الاثنين، 29 أبريل، 2013

Tatkala Pandangan Hati Mendahului Pancaindera

Bismillahirrahmanirrahim...

Selesai solat isyak, berjalan seorang diri mencari farmasi untuk membeli oral rehydration solution, magic solution kata seorang profesor commed. Dari satu farmasi ke farmasi yang lain, tidak ada satu pun yang jual. 'Isk bukan ke ORS ni ubat paling basic untuk diarrhea, macam mana susah pulak nak cari..' Ya Allah, siksa juga ya berjalan jauh seorang diri dalam keadaan kepala berdenyut, ditambah dengan tenaga yang kian melemah..

Akhirnya ambil keputusan untuk balik rumah dan bancuh ORS sendiri. Lagipun manualnya senang sahaja, komponen basic yang perlu ada ialah air kosong, garam dan gula. 'Mungkin ini hikmahnya Allah tak bagi jumpa ORS kat kedai, Dia nak aku praktikkan ilmu yg dah belajar kot.' Tapi bila nak buat diri sendiri jadi ragu-ragu pula, betul ke composition dia ni.

Search kat internet, aduhai banyak pula perbezaan pendapatnya, ada yang kata 6 sudu gula, 8 sudu, garam pula ada yang cakap setengah sudu, satu sudu penuh.. Biasalah ubat ciptaan manusia, pasti tidak ada yang sempurna, masing2 yakin dengan kajian masing2.. Last2 ambil yang tengah2, huhu buat sambil bertawakkal penuh pada Allah walau dalam hati masih berbolak balik dengan solution yang nak di minum tu.


Pengajaran untuk diri sendiri sebenarnya, doktor kan biasanya mudah tulis senarai ubat atau alternatifnya, namun bila sendiri yang kena, barulah sedar mengamalkan tak semudah bercakap. Aku teringat peristiwa awal tahun lalu, ketika posting Internal Medicine. Kita medical student rasa teruja dan berebut-rebut bila nak ambil darah patient, atas alasan nak belajar kan..

Namun bila profesor bagi cadangan, kamu boleh test sendiri dengan satu sama lain, ambil darah kat rumah.. Barulah muka setiap orang berkerut; 'Eh biar aku ambil darah kau je lah, darah aku limited edition..' Pandai pula cari alasan ya, huhu begitulah senario yang sering berlaku sebenarnya dalam kalangan medical student..

Sepatutnya, kalau boleh biarlah setiap perawat itu merasai dulu semua jenis sakit yang terdapat di dunia ini, kerana itu akan menjadikannya physician yang lebih prihatin dan memahami emosi pesakit2 yang datang dan berhajat pada penyembuhan. Ini tidak, selalunya sang doktor selalu marah patient suruh diamlah, jangan menjerit bila inject, sakit sikit dah meraung, aduhai doktor2..


Dalam dunia ini, alangkah indahnya andai setiap perkara itu dilihat dengan mata hati. Dan itulah yang diajarkan oleh seorang sahabat beberapa hari lepas. Selesai membeli barang di sebuah kedai, dia keluar dan pergi pula ke kedai lain di hujung sana. Aku jadi hairan, kenapa tidak dibeli sahaja semua barang2 yang diperlukan di kedai yang pertama, kerana ternyata barang yg dibeli di kedai kedua ada je dijual di kedai pertama.

'Kedai tu kedai besar, memang dah ramai orang pergi sana. Tapi kau tengoklah kedai ni, dah la kecil, barang pun takde sangat. Ini jelah yg mampu kita buat untuk tolong pak cik ni, mudah-mudahan kita menyumbang walau sedikit atas usahanya untuk mencari rezeki yang halal..'

Allah, kata-kata itu sangat benar.. Mungkin bagi sesetengah orang, tidak penting untuknya mengambil kira dengan perkara2 macam ni. Namun bagi mereka yang hatinya bersuluh dengan sinaran iman, setiap yang dilakukan pasti memikirkan juga akan perihal orang lain. Dan mungkin juga ia memberi kesan besar kepada orang yang ditolong itu.

Siapa tahu pemilik kepada kedai kecil itu sedang memikirkan tentang masa depan kedainya yang tidak laku, dan atas usaha kita yang sedikit itu mampu memberi sinar motivasi padanya untuk tidak berputus asa dalam mencari rezeki halal. Itulah, kadang2 penting untuk kita menjadi orang yang memahami tentang kehidupan orang lain, kerana ia bisa menjadi asbab bertambahnya iman kita kepada Allah..

*************

Di Pediatric hopital, Syatby..bersama membantu kanak2 yg menghidap leukimia..besar sekali nikmat dapat melihat senyuman di wajah mereka..

Mungkin inilah pilihanraya yang paling aku nantikan setelah lebih kurang 22 tahun hidup. Walau tidak dapat pulang mengundi, namun keyakinan agak kukuh kerana calon yang bertanding di kawasanku ialah Tuan Guru Nik Aziz, insyaAllah peluang cerah untuk menang.

Pada hari pengundian nanti iaitu 5 Mei, diharap semua yang tidak berkesempatan turun mengundi untuk berterusan bermunajat di atas tikar sejadah bermula dari 8 pagi waktu Malaysia hinggalah keputusan diumumkan. Ini kerana waktu ini mereka yang berada di Malaysia pasti tidak sempat untuk membaca yasin, berzikir beramai-ramai lantaran sibuk dengan tugasan masing2, mungkin ada yang diberi amanah untuk menjaga kawasan tempat pengundian dari dikacau 'pengundi2 luar'.

Kalau dilihat post2 di facebook sekarang, masyaAllah tidak sedikit perancangan mereka untuk memanipulasi keputusan yang dijangka akan mengubah sejarah Malaysia pada PRU kali ini. Namun itulah, mereka merancang, Allah juga merancang, dan Allah lah sebaik2 perancang.. Atas ayat Al-Quran inilah, kita tetap yakin akan diberi kemenangan walau sekalipun mereka membuat penipuan paling besar dalam sejarah dunia..

(Minta maaf ya andai ada yg tidak bersetuju dengan tulisanku yg berkaitan politik. Mungkin semangat muda yg sedang berkobar makin membara kala ini. Dan kepada mereka yg tidak sukakan politik, sekadar ingin berkongsi kata2 Ustaz Syafiq Sahimi; 'Kita boleh kata kita tak suka UMNO, PAS, BERJASA, atau apa saja..namun jgn sekali2 cakap tak suka politik, kerana politik adalah satu juzuk dari ajaran Islam.. Rasullullah sendiri adalah ketua negara Madinah, jgn lupa kenyataan itu..' Wallahua'lam ^_^ )

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق