الأحد، 16 سبتمبر، 2012

Jangan Berlebihan di Facebook

Ku lihat kiri dan kanan, dalam lautan manusia ketika itu, aku mencari-cari ruang untuk bersolat. Ya, bersolat atas padang, atas rumput merupakan satu perkara yang janggal bagi orang melayu. Tiada sejadah, karpet yang berkurangan membuatkan orang ramai agak berebut-rebut untuk satu-satu tempat.

Aku dan sahabatku, Ammar tidak sekalut itu, mungkin kerana di Mesir sudah biasa solat di atas jalan, mungkin. Biarlah, bila lagi kan nak mencium haruman rumput di Malaysia, kerana yang pastinya di Mesir kami tidak akan mendapat peluang itu.

Iqamah sudah dilaungkan, hanya menunggu masa imam mengangkat takbirratul ihram. Kemudian, mataku terpandang seseorang di saf hadapan. Ku lihat, dia mempunyai satu sejadah kecil dan satu kain yang agak panjang. Dia menghamparkan kain itu, dan hamparkan sejadah kecil di atasnya. Entah kenapa, hatiku kurang enak memerhatikan senario itu.

Ku perhatikan makmum bersebelahan dengannya, yang tidak memakai apa-apa pelapik. Kenapa ya, dia tidak berkongsi kain panjang itu dengan orang sebelah? Atau sekurang-kurangnya, mengapa dia seolah-olah tidak membenarkan orang sebelah untuk sujud di atas kain atau sejadah itu? Aku tahu, perasaan tidak selesa pastinya terasa apabila sujud atas tanah dan rumput melekat di dahi.


Biarlah, bersangka baik itu lebih baik, kan? Mungkin dia mempunyai penyakit-penyakit berjangkit, dan kain itu boleh menjangkitkannya apabila bersentuhan dengan orang lain. Boleh ke macam tu, tu dikira bersangka baikkah? Menganggap orang ada penyakit berjangkit, huhu entah-entah hati kita yang sebenarnya lebih berpenyakit dengan menganggap orang lain begitu.

Ok sekarang masa tidak banyak, ada lebih kurang 30 minit sebelum masuk waktu asar. Aku ingin berbicara tentang facebook, boleh? Izinkan ya?

Kalau ada kata-kataku yang terkasar, aku pohon maaf awal-awal, mungkin bahasa tulisanku tidak bagus sehingga kamu boleh terasa, kerana yang sebetulnya ketika menulis ni aku berada dalam mood yang baik.. ^_^

Selepas mendengar kata-kata Ustaz Nasrudin Hassan Tantawi semalam, semangatku kian membahang. Ya sebagai anak muda aku terasa dengan kata2 itu. Bagaimanakah tenaga muda ini harus disalurkan sebaiknya? Ia tidak boleh dibazirkan. Andai aku tidak menggunakannya untuk berjuang, automatiknya ia akan digunakan untuk perkara2 lagha. Dan lagi, ustaz mengingatkan anak muda untuk menggunakan sebaiknya medium facebook dan twitter.


Lihatlah Mesir, regim zalim Mubarak akhirnya tumbang kepada kehendak rakyat, sejarah tidak dapat menyembunyikan kebenaran yang berlaku di sebalik peristiwa itu. Dan kebenarannya ialah segala maklumat-maklumat perhimpunan disampaikan melalui facebook!

Besar sekali kan pengaruh anak muda dalam satu-satu kebangkitan, sebab itulah di Malaysia kini nampaknya ada orang yang 'takut' dengan anak2 muda. Jiwa anak muda penuh semangat, tenaga usah dipertikaikan lagi. Kata pihak itu, mereka tidak salah, jadi usahlah takut. Ini tidak, kenapa mereka seolah2 takutkan bayang-bayang sendiri?

Oh aku sudah sedikit tersasar, bukan itu yang aku ingin kongsikan sebetulnya. Begini, kadang-kadang aku melihat ada antara kita yang terlalu terbuka dalam berkongsikan maklumat. Maklumat peribadimu, foto-foto mesra keluargamu, perlukah engkau pamerkan kepada dunia? Atau, engkau mendapat kepuasan setelah ia di 'like' oleh ramai friend?

Apa sahaja aktivimu hari itu, semuanya engkau upload, ya tidak ketinggalan satu pun! Mungkin engkau seronok begitu, engkau ingin mereka tahu apa yang engkau lakukan sehari-hari, padahal fotomu itu hanyalah sekadar angin yang lalu di mata mereka, (tidak menarik pun..)


Cuma, aku ingin bertanya padamu satu soalan, setelah semuanya engkau khabarkan kepada manusia, apa lagi yang engkau tinggal untuk Allah?

Masihkah engkau mengadu padaNya akan segenap masalah yang engkau hadapi? Masihkah engkau sujud syukur di saat menerima nikmat seperti mana engkau 'bersyukur' di facebook? Khuatirnya, kalau2 di facebook sahaja berlebihan, sedang di atas sejadah doamu tidak lebih sekadar melepaskan batuk di tangga.

Kerana aku pernah bertemu dengan orang sebegitu, dan aku menjadi simpati melihatnya. Seolah2 sudah tiada lagi kepuasan menjadi hamba Allah. Cubalah semak kembali bagaimana kisah Rasullullah SAW, bagaimana baginda mengadu pada Allah, ketika berdoa, ketika bermunajat, sehingga mengalir air mata baginda yang suci.

Sedangkan kita, air mata jauh sekali. Facebook lebih menjadi keutamaan untuk menulis perasaan hati, kemudian apabila ada kawan2 yang komen, rasa puas, rasa terpujuk. Alahai berbeza sungguh kita dengan cara Rasullullah SAW.

Kedengarannya seperti azan sedang dikumandangkan, aku pergi dulu ya. Kamu, jangan marah aku ya, aku ini tidak sempurna, dosa pun banyak. Sebab itulah aku menulis di laman ini, aku mengharap sekurang-kurangnya ada hati yang terjentik walau tanpa aku ketahuinya.

(Mungkinkah hati mula merindukan Mesir, lantaran kawan2 di rumah seorang demi seorang sudah bergerak menuju ke tempat pengajian masing2.. Tapi aku berdusta jika mengatakan demikian, kerana yang pastinya hati semakin tidak tenang menjelangnya tarikh 27hb.. Entah bila pula akan pulang ke Malaysia lagi, kerana nampaknya seorang sahabat sedang merancang sesuatu untuk cuti summer tahun depan.. Biarlah, masih panjang lagi, yang pasti semuanya bisa berubah dengan 'kun fayakun' Yang Esa.. Wallahua'lam)

هناك 3 تعليقات:

  1. ya sheikh.. entry yg menarik dan brmanfaat!Mudah2an Allah jadikan ramai lg org hebat mcm abe ise kito. doakan aku...

    ردحذف
  2. kamu lagi hebat syeikh, segan ana dgn enta.. ^_^
    indri, tahun depan hang balik kan,huhu kn ada majlis katanya..

    ردحذف