الاثنين، 28 مايو، 2012

Apabila Tanah Air Memanggil

Menantikan keputusan pilihanraya Mesir, adalah sesuatu yang mendebarkan..Sungguh besar nikmat Allah, dapat merasakan sendiri suasana itu..Berada di tengah2 penduduk arab mesir, rupa2nya ramai juga yang inginkan Muhammad Shafiq sebagai presiden..Sebelum ini ku sangkakan yang akan sengit bersaing ialah Muhammad Mursi dan Abul Futuh..

Tapi itulah, perancangan Allah lebih rapi..Kini persaingan akan menjadi lebih tertutup namun tetap bahaya! Persaingan yg akan menentukan jatuh bangunnya Islam..Allah, tak dapat ku bayangkan apa akan berlaku seandainya Mursi tewas kali ini..

**********

Tak sabar rasanya nak balik Malaysia, rindu di hati sudah membuak2..Tak sabar nak berjumpa dengan si comel Haura, anak saudara ku yg pertama..Maklumlah, hari tu masa datang sini setahun setengah yg lepas, Haura Humaira baru sahaja dilahirkan, tak sempat kenal lagi bapa sedare dia ni..

Masih jelas di ingatan ketika hari terakhir ku di Malaysia, ku mengunjungi Haura di rumah mertua abangku, ketika itu dia sedang tidur..Ku keluarkan 5 pound egypt (geneh) dan tinggalkan di sebelah bantal Haura..Aku sendiri tidak pasti kenapa aku melakukan demikian, kerana sudah tentunya Haura masih terlalu kecil untuk mengenal kertas itu..

Tapi yg pastinya, aku menginginkan Haura melihat sesuatu di wang kertas itu, masjid..Ayahnya tersenyum melihat perbuatanku itu, senyuman penuh makna.. 'Semoga suatu hari nanti si kecil ini bakal menjadi serikandi Islam yang solehah seterusnya melahirkan generasi Al-Quran yang berakhlak terbilang..'


Juga hati ini sudah terlalu ingin bertemu dengan dia, saudara rapatku..Seseorang yang tidak pernah ku tinggal dari menyebut namanya dalam setiap tadahan doa kpd Allah..Kerana dulu dia pernah leka dengan dunia, lalu meninggalkan Allah sehingga al fatihah juga telah luput dari ingatannya..

Apalah yang aku bisa lakukan, walau hati ini terlalu ingin melihat dia bersujud pada Allah..Ya, dia saudara terdekatku yang sangat liar beberapa tahun dahulu..Kali terakhir ku melihatnya, dia dalam keadaan yang cukup naif..Namun beberapa bulan terakhir ini, aku mendapat berita dari Malaysia bahawa dia sedang berubah! 

Bahkan ibunya memberitahu dia terlalu ingin bertemu denganku dan bersama2 solat terawih, dan aku ingin mengajaknya bersolat di masjid Tok Guru Nik Aziz..Alhamdulillah, terima kasih Allah! Demi Allah ini perkhabaran yg sangat menenangkan..

Dia sudah berjinak2 dengan masjid! Walau sebelum ini dia telah melupakan terus ibadah wajib itu, puasa tidak pernah cukup, bahkan kalimah Allah tidak pernah terbit dari bibirnya..sungguh dalam hati ini tersemat dendam kesumat terhadap najis dadah..

'Setiap pembuat maksiat itu pasti ada cahaya Allah di hatinya..
dan tugas seorang daie ialah mencari dan mengeluarkan cahaya itu..'
-Ustaz Syed Ridhwan-

Aku ingin sekali bertemu dengan dia yang telah menjadi asbab kepada penghijrahan saudara ku itu..Jasanya terlalu besar..Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah..Allah sudah mendengar doa dari semua..

(Semakin kita mencari kesempurnaan, semakin pula kita tak akan pernah mendapatkannya..karena sejatinya kesempurnaan yang hakiki tidak pernah ada,yang ada hanyalah keikhlasan hati untuk menerima kekurangan..)

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق