatan tradisional..' Bebelan sahabatku itu apabila aku mengutarakan rasa di hati. Sudahnya aku sendiri yang dibilang lupa daratan.


Aku gagahkan diri mengikut, bukan semata2 untuk menemaninya, tapi niat sebenarku adalah untuk memerhati dengan terperinci cara rawatan bomoh hebat itu. Sahabatku itu membawa bapa dan ibu saudaranya untuk berjumpa dengan bomoh. Sungguh, hatiku berperang hebat kala itu apabila melihat sang bomoh mengeluarkan keris panjang dan menghidupkan kemenyan.

Sabar sabar, tengok dulu. Dimintanya dikeluarkan alat2 yang telah dipesan, antaranya buah kelapa muda, 7 air kolah masjid, limau purut, dan..banyak lagi..entah, aku lupa.. Lalu rawatan dimulakan, mulutnya terkumat kamit membaca sesuatu, aku harap dia membaca ayat suci Al-Quran.

Mataku melilau melihat keadaan dalam rumah, di satu sudut terdapat lukisan sembilan lelaki berserban yang setiap seorangnya tertulis nama2 jawa yang sukar dibaca. Barangkali, ini wali songo..


Selepas 15 minit, sang bomoh mengarahkan pak cik dan mak cik minum air kelapa yang ada di hadapannya. Demi Allah, aku jadi tidak tenang melihat keadaan itu. Keris panjang yang berkarat itu dicelup berulang kali ke dalam air kelapa muda. Dalam fikiranku sudah berkira-kira berapa jutakah bakteria yang terdapat pada karat keris itu. Allah, bahaya naa..

Kenapa pak cik mak cik begitu patuh seolah2 sedang mendengar titah seorang raja, digoncangnya kelapa itu berulang kali agar tidak tertinggal setitik air pun di dalamnya. Kemudian, sang bomoh membaca arahan seterusnya. Waduh2 sangat berhati2 sekali mereka menyalinnya. 'Kalau tak ikut urutan dengan baik, jadi tawarlah (sia2) apa yg kita buat hari ni..'

Amboi ayat dia, seolah2 dia yang menentukan berkesan atau tidak rawatannya. Ketika itu setiap patah perkataan yang keluar di bibir bomoh, beribu kali hatiku menghentam sendirian. Sungguh, ayat2 yang dituturkan langsung tidak menunjukkan kerendahan diri seorang hamba, bahkan seolah2 dialah tuhan yang bisa menghalau segala mala petaka dari hidup seseorang.


Petang itu banyak mengajarku tentang erti kehidupan. Kadang kala apabila diberi ujian hidup yang dirasakan terlalu membebankan diri, kita tewas. Aku tahu kisah hidup pak cik dan mak cik itu. Sebagai seorang insan, hatiku tersentuh mendengar ujian mereka yang sangat menggetarkan hati. Namun bila difikir dari sudut berbeza, aku jadi makin sedih bila melihat keadaan mereka yang semakin jauh dari Allah.

Adakah mereka juga mematuhi setiap peraturan dan larangan Allah sebagaimana yang ditunjukkan di hadapan sang bomoh? Biarlah, itu kisah mereka.. Untuk kisah kita, karanglah ia seindah mungkin selagi tidak tergelincir dari syariat Yang Esa.. ^_^

*************

Pagi Jumaat yang indah, ketika semua orang sedang sibuk dengan urusan masing2, ada seorang housemate sedang bercakap dengan orang dari Malaysia iaitu adiknya yang sedang belajar di matrikulasi. Rupa-rupanya ada masalah yang sedang diluahkan oleh sang adik kepada abang Mori. 

Ia bukan masalah peribadi, bukan jua masalah keluarga, melainkan tentang seorang sahabat di sana yang sedang berperang dengan masalah kesihatan. Kisah seorang mahasiswa yang datang dari keluarga susah, menghidapi penyakit kronik yang melibatkan otak, sehingga kadang kala dia mengalami convulsion (kekejangan), pengsan dalam kelas dan pelbagai lagi.

Bergambar selepas menghadiri 'Fateh; From Zero to Hero'.. Al Fateh, idola keduaku selepas Rasullullah SAW.. ^_^

Namun dia berkeras tidak mahu ke klinik lantaran kewangan yang begitu mendesak. Tambahan pula, exam final yang terlalu dekat memaksa dirinya untuk terus menghadap buku, menambahkan lagi derita tubuh badan yang sangat memerlukan rehat.

Aku tidak pasti bagaimana sistem pembelajaran di universiti atau matrikulasi (kerana aku tidak pernah berada di situ), namun Mori mengkhabarkan di matrik terkemuka terutamanya mereka terlalu menjaga result sehingga tidak membenarkan orang sakit untuk mengambil exam. (Mintak maaf ya kalau salah, aku pun tidak tahu dari mana Mori dapat maklumat ni..kalau salah cari Mora ya!)

Yang kami semua terkesan, kehebatan dan semangat pemuda itu begitu tinggi sehingga kami merasa kerdil berbandingnya. Dia sedar siapa dirinya, bahkan kata Mori, untuk meminta dua ringgit dari orang tuanya pun merupakan satu beban. Dan disebabkan itu jugalah dia sanggup menahan segala penderitaan jasmani demi memastikan diri tidak tercicir di tengah jalan.

'Bagiku dia hebat..' - Mori


Itulah yang kami bincangkan pagi Jumaat itu, bagaimana untuk memberi motivasi padanya, mendorongnya untuk ke berjumpa dengan doktor. Memberi semangat untuk terus berjuang dalam menghadapi kesusahan dunia yang sementara, kerana kita semua hanyalah pengembara sementara yang sedang dalam berjalan untuk ke negeri akhirat.

(Hidup oh hidup..kadangkala apabila kita memandang ke dalam hidup seseorang, seolah2 sedang membaca sebuah novel hebat yang menyentuh jiwa. Namun sering kali kita terlupa bahawa kita juga punya kehidupan sendiri, yang mungkin ada kalanya ia jauh lebih indah daripada seribu kisah orang lain. Maka atas sebab itu, senyum dan bersyukurlah.. ^_^ Wallahua'lam)

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق