الاثنين، 18 يونيو، 2012

Azimat Ayahanda

Enam tahun telah berlalu, namun peristiwa itu masih segar terasa..Setiap bait kata2nya masih berbekas di hati..

Petang itu aku berada di rumah, bercuti selepas mendapat result PMR..Bangkit dari tidur, dalam keadaan mamai aku keluar bilik menuju ke tandas..Mataku memandang ke ruang tamu..Ah ada tetamu rupanya, Pak Cik Omar yg tinggal di hujung kampung sedang berbual rancak dengan ayah..

Pak Cik Omar menegur ku ramah 'Budak pandai tengah tidur ke?!' Aku hanya tersenyum, lalu meneruskan langkah ke tandas..Selesai mandi dan keluar bilik, ayah memandangku dengan wajah serius.. 'Hisyam, mari sini kejap..ayah nk cakap sikit..' Masa tu Pak Cik Omar sudah pulang..


'Ayah tahu kamu dapat cemerlang dlm PMR, lepas ni nak masuk MRSM bitara..Tapi tak patut apa yg kamu buat tadi..'


Aku diam, terfikir..aku ada buat salah ke..Cuba ingat balik..Erm tadi lepas aku bangun tidur, terus mandi..apa yg aku dah buat ni..


'Belajarlah dari resmi padi, makin berisi makin tunduk..Kalau sekarang kamu dah sombong, nanti bila dah berjaya ada kerja besar, entah bagaimana kamu akan pandang orang yang susah.. Sepatutnya kamu keluar, salam dengan dia..Memanglah dia miskin, tapi jangan pandang hina dekat dia..nampak tak beradap kamu hanya tengok dari jauh, dah la tadi dia tegur kamu..' 


Aku tahu ayahku sedang bercakap tentang Pak Cik Omar.. Waktu itu hati ingin membela diri.. Tidak ayah, sy bukan sombong tak nak jumpa pak cik Omar..tadi sy baru bangun tidur, nak mandi dulu lepas tu baru nak keluar salam.. Tapi bila memandang wajah ayah yg serius, kata2 itu hanya tersimpan dalam hati..Kerana aku tahu apabila ayah berbicara serius begitu, bermakna kesalahan yg aku buat itu besar..


********

Dan ternyata, kata2 itu menjadi azimat berharga buat diriku dalam menjalani hari2 sebagai seorang insan.. Selepas mendapat result SPM, dapat pula fly ke Mesir ambil medic..dan di sini ada pegang sikit2 jawatan dalam persatuan, kata2 itulah yang sering terngiang-ngiang di telinga 'Ikutlah resmi padi..'


'Jangan sombong dengan orang, tuhan boleh tarik nikmat yg ada tu sekelip mata je..'

Itulah satu kisah dari berjuta-juta kisah tentang ayahku..Kini bila berjauhan, azimat2 ayah terasa begitu dekat..Sungguh, perwatakan bonda dan ayahku sedikit berbeza, tapi itulah yang membahagiakan aku..sangat melengkapi antara satu sama lain..Ayah dengan wajah ketegasan, dan ibu dengan seribu kelembutan terpamer di wajah..

Kalau dengan bonda, aku selalu berkongsi masalah peribadi, cerita itu ini..Tapi ayah pula banyak mengajarku bagaimana utk hidup sebagai seorang insan berakhlak..Pernah aku ada terbuat satu kesalahan, yang ku sangka akan menimbulkan kemarahan ayah..


Tapi apa yang berlaku sebaliknya, ayah langsung tidak marah dan dengan wajah yang redup memandangku, 'Kalaulah kamu tahu betapa tinggi harapan ayah pd kamu..Ya hanya satu kata2 ringkas, namun kesannya begitu mencengkam di hati ini..Seolah2 kata2 itu masih hidup hingga ke hari ini..Setiap kali aku ingin melakukan sesuatu, datanglah kata2 itu mengingatkan..



Allah, sangat berkuasa nasihatmu ayah..Dan kini aku sangat merindui saat2 menerima teguran itu..Baru petang tadi ayah call dari Malaysia, tak dapat nak cakap lama2 sebab ada kelas arab.. Semalam ma cakap beli je lah tiket flight dari KLIA ke Kelate terus bila balik Malaysia nanti..dan tadi ayah cakap nak datang ambil dekat KL sambil makan angin..

Dalam hati aku tersenyum 'Hebat sungguh kasih seorang bapa, kita mungkin susah nak dengar perkataan SAYANG terbit dari bibir ayah, tapi pasti kita dapat merasakan kasihnya itu secara tidak sengaja..'

Sanggup ayah ambil cuti semata2 utk mengambilku, drive jauh dari Kelantan..Alhamdulillah, mungkin dalam hati ayah sama merasakan seperti hatiku ini, rindu yang teramat sangat..Kalau tahun lepas aku beraya di Masjidil Haram bersama kawan2, tahun ini ayah dah janji awal2 nak sambut raya semeriah yang mungkin, tahun lepas tak meriah tanpa kelibatku..ehem2 betul ke..

Aku sentiasa tergelak apabila bercakap dengan ayah melalui telefon, ada saje yang dibangkitkan.. Kadang2 ayah bertanyakan tentang soal jodoh,huhu topik yang selalu aku elakkan.. 'Tak kisahlah dia negeri mana, balik nanti kita pergi rumah dia ye..' haha ayat yang sering ayah ulang namun tetap mengundang tawaku..Sabarlah ayah yer, sy sendiri pun tak tau lagi siapa orangnya, mungkin tahun-tahun akan datang..

(Aku tulis ni bukan kerana ingin menyambut Hari Bapa, tapi semalam hati jadi rindu sangat2 bila tengok ramai kawan buat status tentang ayah masing2.. Tapi semalam tak boleh tulis lagi sebab hari ni exam..So bila balik rumah tadi terus tulis ni..Nak bagi ayah baca post kali ni, dan kalau sempat nak siapkan sekali warkah cinta untuk ayah yang dirindui..doa2kan, insyaAllah)

هناك 4 تعليقات:

  1. hmm, tah nape terasa nk komen...selalu elak ya soal jodoh ;D

    ردحذف
  2. ye ye je selalu elak.. ntah2 makin rancak bersembang.. :P

    ردحذف
  3. haha dgn hang memang la makin rancak.. ^_^
    tp dgn ayahanda jd pemalu

    ردحذف
  4. nanti majlis jangan lupa jemput.hehe.:P

    ردحذف