الجمعة، 13 أبريل، 2012

'Sahabat, Ku Menantimu'

Berjalan kaki balik dari kuliyah, bersama dua sahabat..Seronok bercerita, banyak sekali kisah2 dikongsikan..Alhamdulillah ukhwah itu menenangkan..

Sedang berjalan, tiba2 datang seorang kanak2 perempuan minta sedekah..Mula2 dia datang kepada sahabatku, tapi sahabat itu tidak membawa duit kecil..Lalu ku buka wallet dan menyerahkan sedikit yang mampu..Selepas itu kanak2 itu merapati, meminta lagi..

Aku tersenyum 'Kifayah baah-cukuplah tu'.. Kami meneruskan perjalanan, tapi kanak2 itu masih mengikut..

'Saya perlukan 5 geneh lagi..sy miskin'

Dia masih mengikut..Kemudian sampai di satu persimpangan, aku dan sahabat2 mengambil jalan masing2..Bersalaman.. 'Jumpa lagi esok!'



Aku seorang diri..Rupa2nya kanak2 itu mengikutiku.. 'Bagus budak ni, tak putus asa..kalau semua orang kuat semangat macam ni kan best, mesti hebat Islam..'

Ku meneruskan berjalan..Tiba2 dia memegang tanganku..Isk main pegang2 pulak..Aku menarik tangan..'Nak kata kecik lagi, dah masuk sekolah rendah ni..dah batal wudhuk kalau sentuh..'

Membelok ke satu lorong, yang memang biasanya jarang dilalui orang..Kanak2 itu memegang tanganku untuk kali kedua, tapi kali ini lebih kejap..Belum sempat ku tarik, dia mencium tanganku, bersungguh2..

Allah apa dia buat ni, dah lebih ni.. 'Kholasss!!!' Aku menjengilkan mata..

Mungkin dia terkejut, lalu melarikan diri..Aku menarik nafas berulang kali, 'Ingat Allah, ingat Allah..' Ku tak boleh terima perbuatannya kali ini.........semoga Allah ampunkan....



***************

Malam ini aku tidur di rumah sahabat..Mendapat call, meminta untuk menemaninya di rumah baru..Takpelah, kita mudahkan urusan orang lain, insyaAllah Allah mudahkan urusan kita..Kalaupun kita tak mampu membantunya, sekurang2nya janganlah kita menjadi orang yang membebankan..

Melihatkan suasana di rumah ini, entah kenapa membangkitkan naluri mengimbas kembali peristiwa lalu..Teringatkan seorang sahabat yang sangat karib satu ketika dulu..Kami berkenalan di sekolah rendah..Ya, persahabatan yang sangat rapat, sehingga jiwa kami menjadi satu, sehinggakan ibu bapa kami terlalu percayakan satu sama lain..

Tiada yang dibuat melainkan kami pasti bersama..Tiada rahsia antara kami melainkan akan dikongsi jua..Namun Allah mentakdirkan kami berpisah di sekolah menengah, menuju tempat berbeza..Setelah itu kami tidak bertemu lagi, walau dalam hati ini sering saja teringatkannya..


Selepas PMR, aku bertukar sekolah, dan aku mendapat tahu dia juga bertukar sekolah..Namun ada yang tidak enak, semua yang ku dengar kini berkenaan dirinya pasti negatif..Itulah, inilah.. Dalam hati ku gusar, mengharapkan sahabat yang pernah ku kasihi seluruh jiwa ragaku itu tidak demikian..

Masuk Tingkatan Lima, ku dengar cerita2 yang tidak indah, bahkan tidak keterlaluan ku katakan sempat membuatkan diri beristighfar beberapa kali..Allah, berilah hidayah kepada sahabatku ini..Lalu suatu hari ku terserempak dengannya, melihatkan penampilannya mungkin ada benar cerita2 yang ku dengar sebelum ini..hatiku kecewa..

Aku kasihkan dia, bahkan jika dia meminta dariku, sanggup ku berkorban demi memenuhinya..Tapi kini kenapa begitu jauh akhlaknya..Tidak sanggup ku sebutkan perbuatannya di sini, kerana hati ini masih mengasihinya.. 

Cukuplah ku katakan, betapa hatiku remuk tatkala melihat gambarmu berpelukan dengan perempuan yang tidak halal itu..Betapa hatiku meraung kesedihan menyaksikan siapa rakan2mu ketika ini..


Masih ku ingat, betapa beruntung dirimu, dilahirkan dalam keluarga yang cukup hebat agamanya..Ayahmu, seorang yang kuat semangat dakwah, merata-rata tempat di kunjunginya demi menyebarkan syiar Islam..bahkan aku pernah mengikutinya, betapa ku kagum dan cemburu padamu dibesarkan dalam jagaan ayah mu itu..

Namun sahabat, benarlah kata2 Raihan..
Iman tak dapat di warisi
Dari seorang ayah yang bertaqwa
Iman tak dapat dijual beli
Ia tiada di tepian pantai...

Allah, cukuplah..tidak sanggup utk ku teruskan tulisan ini..kerana hati ini masih mengasihimu, kerana ku masih mengharapkan engkau kembali ke pangkal jalan..Lalu menjadi pemuda sehebat Salman al-Farisi, kerana pernah ku ternampak potensi itu dalam dirimu..Wahai sahabat, berubahlah...

هناك تعليقان (2):

  1. berdoalah.. doa tanpa pengetahuan sahabat itu lebih mkbul kn :)

    ردحذف
  2. berdoalah..mga dibukakkan hatinya..doa i2 snja mukmin..May ALLAH bless..:)

    ردحذف