الأحد، 14 أبريل، 2013

Melunaskan Janji Satu Ketika Dahulu

Bismillahirrahmanirrahim...

Balik dari kelas dalam suhu yang agak tinggi membuatkan diri terasa penat. Tengok jam, ada setengah jam lagi sebelum asar, erm sempat lagi study sikit, lagipun malam ni ada program kena keluar awal. Baru nak buka buku, ada inbox masuk, dari sahabat jauh di Malaysia.. Seorang sahabat lama yang sangat ku kasihi, mudah-mudahan kerana Allah..

'Ada perkara aku nak bincang dengan kau..ada Viber tak?'

Beberapa minit kemudian dia call, selesai bertanya khabar dan keadaan diri masing2, barulah dia mengkhabarkan perihal sebenar. Huhu sudah dapat diagak, rupa-rupanya sahabatku ini jatuh cinta dengan seorang mahasiswi di fakultinya. Tak sangka dia masih berpegang pada janji kami berdua iaitu sebelum melamar mana2 wanita untuk dijadikan isteri, haruslah diberitahu terlebih dahulu kepada satu sama lain..

Memang kami berdua sudah terlalu rapat, bermula perkenalan biasa sejak dari Tingkatan 1 di MRSM Kuala Krai, kemudian berpisah seketika selepas aku berpindah ke MRSM Kota Putra, lalu akhirnya ditemukan kembali di MRSM Pengkalan Chepa. Semenjak itu kami tidak berpaling lagi, apa2 yang dilakukan pasti kami akan bersama..


Kemudian Allah mentakdirkan aku datang ke Mesir, dan dia dihantar ke bumi Sabah..masing2 dalam bidang perubatan..

'Aku takut nak bagitau dia..'

Sahabat oh sahabat, aku sangat mengenali hati budimu yang pemalu itu. Walau engkau seorang yang berani dalam mencuba sesuatu, namun dalam hal ini ku kira engkau pasti teragak-agak. Sesungguhnya dalam Islam itu banyak caranya untuk menyunting wanita bagi dijadikan isteri, yang semua cara itu halal dan dibenarkan.

Boleh saja engkau terus menghantar mesej pada si dia, khabarkan hasrat hatimu untuk menikahinya suatu masa nanti. Atau menggunakan orang tengah seperti sahabat rapatnya untuk tolong menanyakan, dan berbagai cara lagi. Ya semua itu adalah cara yang tidak dilarang dalam Islam. Namun dalam pada itu, janganlah terburu2 kerana tidak semua yang dibenarkan itu sesuai dengan keadaan dan emosi wanita itu sendiri..


Seperti kata Ustazah Fatimah Syarha, boleh jadi jika engkau menghubunginya secara terus, dia merasa terganggu dan tidak yakin dengan iman yang ada pada dirimu..yang lebih menyedihkan, ia menjadi asbab lamaranmu ditolak.. Aku sarankan pada dirimu, datangilah walinya terlebih dahulu. Disebabkan aku mengenali dirimu, aku tahu engkau mampu melakukannya.

Tanpa pengetahuan si dia, engkau hubungilah abangnya atau sesiapa sahaja ahli keluarga terdekat lalu mintalah mereka untuk menanyakan tentang kesudian si dia menerimamu sebagai suami. Kerana aku pernah mendengar kisah seorang wanita yang menolak ramai lamaran lelaki lantaran orang tuanya yang sudah mempunyai calon untuk anak perempuan mereka.

Walau lelaki yang melamar itu soleh, namun ibu bapa wanita itu yang masih tidak mengenalinya akhirnya menyebabkan lamaran itu ditolak. Itulah yang aku bimbang akan berlaku pada dirimu. Apatah lagi setelah engkau khabarkan bahawa si dia ialah seorang yang mempunyai ramai peminat.. Siapa tahu hati orang tuanya tertarik pada kejujuranmu yang berani berterus terang, maka dengan izin Allah akan makin mudahlah urusan pinangan itu.. ^_^

Sejujurnya, hati tumpang gembira mendengar ceritamu, semoga engkau diberi ketetapan hati untuk meneruskannya. Diterima atau ditolak, cukuplah Allah tempat mengadu..


*****************


Beberapa hari lepas, diri terkesima mendengar sebuah kisah benar tentang kepimpinan. Sering kali kita memandang seorang pemimpin itu dengan wajahnya yang sentiasa tersenyum, tanpa terlintas di fikiran kita bahawa di hatinya mungkin sedang menanggung beban yang maha berat.

Aku mendengar kisah itu dari seorang sahabat yang menyaksikan, ya Allah tak ku sangka insan setabah dia juga bisa tumpah air mata. Dahulu aku pernah berada bersamanya dalam satu saf kepimpinan, dan aku mengenalinya sebagai orang yang kuat menanggung segala kesusahan. Mana mungkin air matanya mengalir di hadapan insan lain kalau bukan kerana masalah itu sudah tidak tertahan lagi..

Aku mungkin tidak mampu menceritakan segala2nya di sini, kerana aku tahu dia pasti tidak ingin keikhlasannya dikagumi oleh orang lain.. Cuma ada beberapa persoalan yang terbit di hati ini.. Adakah jawatan dan nama itu adalah suatu keindahan bagi sesetengah orang? Dan adakah suatu kebanggaan kiranya nama kita tertulis atas lipatan sejarah sebagai orang hebat dalam kepimpinan? 

Andai kita benar2 berkelayakan untuk mendapatnya, alhamdulillah..namun bagaimana pula sekiranya hanya kita sendiri yang menginginkannya dan berusaha sendiri demi mengejar sebuah jawatan.. Percayalah, terdapat perbezaan besar antara pemimpin yang dipilih oleh orang ramai dan pemimpin yang tamakkan jawatan dan nama.

(Ah sungguh tidak seronok apabila menulis dalam keadaan perlu bertapis!)

(Setahun lepas, diri begitu merindukan masa lapang dan mengharapkan agar masa dicepatkan lantaran amanah tugasan yang kian merimbun..Dan kini selepas tiga bulan turun dari jawatan, ternyata hati sedang merasakan sesuatu yang sedikit asing..masa belajar masih juga biasa2, tiada apa yg blh dikatakan meningkat..erm adakah keberkatan masa itu sedang ditarik perlahan2.. ya tuhan berilah kami petunjuk dan kekuatan.. Wallahua'lam)

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق