الثلاثاء، 16 أغسطس، 2011

Meniti Kalam Sesuci Baitullah

Aku bangkit di keheningan malam..mungkin kawan serumah sudah lena..Biarlah dia tidur, semoga dapat menambahkan energy utk bangun sahur.. Kehangatan malam di musim panas menyukarkan mata terlelap, memberi keizinan utk menzahirkan kalimah-kalimah yg hadir di hati..

Ku atur langkah ke beranda,
Ku tatap langit yg hitam gelap,
Sekilas pandanganku terhenti pd sang rembulan,
Ah cantik sungguh bulan malam ini, mengambang penuh,
Hampir saja aku terlupa sudah lebih separuh Ramadhan telah dijalani..

Sempurna sungguh ciptaanmu wahai sang rembulan,
Sekarang aku mengerti bila mana Nabi Ibrahim tersalah anggap akan dikau,
Ketika pengembaraan baginda dalam mencari tuhan,
Namun sempurnamu tidak kekal,
Dikau menghilang tatkala siang menjelma,
Manakan mungkin tuhan bersifat sementara!
(al-An'am: 76-79)


Ku tatap lagi pd sang rembulan,
Cahayamu hanya pinjaman dari sang mentari,
Rupanya tiada apa yang istimewa padamu...

Tidak, aku salah!

Ternyata engkau menyimpan seribu satu rahsia alam semesta,
Seolah-olah terbayang di mataku saat Rasullullah S.A.W. membelah tubuhmu,
Dengan hanya jari baginda yang mulia,
Itulah mukjizat kurniaan Allah,
Namun apalah daya,
'ainul yakin' manakan dapat menandingi 'ilmul yakin'
Kaum musyrikin masih menafikan kerasulan baginda,
Biarpun kenyataan sudah terang lagi bersuluh,
Dituduhnya pada Rasulullah bahawa itu hanyalah sihir,
(al-Qamar: 1-2)


*Ainul yakin dan ilmul yakin..kedua2 perkataan ini telah dinyatakan dalam khutbah jumaat di Masjid Nurul Islam, dikongsikan oleh seorang sahabat..Tentang pengertiannya, sahabat sekalian pasti lebih mengerti dan kalau masih tak tahu, rujuklah orang yang pakar...

"Tidak ada kebaikan ibadah yang tidak ada ilmunya, dan tidak ada kebaikan ilmu yang tidak difahami, dan tidak ada kebaikan bacaan kalau tidak ada perhatian untuknya"
-Saidina Ali-


(Mlm ini mlm terakhir aku di Mesir utk Ramadhan tahun ini..InshaAllah mlm esok akan berangkat ke Kaherah seterusnya ke Madinah..Sungguh Ramadhan tahun ini berbeza dengan tahun2 sblm..dan inilah kali pertama menyambut aidil fitri tidak bersama keluarga di kampung, tetapi di Makkah al-Mukarramah inshaAllah..
Doakan keberangkatan kami ke tanah haram..doakan pemergian kami, agar diberi kesihatan yang baik sepanjang menunaikan umrah..InshaAllah kami tidak akan lupa mendoakan kalian, ni pun tgh siapkan list nama sahabat2 yg mtk didoakan di sana nanti..tak nak la hampakan harapan orang yg meminta..walau bagaimanapun kita hanya memohon, dan tetap menjadi hak Dia utk menerimanya.. Wallahualam)


هناك تعليق واحد:

  1. Alangkah bahagianya dapat menajalankan ibadah puasa di Mekah. Tambahan pula di malam-malam terakhir Ramadahan ini. Doakan kakak dan keluarga kakak juga ye..... Anak kakak akan menduduki PMR & UPSR tahun ini... doakan kejayaan mereka juga ye dik...

    ردحذف