الثلاثاء، 2 أغسطس، 2011

Kisah si budak dengan milo


Di sebuah sekolah,murid-murid sedang beratur panjang utk mendapatkan segelas Milo percuma..Hampir semua murid sekolah itu tidak mahu ketinggalan pd hari itu memandangkan betapa lemak berkrimnya Milo yg disediakan oleh syarikat Milo sendiri..

Selepas beratur panjang,akhirnya sampailah ke giliran Mamat..Mamat yg sudah lencun uniform sekolahnya dek kepanasan mentari tersenyum membayangkan kelazatan Milo tersebut.. dia menghulurkan tangan demi menyambut gelas itu..Tiba-tiba seorang guru sekolah itu menjerit,’Jangan bg pada budak tu! Dia budak nakal,selalu ponteng kelas!***


Itulah situasi yg pernah berlaku di sekolah rendah kawan sy dahulu.. Baru-baru ni teringat balik kisah tersebut bila Dr Ahmad Fathi menceritakan tentang peristiwa yg akan berlaku di Padang Mahsyar nanti.. "Sesungguhnya ramai di kalangan umatku akan datang bertemu aku di kolam Kautsar, sehingga terlalu hampir denganku, dan aku amat mengenalinya. Tetapi mereka telah dihalau jauh dari Telaga Kautsar oleh malaikat. Ya Rabbi, mengapa mereka diusir dari telagaku sedangkan mereka adalah umatku. Allah SWT menjelaskan kepadaku, memang benar mereka adalah umatmu, tetapi engkau tidak tahu apa yang telah dilakukan oleh mereka selepas engkau wafat. Mereka itu murtad daripada ajaranmu.” (riwayat Bukhari)

Bagaimanalah agaknya kita nanti kan..selamatkah kita..Siapa yg mampu menberi jaminan kita pasti akan dapat minum air dari telaga Rasullullah itu.. Kadang-kadang risau jugakkan, yela peristiwa ni akan berlaku di akhir destinasi kita, kita dah matipun masa itu..n memang dah sangat2 terlambat utk mengubahnya kalau kita yg dihalau dari telaga itu saat itu..

Adakah kita benar2 pasti Islam yg kita amal skrg sama dengan Islam yg Nabi Muhammad bawak dulu..Tok guru selalu mensepadankan pertanyaan ini dengan satu analogi.. Ada satu sungai yg mengalir dari bukit pedalaman sana ke muara sungai..Setelah melalui perjalanan panjang berbatu-batu jauhnya..ditambah lagi dengan bahan buangan orang-orang kampung ke dalamnya, dahan-dahan pokok yang gugur..masih samakah lagi composition sungai di muara dgn air di bukit itu..

Memang air itu dari sumber yg sama namun skrg composition telah banyak berubah..Dan kita sekarang, Nabi Muhammad S.A.W. telah wafat hampir seribu tahun setengah yang lalu..ditambah lagi dengan sistem yg mendidik kita sejak kecil sehingga skrg, sgt jauh dr sistem yg diajarkan Rasullullah..lalu jadilah kita seperti kita skrg (byk dipengaruhi pemikiran luar dari cara Islam itu sendiri)

Semoga Allah ampunkan kita dan memberi hidayahNya agar kita tidak tersesat dalam menuju ke destinasi terakhir.. Dalam bulan ramadhan yg penuh barakah ini, rebutlah peluang maghfirah dan mohonlah kasih sayang drpdNya..dah banyak sangat dah dosa yg kita buat, dan sekarang Allah datangkan kita satu bulan yg penuh dgn keampunan, satu bulan yg ditunggu2 oleh sekalian orang beriman.

Tahun ini first time puasa kt tanah arab dan insyaAllah raya pun kat tanah arab..Kagum jgk dgn iman pak arab ni bila tengok diorang solat terawih..walaupun bacaannya panjang tp diorang tak berganjak langsung dan menunggu sehinggalah ke akhirnya.Kalau muda takpe la jgk,ni yg tua sangat2 pun stil bersemangat,yg jln pun menggeletar..subhanallah, masing2 tidak mahu ketinggalan merebut fadhilat ramadhan..Dan kita yg masih muda dan bertenaga ni, sepatutnya lebih lagilah semangat dan amalan berbanding mereka yg fizikalnya tidak begitu mengizinkan..

"Dari Abi Hurairah radiallahu 'anhu berkata:  Bersabda Rasulullah sallallahu 'alaihi wa-sallam:  Barangsiapa yang bangun (menghidupkan ibadah) dibulan Ramadan dengan penuh keimanan dan ihtisab (mengharapkan balasan yang baik), maka diampunkan dosanya yang telah lalu"

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق