الخميس، 12 يناير، 2012

Peristiwa Di Masjid Muhammadi

Pemandangan di Masjid Muhammadi, Kota Bharu hening seperti biasa,sentiasa dipenuhi jemaah yg datang memenuhi rumah Allah..Sejuk mata melihat betapa ramainya mereka yg berehat dan beriktikaf sambil menunggu waktu solat..Sungguh, inilah org-org beruntung yg dijanjikan di dalam Al-Quran akan nikmatnya..

Masjid Muhammadi, sudah tua usianya, dibina pada tahun 1867..Namun setiap kali menghadirkan diri ke masjid tersebut, kadang kala singgah dalam perjalanan ke KB Mall, akan terasa ketenangan dan kedamaian yang tersendiri..Bila mengenangkan sudah berpuluh-puluh ulama mengajar di situ..Bahkan Tok Kenali sendiri pernah menjadi tenaga pengajar disitu..Fungsinya yang meluas, membuatkan Masjid Muhammadi tidak lekang dari jemaah samaada yang datang bertalaqqi atau menuntut ilmu..

Aku singgah sebentar di situ, niat ingin membeli jubah baru sebelum berangkat ke Mesir..Semangat berkobar-kobar sebelum bergelar mahasiswa, semoga menjadi mahasiswa Islam yang ikhlas..Walau dalam hati, mengakui onak duri yang bakal ditempuh sebagai seorang mahasiswa perubatan..Sedang membelek jubah, masuklah seorang pelanggan yang agak berumur ke kedai itu..

Suasana di dalam Masjid Muhammadi..Sungguh, masjid besar ini sentiasa dipenuhi
dengan jemaah yang datang berehat dan iktikaf..

Bersama-sama pak cik itu, dia membantu mengenakan jubah pada badanku..Boleh tahan pak cik ni, kejap je dah ramah..Sambil berborak-borak denganku, tiba-tiba dia bertanya,’Kamu kenal Nik Nur Madihah, budak 20A ?’

'Oh kenal sangatlah, memang semua orang kenal dia..' Jawabku jujur..

Sebenarnya pak cik menumpang kejayaan dia je, pak cik ketua kampung dia..Tak lama lagi pak cik akan buat umrah dengan Tok Guru Nik Aziz, kerajaan negeri sponsor..’ 

Aku terdiam, tersenyum kagum..Hebat sungguh Madihah, semua orang di sekeliling turut mendapat tempias hasil kejayaannya..Walaupun umurku dengannya mungkin sama, namun dari segi ilmu aku kalah..Bahkan dari segi agama, memandangkan dia belajar  di Maahad Muhammadi Perempuan, sedangkan aku hanya pelajar sains yang cetek ilmu agama..

Duit dibayar, jubah putih menjadi pilihan..Perkenalan ringkas petang itu berakhir di situ..Selesai bersalaman, masing-masing membawa haluan ke destinasi tersendiri..Sebetulnya kediamanku dekat sahaja dengan rumah Madihah, berdekatan dengan airport dan pantai sabak..Tempat yang selalu menjadi kunjunganku dan teman-teman waktu kecil dahulu, berbasikal sambil membawa pancing di tangan, lagaknya seperti budak-budak nakal..



Dalam perjalanan pulang ke rumah, masih terfikir..hebatnya Allah mengangkat darjat orang berilmu..Apalah yang dibandingkan dengan kekayaan namun kikir ilmunya..Apalah gunanya ketampanan namun ilmu di dada menyesatkan diri..Saudari Madihah telah membuktikan segalanya, kemiskinan bukan penghalang kejayaan..dan secara tidak langsung beliau sekali lagi mengulangi sejarah imam besar kita, Imam as-Syafie..Seakan-akan terbayang di mata bila mana Imam Syafie terpaksa mengumpul batu-batu, belulang, pelepah tamar dan tulang untuk ditulis diatasnya..MasyaAllah hebat sekali imam kita!

Mata dipejam..Gambaran seorang mahasiswa perubatan semakin jelas..Ya langkahku semakin hampir ke arah itu.. Allah tidak memerlukan aku, namun aku akan rugi serugi-ruginya jika meninggalkan DIA..Diri akan diwakafkan untuk Allah.. Ummah kini yang kian tenat akibat menjauh dari Islam, akhlak pemuda pemudi yang semakin jauh menyimpang dari peribadi Rasullullah..Semua ini harus diperbetulkan..'InsyaAllah, aku akan....'

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق