الاثنين، 22 أبريل، 2013

Susahnya Bila Melukakan Hati Orang Lain

Bismillahirrahmanirrahim...

Aku menunggu seorang diri di Stesen Sidi Gaber, menanti seseorang yang ku kagumi akan kepetahannya berucap dan sifat rendah diri yang dimiliki. Malam ini dia akan menyampaikan kuliyah maghrib kepada mahasiswa mahasiswi tahun 4 di Iskandariah yang bertajuk 'Penyakit hati seorang doktor..'

Penat menunggu, aku beralih ke tempat lain. Memerhati suasana sekeliling yang bingit dengan suara arab berjual beli, ditambah dengan hon kereta yang tidak pernah mengenal perkataan 'pause'. Tiba-tiba di seberang jalan, ku lihat ada pergaduhan kecil sedang berlaku, seorang driver teksi sedang memarahi pemandu kereta mewah.

'Lepas ni aku datang balik! Tunggu sat!' (Amboi arab cakap utara naa..)

Kemudian dia berlalu pergi dengan kereta mewahnya meninggalkan tempat itu.. Selepas beberapa ketika dia datang lagi kepada pak cik teksi itu, meneruskan pergaduhan yang tertunda sebentar tadi. Aku jadi teruja melihat semua yang berlaku. Huhu kamu terfikir apa yang aku fikir saat itu? Bagaimana ya dia boleh mengotakan kata2nya untuk datang kembali walau dia menyedari pergaduhan pasti akan bersambung semula?


Kalau kita sendiri, entah2 sudah pergi jauh-jauh tinggalkan 'musuh' itu, mustahillah nak datang semula. Tapi tidak untuk arab itu, mungkin di dadanya punya iman yang kuat kepada Allah, lalu dia merasa bersalah untuk membiarkan hamba Allah itu yang pastinya akan menuntut kembali haknya di akhirat kelak..

Aku lihat jam di tangan, waktu sudah menunjukkan 5.40 petang, kurang sejam lagi waktu maghrib akan menjengah. Waktu petang begini, orang2 tua kata hati jadi mudah sayu, mudah teringat kisah2 lalu. Mungkin ada benarnya kalam itu, kerana kini aku dapat merasakan hati sedikit pedih lantaran tanpa sedar telah melukakan hati beberapa pihak minggu lepas. 

Kadang2, kita sendiri tidak tahu ada di bahagian perbuatan kita yang rupa-rupanya telah menjadi penyebab tergurisnya hati seseorang. Mungkin kita bisa mencipta alasan, aku tidak sengaja, aku langsung tidak tahu menahu tentang perkara itu, atau pelbagai lagi alasan yang kita sangka mampu untuk menjernihkan keadaan. Ya kita berkuasa melakukannya. Namun bagaimana hati yang terguris itu, semudah itukah ia bisa memaafkan?


Itulah yang dirisaukan saat ini, bimbang kalau luka itu kan berpanjangan..(ini bukan kisah cinta ya, maka jangan salah anggap..)

'Aku lebih suka kalau aku yang menjadi mangsa sehingga hatiku terguris..kerana aku sendiri yang akan merawat luka itu, aku sendiri yang akan memaafkan orang yang melakukan kesalahan itu..namun sebaliknya jika aku yang menimbulkan masalah kepada orang lain, aku pasti tidak tahu bagaimana hatinya, sudahkah diri ini dimaafkan atau sebenarnya luka itu masih berdarah..'

*****************

Selesai mesyuarat, aku berjalan pulang bersama seorang sahabat. Lalu keluarlah bicara2 anak muda yang sentiasa bersemangat, dan pastinya isu yang paling panas ketika ini perihal pilihanraya di Malaysia. 

'Ayah ana dapat arahan dari jemaah PAS untuk bertanding lawan UMNO..bertanding untuk kali pertama..'

Sebenarnya aku agak terkejut dengan kenyataan itu, kerana aku tidak pernah menyangka seorang yang agak perlahan dalam berbicara seperti dia, rupa-rupanya anak kepada seorang pemimpin yang lantang dalam berhujah. Tapi, kenapa ku lihat dia tidak begitu gembira dengan perkhabaran yang baru dibawanya itu? Seolah-olah terdengar keluhan berat..

bersama orang2 hebat dari Kaherah, berkongsi tentang 'Penyakit hati seorang doktor'..mengingatkan diri bahawa hati itu sangat perlu dinilai selalu.. berlatar belakang kan pantai iskandariah, inilah tempat sama yg merakamkan sekelumit kisah Ketika Cinta Bertasbih.. 

'Sekarang keluarga kami tidak berapa aman, ayah ana kalau nak keluar rumah mesti kena ada orang jaga.. Adik2 pun sama, nak pergi sekolah kena ada orang hantar.. Ustaz2 dari Darul Syifa selalu ada dengan ayah ana sebab kadang2 mereka hantar jin..ayah ana pernah tiba2 jatuh sakit sehari semalam, dan rasa nak tarik diri dari bertanding..'

Ya Allah begitu menderita sekali kah keluargamu saat ini.. Aku terdiam seribu bahasa mendengar segalanya, banyak lagi sebenarnya yang diceritakan namun ku kira tidak sesuai ditulis di sini. Itulah orang yang berjuang, walau hati memaksa untuk dihentikan segala keperitan ini, namun mereka yang menerima tarbiyah pasti tidak mudah untuk mengangkat bendera putih..

(Hati andai sedang merasakan cemburu pd kelebihan orang lain, jgnlah berterusan menyimpan hasad sebaliknya berusahalah menjadikannya sebagai sahabat kita..pujilah dia dgn kelebihan yg ada pada dirinya, hiburkan hatinya..siapa tahu, dialah sahabat yg paling kita ikhlas berkawan kerana Allah lantaran mujahadah hati kita yg berusaha semampu mungkin menepis segala keegoan diri.. Wallahua'lam)

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق