الأحد، 23 سبتمبر، 2012

'Sahabatku Bertunang'

Selesainya pengembaraan di bumi Allah, Kelantan dan Terengganu selama tiga hari, alhamdulillah Allah izin banyak perkara dapat dilakukan yang tidak ada di Mesir. Kurang seminggu lagi masa untuk berada di Malaysia, Allah sungguh hati masih belum bersedia untuk ke sana lagi. Aku pasti merindukan dua bulan yang telah berlalu, yang terasa hanya seperti seminggu.

Seakan-akan aku baru sahaja tiba dari Doha, kemudian disambut keluarga di airport seterusnya dijamu pula nasi ayam. Selepas isyak, membawa bonda tercinta makan roti canai. Menjelang aidilfitri, abang membawaku membeli jubah di Masjid Muhammadi selepas berterawih, juga membeli kopiah Raihan yang telah lama ku idamkan. Ya, segala-galanya masih segar dalam ingatan.

Eh apa yang aku merepek ni, aku tidak boleh begini, mengingati sesuatu yang akan memperlahankan rentak hidup. Hari ini, tanggal 21/9/2012, sahabatku Hamizan, juga merangkap kapten pasukan futsal selamat diijabkabulkan, alhamdulillah mendengar berita itu sudah cukup membuat daku tersenyum menumpang bahagia.


Mijan, tiga bulan lalu, ketika aku terserempak denganmu berjalan seorang diri di Ibrahimiyah, katamu engkau sedang mencari peralatan rumah sewa yang akan didiami  kamu dan pasangan selepas cuti. Tahukah engkau Mijan, hatiku sebenarnya tersentuh dengan pertemuan petang itu, tersentuh melihat betapa bertanggung jawabnya akhlak seorang bakal suami.

Engkau menyiapkan rumah itu seorang diri, memasang kunci, tombol dan sebagainya kerana rumah yg bakal engkau diami itu terlalu banyak kekurangan. Walaupun bibir ini tidak terluah masa itu, namun sebenarnya aku kagum padamu sahabat, sebelum berkahwin lagi engkau sudah berkorban itu ini, daku tidak terbayang bagaimana pula kiranya selepas berkahwin.

Beberapa hari lepas, seorang housemateku di Mesir juga telah mengikat tali pertunangan dengan si dia yang telah lama bertakhta di hati. Hai Naqib2, nampaknya lepas ni kami kena cari pengganti baru la untuk mengisi kekosongan bilikmu. Cepat benar engkau mengatur langkah ya, terasa masih baru lagi engkau menceritakan perasaan haru biru tatkala mengetahui si dia mempunyai ramai peminat.


Engkau ingat lagi tak peristiwa itu? Ya pukul 2 pagi ketika musim sejuk, masa tu aku sedang study sorang-sorang, di rumah lama kita. Lalu aku berlagak konon-kononnya seorang pakar cinta memberi nasihat padamu, huhu lucu juga bila mengenangkan kembali ayat2 yang ku aturkan. Tapi yang peliknya, engkau diam mendengar kata2ku, haha aku pun sudah lupa dari mana aku mencedok semua ayat itu.

Takpe Qib, jangan risau aku tidak akan membongkar rahsiamu dalam2, kerana itu bisa menjadi kenangan manis yang akan engkau ceritakan kepada si dia apabila sudah halal nanti.. ^_^

Yang pastinya, aku dan housemate yang lain, Mori dan Fakhrul akan sentiasa mendoakan kebahagiaanmu, dunia dan akhirat. Walaupun engkau sering meninggalkan kami di rumah setiap kali cuti, engkau study di library sehingga digelar 'Pemegang kundi maktabah', kami tetap menganggapmu housemate yang terbaik.

Ya, masakan kami lupa segala telatah lucumu menonton Mr Bean dan cerita kartun, lalu turut mengundang tawa kami memandangmu yang sedang tergelak besar itu. Haha mengenangkan itu pun sudah cukup membuat daku tersenyum sendiri.


Cuma, engkau kini dalam proses pertunangan, satu keadaan yang berat bila dinilai dari kacamata seorang pemuda yang menjaga diri. Jangan berlebihan apabila contact, mintalah fatwa hatimu sendiri adakah perkara yang engkau lakukan itu salah atau tidak, kerana hati bisa memberikan jawapan yang tepat. Apabila engkau berasa sudah terlebih dalam perkataan, hatimu pasti tidak tenang dan saat itu, berundurlah, jangan teruskan.

Kerana semua itu bisa merosakkan kemanisan bercinta selepas berkahwin. Jangan pula terlalu syadid sehingga menyusahkan segalanya. Perkara yang harus gunalah sekadarnya, dan perkara makruh jangan biasakan. Ada kisah yang ku dengar, pertunangan menjadi medan pergaduhan lantaran sang lelaki yang terlalu berkeras dalam 'menjaga'.

Sejujurnya, aku dapat melihat perubahan positif dari dirimu dalam tiga tahun terakhir ini. Mungkin sejak engkau mengenalinya, sudah terbit perasaan dalam hati ingin menjadikannya suri hidupmu, lalu engkau mencari ilmu2 agama demi menjadikan diri pemimpin yg bersedia mengharungi samudera alam rumahtangga. Banyak juga buku2 agama yang tersimpan di mejamu, hehe tidak kurang buku cinta, (jangan marah, terbocor ^_^ )


Engkau juga belajar memasak, kerana engkau tidak ingin selalu menyusahkan si dia selepas nikah nanti. Walaupun pernah berlaku tragedi di rumah lama kita, api tiba2 marak dalam kuali, ketika itu engkau keseorangan di rumah, haha Naqib2, ada sahaja kenangan yang engkau ciptakan kepada kami, sungguh semua itu akan menjadi memori terindah dalam persahabatan kita.

(Jadi kpd kamu dan semua yg tlh bertunang or nikah, diharapnya sudilah menjaga hati2 org yg masih single ni, jangan terlalu expose kan keromantisan itu. Aku sendiri pernah kena beberapa bulan lepas di library, huhu niat nak study sampai petang, akhirnya tak sampai berapa jam dah angkat kaki balik rumah, tak sanggup nak melihat adegan2 manis pasangan tahun 6 di meja sebelah, meliuk lentok di bahu sang suami ketika membaca buku.

Kami bukan cemburu melihat kalian, tapi kadang2 hati kami tidak kuat mana utk mujahadah menundukkan fitrah cinta. Rasa ingin mengasihi dan dikasihi itu memang ada, tapi kami juga mempunyai alasan kenapa kami harus menyembunyikan rasa itu jauh di dasar hati buat masa ini. Apa2 pun, selamat meniti hari2 bahagia kalian bersama si dia yg sudah halal! ^_^
Wallahua'lam)

هناك 3 تعليقات:

  1. mabruk tok kwn saudara 2..iman doakan kebahagaian mereka untill jannah

    ردحذف
  2. ameen..doakan semua orang, insyaAllah semua ke
    syurgaNya.. ^_^

    ردحذف
  3. alhamdulillah.. terima kasih hise atas doanya. semoga Allah merahmatimu dan mempermudahkan segala urusanmu. -mijan-

    ردحذف