الثلاثاء، 29 يناير، 2013

Seminar Hebat Yang Mendidik Diri

Bismillahirrahmanirrahim...

Keluar dari Cairo Airport, mata melilau-lilau mencari teksi untuk ke rumah sahabat di Abou Risy. Seawal 630 pagi, aku bimbang kiranya tiada transport dan lebih membimbangkan lagi kalau2 sahabatku di sana masih tidur, alamatnya aku akan berkelana seorang diri kerana ini kali pertama aku menumpang di rumahnya..

Setelah bertanya kepada beberapa pemandu teksi, akhirnya aku memilih seorang pak cik arab yang memakai kopiah. Dalam perjalanan, berkali2 aku menghubungi sahabat itu, alhamdulillah akhirnya berjawab. Pemandu arab tidak mengetahui dengan tepat di mana kawasan tempat tinggal sahabatku, lalu dia mula marah2 dan minta bayar mahal.

'Tadi kamu cakap mustasyfa Abu Risy, lepas tu Hospital 57, Medan Zainal Abidin, yang sebetulnya kat mana?!' Dia meninggikan suara..

'Kan sy cakap awal2 tadi Medan Zainal Abidin di Abou Risy, pak cik cakap tau...' Aku membela diri..

'Dah aku tak kira, sekarang aku nak kau bayar 80 geneh!' 


Pak cik ni kenapa, tiba2 minta lebih, tadi dah setuju dengan harga lain.. Dah la hari jumaat, takpe sabar2 jangan rosakkan pagi yang penuh barakah..

Aku teringat sesuatu : 'Dalam syariat Islam, ada satu perkara dalam fiqh jual beli dan sewa.. Pak cik dah setuju dengan akad kita tadi, harga sekian sekian sebelum sy naik teksi.. Sekarang pak cik paksa sy bayar lebih, sangat tak adil macam tu..akad tu tidak sah..' Sengaja aku tinggikan suara di akhir..dia diam lalu aku menyambung lagi..

'Pak cik orang Islam, sy nampak pak cik orang baik dengan pakai kopiah, tapi kenapa tunjuk akhlak macam ni, sekarang sy dah kurang percaya dengan pak cik.. Macam mana kalau pak cik buat macam ni kat orang bukan Islam, bukan ke diorang akan makin bersangka buruk dengan agama Islam..'

Dia terdiam.. Aku memandang wajah tua itu, semoga aku tidak berkasar dengannya..Umurnya mungkin tua sedikit berbanding orang tuaku, mengingatkan aku kepada ayah di kampung yang juga selalu memakai kopiah putih apabila ke masjid..


Suasana yang baru hendak tegang bertukar menjadi tenang. Mungkin benar apa yang tertulis dalam novel Ayat-ayat Cinta karya Habiburrahman el Shirazy, bahawa orang Mesir sememangnya mudah tersentuh apabila mendengar bukti dan dalil agama. Hati mereka menjadi lembut walau ketika itu api marak sedang membakar hati..

Aku membuang pandangan ke luar tingkap, di bibir terlukis segaris senyuman. Sehingga tiba ke tempat destinasi, dia sanggup menghantar ke depan rumah sahabatku walau jalan itu agak pusing.. Pada awalnya aku ingin mengambil teksi lain lantaran tersalah kawasan, tapi dia berkeras untuk menghantarku. Allah, rasa bersalah pula. Dia tidak minta bayar lebih.

Apabila aku menghulur tambang padanya, sengaja aku bagi lebih. 'Uhibbak fillah...' Ku ucapkan kata2 itu sambil tersenyum, senyuman yang bukan dibuat2 namun ikhlas datang dari hati yang mula merasa getarnya persaudaraan kerana Allah..

************

Mohammad Syamil Muhaimin, anak saudaraku yang lahir temph hari.. (psst, namanya itu aku yg pilih ^_^ ) 

Tiga hari berkampung di Kaherah untuk menghadiri seminar perubatan yang dianjurkan oleh persatuan pelajar di sini. MasyaAllah sangkaanku jauh meleset setelah berada dalam seminar ini, kerana sejujurnya inilah seminar yang paling banyak mengajarku setelah lebih 3 kali aku menghadiri  seminar seperti ini di bumi Mesir..

'Kita menjadi doktor adalah semata-mata untuk memudahkan perjalanan mengejar tujuan hidup kita yang satu iaitu mencapai redha Allah..'

Dr Syed Khaliq, seorang paediatric yang didatangkan dari Malaysia memperkenalkan satu kalimah 'Medical Jihad'. MasyaAllah hati ini begitu tersentuh apabila beliau menceritakan kisah2 benar yang berlaku di hospital Malaysia, yang sangat2 berhajatkan penglibatan doktor dalam membanteras segala kemungkaran itu.


'Sy pernah jumpa seorang pak cik yang datang ke hospital, seorang jurulatih PLKN..Dia mempunyai seorang anak gadis yang dijaga bagai menatang minyak yang penuh, didikannya penuh disiplin.. Sebagai seorang jurulatih PLKN, ramai kawan2nya yang buat (zina) dengan pelatih2 muda namun dia tidak pernah melakukan itu..dan sekarang, apa yang dia harus lakukan bila anak gadisnya sendiri lari meninggalkannya mengikut teman lelaki...'


Doktor-doktor dari Malaysia bersama peserta2 seminar dari Iskandariah..

'Touching the heart of men when they are most vulnerable...' Benar sekali kan, bila diri sendiri atau keluarga kita ditimpa ujian penyakit, masa itulah kata2 agama dari seorang insan bisa mengembalikan kekuatan yang hilang. Kerana hati insan pada saat itu lebih mudah tersentuh berbanding ketika dirinya sihat dan mampu melakukan apa2 tanpa bantuan orang lain.

'Pak cik, sakit ni Allah yang beri, dan Dia jugalah yang akan menghilangkannya..pak cik doa banyak2 ya, minta pada Dia..mari kita solat sama2, kita minta Allah sembuhkan pak cik...'

Wahai semua mahasiswa mahasiswi Islam, marilah kita berjihad menjatuhkan jahiliyah moden menggunakan segenap peluang yang terhidang di hadapan mata. Gunakan posisimu sebagai seorang guru untuk melahirkan generasi al Fateh kedua, gunakan posisimu sebagai seorang arkitek untuk melakar bangunan sehebat binaan Islam pada zaman silam, dan gunakanlah posisimu sebagai seorang doktor untuk menyentuh hati2 insan dengan akhlak mulia agar semuanya kembali pada Allah dalam keadaan mengingat Allah...


Jika dilihat di hospital Malaysia, masih banyak polisi kesihatan yang tidak menitik beratkan Islam. Apa salahnya jika semua katil di hospital menghadap kiblat, pasti lebih memudahkan pesakit untuk bersolat. Juga disediakan pasir2 halus dalam kotak kecil untuk memudahkan tayammum. Pihak atasan boleh menetapkan semua staff wajib menutup aurat dengan sempurna, apabila tiba waktu solat semua pekerja lelaki mesti bersolat dulu dan macam2 lagi perkara yang jika management itu diserahkan kepada orang yang mempunyai fikrah agama, insyaAllah bibit Islam pasti akan mulai mekar di situ..

Maka siapa lagi yang akan mengambil tanggung jawab itu? Mau harapkan orang lain? Tidak, jangan jadi mereka yang menunggu sebaliknya kitalah orang yang akan mengisi tempat itu..ayuh!

(Mesir ketika ini sedikit bergolak, sedikit sahaja..lantaran golongan2 perosak yg mahu menjatuhkan pimpinan Dr Mursi..tapi orang2 di Malaysia tak perlu risau kerana tempat berlakunya penentangan jauh dari tempat tinggal kami.. Kami hidup makin senang adalah, makin mewah pergi shopping ^_^ ... Wallahua'lam)

هناك تعليق واحد: